Berita, analisis, dan artikel Ethiopia terbaru

Peta Etiopia sebelum tahun 1991

Saat ini, integritas wilayah dan kedaulatan negara Ethiopia telah sangat terancam. Secara konstitusional, negara-negara etnis yang membentuk federasi Ethiopia berperilaku seolah-olah mereka berdaulat dan dalam beberapa kasus menentang keras pengaturan politik yang memungkinkan mereka ada: negara federal itu sendiri. Dalam situasi seperti ini, wajar jika dikatakan bahwa negara Etiopia sedang amburadul (jika Anda optimis) atau mungkin gagal total (jika Anda pesimis). Selain itu, dengan dalih keadaan darurat, rezim Abiy melancarkan perang gesekan di negara bagian Amhara.

Sementara itu, perekonomian Ethiopia sedang amburadul. Perang saudara telah menghancurkan sedikitnya 500 dari 5.000 unit industri di negara tersebut. Tidak lebih dari lima proyek penanaman modal asing yang terdaftar pada TA 23/24. Lebih dari 20 juta warga Etiopia membutuhkan bantuan kemanusiaan. Orang-orang sekarat karena kelaparan di Tigray dan Amhara Giles. Pengangguran kaum muda melebihi 60% (60%). Inflasi tahunan lebih dari 60%. Inflasi secara keseluruhan sangat tinggi, tingkat kemiskinan di perkotaan hampir 80%; Nilai tukar Birr/Dolar lebih dari 120 Birr hingga satu Dolar di pasar paralel yang lebih realistis. Pada saat yang sama, hiruk pikuk pencetakan mata uang dengan sengaja mendevaluasi mata uang nasional! Oleh karena itu, nilai uang menjadi sangat tidak seimbang sehingga bahkan anak-anak pun ragu untuk berhenti untuk mengambil koin birr yang terjatuh di Addis Ababa!

Memang benar, kekurangan perumahan, listrik, air dan transportasi sangat parah sehingga kehidupan di Addis Ababa, bagi banyak warga Etiopia, merupakan perjuangan brutal yang tiada akhir. Namun ekonom palsu yang direkrut oleh Abiy, Fitzham Adele, dan kepala Komisi Pembangunan dan Perencanaan Ekonomi, dengan berani berbicara tentang tingkat pertumbuhan PDB sebesar 7,9, tanpa menyadari bahwa hal ini memerlukan triliunan investasi! Fitsum tidak memiliki model pertumbuhan dan pembangunan ekonomi yang kredibel, dan Abiy, Schimmels, dan Adanek membuang-buang uang publik untuk proyek-proyek gajah putih yang tidak berguna dan dengan demikian mencuri uang. Hal paling menyanjung yang dapat dikatakan tentang dia adalah bahwa dia duduk di depan layar komputer pribadi yang membuang sampah untuk memuntahkan statistik fantastis yang tidak berhubungan dengan kenyataan pahit dari ekonomi yang gagal.

READ  College of Ag Sciences mengakui keunggulan mahasiswa yang lulus pada upacara tersebut

Pemerintah Ethiopia telah gagal mengatur negaranya. Parlemen Ethiopia penuh dengan zombie yang tidak bisa membaca teks yang telah disiapkan. Tidak ada keraguan bahwa sistem peradilan pidana Ethiopia adalah instrumen represi politik untuk memenjarakan para intelektual brilian seperti Meskerem Abera. Sistem peradilan sipil – khususnya pengadilan kasasi di Mahkamah Agung Federal, dimana kasus-kasus yang sepenuhnya diputuskan oleh pengadilan yang lebih rendah telah tertunda selama bertahun-tahun – terhambat oleh “keadilan yang tertunda dan keadilan yang ditolak”. Majelis kasasi tidak membedakan antara kesalahan fakta dan kesalahan hukum. Situasi yang sungguh menakutkan.

Bukti apa lagi yang perlu Anda yakini bahwa Ethiopia memang negara gagal? Terlebih lagi, setiap hari Abi Ahmed berkuasa, Ethiopia semakin tenggelam dalam jurang kegagalan politik dan ekonomi!

Agung Berhanu
Prof

Universitas Gothenburg
Departemen Pendidikan dan Pendidikan Khusus
25 Vastra Humngadan, Kamar A-Hus 168
Alamat pos: Kotak 300, 405 30 Göteborg
Kantor: +46-(0)31-786 2325
Seluler: +46 704731818
[email protected]
www.ips.gu.se

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *