Disabilitas dan Kemiskinan di Ethiopia

BAKU, Azerbaijan — Tidak ada terjemahan tersedia Menurut IMFEthiopia berada di jalur yang tepat untuk menyalip Kenya sebagai negara dengan perekonomian terbesar keempat di Afrika Sub-Sahara. Bukti ilmiah yang mapan Sebuah studi tahun 2013 yang menghubungkan disabilitas dengan kemiskinan oleh Mitra dkk. Artikel ini akan fokus pada penyebab, konsekuensi dan inisiatif untuk mengatasi disabilitas dan kemiskinan di Ethiopia.

Apa itu disabilitas dan seberapa lazimnya disabilitas di Etiopia?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Mendefinisikan disabilitas Tingkat fungsi yang disebabkan oleh interaksi antara seseorang dengan kondisi medis, misalnya sindrom Down, palsi serebral atau depresi, dan lingkungannya, termasuk emosi negatif, kurangnya atau terbatasnya akses ke gedung atau transportasi umum. Dan keterbatasan sosial mendukung.”

Menurut laporan WHO pada tahun 2018, 17,60% penduduk di Etiopia hidup dengan beberapa bentuk disabilitas sebagaimana dinyatakan dalam Studi Etiopia (2022) tentang Pengalaman Aktivitas dan Partisipasi Penyandang Disabilitas. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kecacatan cukup tinggi di Etiopia Sangat diremehkan Perkiraan pemerintah yang diperoleh dari survei kementerian dan sensus nasional berkisar antara 1,17% hingga 7,60%. Berdasarkan statistik kependudukan di negara tersebut, sebagian besar penduduknya tinggal di daerah pedesaan.

Menurut studi Survei Ekonomi dan Sosial (ESS) tahun 2015, 12,1% orang dewasa berusia 15 tahun ke atas di Etiopia mengalami beberapa bentuk kesulitan. 9,3% mengalami kesulitan tertentu dan sekitar 2,8% mengalami kesulitan berat. Menariknya, perempuan tampaknya memiliki lebih banyak masalah fungsional (12,9%) dibandingkan laki-laki (11,3%). Individu yang lebih tua lebih mungkin mengalami kesulitan; Sekitar 4,7% untuk usia 15-29 tahun dan 8,2% untuk usia 30-44 tahun, 22% untuk usia 45-64 tahun dan peningkatan signifikan menjadi sekitar 48,6% untuk usia 65 tahun ke atas.

READ  Nepal telah terpilih sebagai anggota BBC - myRepublica

Penyebab dan akibat

Organisasi Perburuhan Internasional (2023) 95% penyandang disabilitas tinggal di daerah pedesaan, dimana akses terhadap layanan dasar terbatas dan kemiskinan tinggi.

Orang-orang ini seringkali bergantung pada keluarga mereka untuk mendapatkan dukungan dan terpaksa mengemis sebagai alat untuk bertahan hidup secara finansial.

Menurut Abebe dkk. (2020), Sebuah studi cross-sectional berbasis komunitas yang dilakukan di barat laut Ethiopia, penyebab kecacatan dan kemiskinan di Ethiopia terutama disebabkan oleh faktor-faktor yang dapat dicegah seperti penyakit, cedera dan kecelakaan, yang sebenarnya dapat dengan mudah dihindari. Masalah disabilitas di Ethiopia diperparah dengan tidak memadainya layanan kesehatan dan terbatasnya sumber daya.

Menurut Jemberu dkk. (2023), sebuah studi kasus yang dilakukan di kota Bahir Dar, barat laut Ethiopia, mengeksplorasi beberapa konsekuensi disabilitas di Ethiopia:

  • Perilaku emosional negatif dan depresi: Sebagian besar peserta menjelaskan bahwa pada awal kecacatan, mereka mengalami situasi sulit seperti isolasi, kegembiraan dan perasaan putus asa dan putus asa.
  • Pengangguran dan pendapatan yang tidak memadai: Baik mereka lulusan universitas atau memiliki keinginan kuat untuk bekerja sebagai karyawan, penyandang disabilitas sering kali tidak mendapat kesempatan atau tidak mendapatkan kesempatan karena disabilitas yang mereka miliki.
  • Stereotip dan Diskriminasi: Penyandang disabilitas mendapati diri mereka dikucilkan dari banyak program, sehingga melanggengkan kurangnya inklusi dalam keluarga dan masyarakat.
  • Aturan organisasi yang memadai: Mayoritas responden menyatakan bahwa mendapatkan akses yang setara terhadap layanan kelembagaan merupakan dilema yang berat bagi penyandang disabilitas. Di bidang pelayanan publik, mereka sering melaporkan bahwa kebutuhan mereka hanya dipenuhi sebagai upaya terakhir.

Upaya untuk memerangi disabilitas dan kemiskinan di Ethiopia

Jaringan Aksi Disabilitas Nasional Ethiopia (ENDAN) Konsorsium 25 perusahaan di Ethiopia Ini berfokus pada isu-isu yang berkaitan dengan disabilitas. Tujuan utama mereka adalah untuk memperkuat kapasitas organisasi anggota dan menjembatani kesenjangan informasi di sektor disabilitas. Selama dua dekade, ENDAN telah aktif terlibat di Ethiopia di wilayah seperti Addis Ababa, Amhara dan Oromia.

READ  Presiden Ethiopia Zahle-Work bersikeras untuk memperhitungkan sejarah

Selama bertahun-tahun ENDAN telah mencapai prestasinya Rentang proyekTermasuk:

  • Promosi Pelatihan Kejuruan dan Ketenagakerjaan Penyandang Disabilitas (PIVTEPD): Tujuan Upaya ini Meningkatkan akses terhadap pelatihan keterampilan, pelatihan keterampilan bisnis, dukungan wirausaha, lapangan kerja dan peluang kerja formal bagi penyandang disabilitas muda dan dewasa.
  • Jaringan Disabilitas untuk Komunitas Inklusif di Ethiopia: Program ini berfokus pada Membangun jaringan dan kemitraan Berusaha membangun masyarakat bagi penyandang disabilitas.
  • Perlindungan dan pengarusutamaan gender untuk mendorong inklusi perempuan penyandang disabilitas: Upaya ditujukan pada proyek ini Tekankan inklusi gender dan pengarusutamaan untuk mendorong partisipasi perempuan penyandang disabilitas di semua sektor.
  • Pendidikan Pemilih: Memberi adalah salah satu prioritas mereka Pendidikan Pemilih dan mendorong partisipasi penyandang disabilitas dalam proses pemilu.
  • Peragaan busana tersebut antara lain: Ini adalah upaya untuk mempromosikan konten melalui hosting Sebuah peragaan busana Ini menyoroti bakat unik dan kemampuan luar biasa para penyandang disabilitas.

Kesimpulan

Kaitan erat antara disabilitas dan kemiskinan di Ethiopia menciptakan lingkaran setan. Penyandang disabilitas menghadapi berbagai tantangan dan kerugian yang menghambat potensi dan kesejahteraan mereka, sementara kemiskinan memperburuk penyebab dan konsekuensi dari disabilitas. Untuk memutus siklus ini, Ethiopia harus mengadopsi pendekatan terpadu yang memenuhi kebutuhan dan melindungi hak-hak penyandang disabilitas sekaligus mengatasi akar penyebab kemiskinan.

– Aysu Usubova
Foto: Flickr

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *