Dua alasan mengapa AS dan UE mengisi kesenjangan maritim di Pedalaman Fano

Fano - AS - UE

Yonas Biru, PhD

Ada dua kemungkinan alasan mengapa AS dan UE memasuki wilayah Fano.

Kekhawatiran bahwa pemerintahan Abiy akan jatuh adalah suatu kemungkinan. Dalam hal ini mereka mungkin ingin mendukung calon penerusnya. Mereka melihat Fano sebagai salah satu bagian terbesar dari teka-teki gambar. Hal ini membutuhkan bantuan, penghancuran, tekanan dan dorongan Fano menuju agenda bersama yang terdepan dan terpadu.

Peluang lainnya adalah memadamkan pemberontakan Fano sebelum berubah menjadi perang saudara. Dalam hal ini, mereka mungkin lebih memilih penyelesaian melalui perundingan. Ini juga memerlukan instalasi fano yang terintegrasi.

Karena Ethiopia adalah rumah bagi para pertapa politik, hanya sedikit orang yang akan melihat peluang ketiga. AS dan UE menyusup ke Fano untuk menyabotasenya. Itu #Tidak lagi Koloni ini tidak seramai sebelumnya, tapi belum mati.

Gerakan Fanno adalah pemberontakan spontan yang mengambil alih tanah suku Amhara. Gerak Fano pada dasarnya tidak terfokus. Ini adalah gerakan protes. Tuntutan mereka termasuk diakhirinya pembunuhan massal, diakhirinya perpindahan paksa massal, diakhirinya penangkapan massal dan diakhirinya penargetan Amhara. Sebut saja proyek ini A.

Gerakan Fanno berguna dalam hal ini. Keheningan Shimelis Abtissa, yang pernah menjabat sebagai pemain terompet Oromuma, menegaskan kemenangan Fano. Nama Let Me Go artinya Sembunyikan Aku Kubur Aku Alpha.

Masalah yang lebih sulit adalah bagaimana menciptakan suatu sistem yang mengubah pemberontakan spontan menjadi bentuk perjuangan yang lebih terorganisir. Sebut saja proyek ini B. Itulah sebabnya gerakan spontan Fanno memerlukan agenda yang kuat, strategi yang dinamis, peta jalan adopsi, dan kerangka politik yang sama dinamisnya dengan tujuan akhir yang jelas dan dapat dijalankan. Kedua proyek tersebut harus berjalan secara bersamaan. Di sinilah kaum intelektual Amhara harus bangkit.

READ  IOM mengatakan kesepakatan ID Digital akan membiayai pengungsi Etiopia yang kembali

Para intelektual Amhara gagal membentuk forum untuk membawa Fanno ke bawah payung politik yang lebih luas. Alih-alih menjadi pemimpin opini, kaum intelektual asketis di dalam dan luar negeri mengelompokkan diri menjadi dua kelompok. Kelompok pertama menjelma menjadi kelompok faksi Fano. Kelompok kedua terlibat dalam mediasi tradisional Idr-W-Tswa. Saya menyebut mereka Amhara Aba Gedas yang berbahasa Inggris.

Apa yang hilang dari Fano di dalam negeri adalah agenda yang kuat, strategi yang dinamis, peta jalan adopsi, dan platform politik terpadu untuk membangun tujuan akhir yang jelas dan layak. Tidak mungkin untuk melapisinya dengan gula. Kelas politik asketis telah gagal, meninggalkan kesenjangan besar dalam pasar pembuat opini. Hal ini menyebabkan AS dan UE memasuki dunia Fano melalui pintu belakang. #NoMore Saya bisa membayangkan lompatan bodoh yang menghidupkan mesinnya.

Berteriaklah jika kamu mau.

Catatan Editor: Pandangan yang diungkapkan dalam artikel tidak mencerminkan pandangan borkena.com

__

Publikasikan artikel Borgena Silakan kirim kiriman ke [email protected] untuk dipertimbangkan.

Bergabunglah dengan saluran Telegram kami: t.me/borkena

Itu seperti perang
Facebook

Tambahkan bisnis Anda Etiopia Direktori Bisnis /Direktori Bisnis Ethiopia

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkena Dapatkan yang terbaru Berita Ethiopia Terus memperbarui. Untuk berbagi informasi atau mengirim kiriman

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *