Apa yang memicu konflik di wilayah Amhara di Ethiopia?

Johannesburg

Selama berminggu-minggu, bentrokan serius telah berkecamuk di Amhara, wilayah terbesar kedua di Ethiopia.

Konflik baru terjadi sembilan bulan setelah dua tahun pertempuran dahsyat di wilayah Tigray utara.

Pertempuran terjadi antara tentara Ethiopia, yang telah mendukung pemerintah dalam perang melawan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), dan kelompok militan yang dikenal sebagai Fano.

Ketegangan mulai meningkat setelah pemerintah pusat mengumumkan akan membubarkan pasukan keamanan di 11 wilayah Ethiopia dan mengintegrasikannya ke dalam tentara.

Ini memicu protes kekerasan di wilayah tersebut, rumah bagi kelompok etnis terbesar kedua di Ethiopia, Amhara.

Bentrokan telah meningkat bulan ini dan puluhan nyawa telah dilaporkan, sementara pemerintah mengatakan telah kehilangan kendali atas beberapa daerah di Fano.

Uni Afrika, yang sadar akan risiko pertempuran yang berubah menjadi konflik besar, menyerukan segera diakhirinya permusuhan.

Moussa Faki Mahamat, pemimpin kamp, ​​​​mengeluarkan pernyataan yang menekankan perlunya perluasan dan dialog damai, sembari menyatakan kesediaannya untuk memfasilitasi negosiasi.

Untuk saat ini, Perdana Menteri Abiy Ahmed dan pemerintah Ethiopia tampaknya bergerak menuju solusi militer.

Abiy telah mengumumkan keadaan darurat selama enam bulan di Amhara, mengatakan serangan oleh “kelompok ekstremis bersenjata” menimbulkan ancaman terhadap keamanan publik dan menyebabkan kerusakan ekonomi yang signifikan.

Mengapa Fano menentang integrasi?

Menurut Hasan Kannanje, direktur Horn International Institute for Strategic Studies, sebuah think tank yang berbasis di ibu kota Kenya, Nairobi, ada kepercayaan di kalangan Fano bahwa pemerintah ingin mengambil senjata mereka dan rentan terhadap kelompok musuh lainnya.

“Milisi Amhara berjuang bersama pemerintah melawan TPLF dan mereka berhasil mendapatkan banyak tanah dan memperluas jangkauan mereka di luar batas tradisional mereka,” katanya kepada Anadolu.

READ  Berita:Serangan drone terkait dengan perayaan Irreechaa menyebabkan puluhan kematian di Oromia barat

“Jadi mereka khawatir hubungan saat ini antara TPLF dan pemerintah dapat merugikan mereka tidak hanya secara ekonomi tetapi juga dalam keamanan.”

Kannanje mengatakan tujuan pemerintah pusat adalah memiliki tentara yang bersatu dan terpusat.

“Anda tidak dapat memiliki tentara mini di dalam suatu negara. Secara historis itu tidak pernah berhasil sampai daerah itu otonom atau semi-otonom, ”katanya.

Dia mengatakan prioritas pemerintah federal adalah untuk memastikan bahwa milisi lokal tidak berubah menjadi gerakan pemberontak lainnya, yang dapat menggagalkan upaya untuk membangun kembali dan memulihkan Ethiopia.

Amhara merasa tersisih

Kannanje mengatakan konflik itu berakar pada ketentuan perjanjian damai yang ditandatangani pemerintah dan TPLF, terutama karena orang-orang di Fano dan Amhara merasa mereka dikecualikan dari perjanjian November 2022.

Selama konflik dua tahun yang merenggut ribuan nyawa dan membuat jutaan orang terlantar, militan dari Amhara menguasai wilayah di Tigray yang secara historis mereka klaim sebagai milik mereka.

Namun, Tigreans berpendapat bahwa tanah tersebut dipersengketakan dan dimiliki oleh kedua kelompok etnis tersebut.

“Para militan di wilayah Amhara merasa bahwa mereka tidak dimasukkan dengan benar dalam persyaratan dan karena itu, ada kekhawatiran bahwa mereka akan dikecualikan dalam keterlibatan di masa depan, terutama dalam proses politik di Ethiopia,” kata Kannanje.

“Di satu sisi, milisi Amhara dan Amhara mencoba untuk mendefinisikan kembali kepentingan mereka tetapi menegaskan kembali kemandirian relatif mereka dari pusat. Pada saat yang sama, pemerintah berusaha untuk menguasai seluruh Ethiopia.

Fano, bagaimanapun, merasa konsolidasi akan membuat mereka rentan, “karena saat Anda berkonsolidasi, Anda tidak lagi memiliki kendali otonom,” tambahnya.

Situs web Anadolu Agency hanya berisi sebagian dari berita yang dikirimkan ke pelanggan AA News Broadcasting System (HAS) dan dalam bentuk singkat. Hubungi kami untuk opsi berlangganan.

READ  Catatan Konsultasi EHRC/OHCHR Ethiopia – Langkah selanjutnya menuju pengembangan kebijakan keadilan transisi yang sesuai dengan hak asasi manusia di Ethiopia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *