Wabah Kolera Ethiopia – Pembaruan Operasional (MDRET028) – Ethiopia

Tautan

Deskripsi acara

Apa yang terjadi, di mana dan kapan?

Pada 16 September 2022, Kementerian Kesehatan Ethiopia mengumumkan wabah kolera di Harana Buluk dan Berbere Vortas di Zona Bale di Wilayah Oromia. Kasus pertama dilaporkan pada 27 Agustus 2022 di Harana Puluk Woreda, Wilayah Bale, Wilayah Oromia Selatan, Ethiopia. Dari tanggal 17 hingga 20 September 2022, Bale Zone ERCS melakukan penilaian cepat yang diserahkan ke Kantor Pusat ERCS pada tanggal 25 September 2022. Temuan penilaian melaporkan total 102 kasus dan satu kematian dari dua weardas. Waktu itu di Harana Buluk dan Berbere.

Sejak Desember, kasus wabah kolera telah meningkat, meskipun wabah telah dilaporkan di 66 kebeles dari sekitar 8 bangsal di seluruh zona Bale, Kuji dan RC Barat Oromia dan 2 bangsal zona Liban Wilayah Somalia. Laporan OCHA per 30 Januari 2023 mencatat 1.055 kasus kolera dengan 28 kematian terkait.

Informasi terbaru yang tersedia dari Kemenkes dan lapangan menunjukkan situasi kolera per 12 Februari (minggu ke-6), penyakit ini masih meningkat, dengan Goro menjadi kabupaten teratas dengan jumlah kasus tertinggi (hingga 30 Kebale terinfeksi dan bagian dari Oromia dengan 3 teratas terinfeksi). Situasi di mana komunitas nasional perlu meningkatkan kapasitas responsnya. Wabah kolera aktif berlanjut di 12 Woredas di Oromia, yaitu Harena Puluk, Berbere, Kura Damole, Meda Wolabo, Zona Koro Bale, Zona Kirjakuji, Nensebo West RC, Tawa Kachen dan Kinir East Bale. 2 Kata di wilayah Somalia adalah Kersadula dan Kuradamol. Di Somalia, wilayah Lebanon, 120 kebel terinfeksi kolera pada 14 Februari 2023. Wabah kolera juga telah dilaporkan dari pengungsi internal (IDP): 191 kasus telah dilaporkan sejauh ini, tanpa kasus baru dari pengungsi. Secara kolektif, lebih dari 1 juta orang sekarang berisiko di 2 wilayah, dengan Oromia menjadi yang paling rentan sejauh ini.

READ  Afrika harus menemukan kembali sistem pendidikan yang mempromosikan teknologi: peserta KTT AU - ENA English

Wabah yang telah menyebar ke vorada lain menimbulkan risiko tinggi penyebaran lebih lanjut, terutama di Koro Vorada, yang telah melaporkan 216 penerimaan CTC, 13 kasus dan 4 kematian pada laporan Pusat Kesehatan Koro 17/2/2023. Kota ini memiliki kegiatan ekonomi aktif yang mencakup 7 dunia yang berisiko tertular. Koro Worada juga memiliki riwayat kesulitan mengendalikan kasus selama wabah kolera, dengan 248.517 orang berisiko di Berber dan Koro, karena perdagangan yang padat dan konektivitas dengan Worodas, Zona, dan kota tetangga termasuk Addis A. Di Koro Warada, masih ada kekhawatiran kasus akan menyebar ke Warada berikutnya seperti Chinana, T/Kasen dan Kinir. Wabah kolera adalah yang pertama menyebar dan sejauh ini telah mempengaruhi 30 kebel di Koro.

Tanggapan NS berlanjut hingga saat ini di Harana Buluk dan Berbere, tetapi perkembangan penyakit membutuhkan lebih banyak dukungan dan perluasan ERCS di daerah yang terkena dampak. Departemen Kesehatan Zona meminta ERCS sebagai tanggapan atas wabah kolera di Worada yang baru terkena dampak di Koro. Revisi DREF yang diluncurkan pada 4-10-2022 ini akan melengkapi keharusan dukungan yang ada.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *