TPM, FM meresmikan pusat pelatihan dan penelitian ultramodern di Kyson di Addis Ababa – ENA English

Addis Ababa, 8 Oktober (ENA) – Wakil Perdana Menteri Temak Mekonen hari ini meresmikan pusat pelatihan dan penelitian canggih baru di Kaizen, yang dibangun di Addis Ababa dengan hibah US$27,5 juta dari Pemerintah Jepang.

Pusat ini akan berfungsi sebagai pusat pengembangan sumber daya manusia industri di Afrika dan diperkirakan akan menyebar ke seluruh Afrika mulai dari Ethiopia.

Pusat ini akan memberikan pelatihan tentang Kaizen kepada karyawan perusahaan manufaktur, pegawai pemerintah, guru sekolah kejuruan dan konsultan Kaizen dari Institut Kaizen Ethiopia.

Kaizen berfokus pada perbaikan berkelanjutan, peningkatan produktivitas, peningkatan kualitas, dan peningkatan daya saing.

Pada upacara pembukaan, Wakil Presiden Senior JICA Sachiko Imoto mengatakan bahwa pusat tersebut akan memungkinkan konsultan Kaizen untuk memberikan ceramah dan pelatihan Kaizen kepada karyawan sektor swasta.

Dia mencatat bahwa kaizen dapat menjadi solusi untuk meningkatkan produktivitas di lokasi manufaktur yang direncanakan dalam program nasional ‘Let Ethiopia Produce’ di Ethiopia.

Imoto mengatakan pusat tersebut akan menjadi pusat pengembangan sumber daya manusia industri di Ethiopia dan seluruh Afrika. Ini akan menjadi tempat yang penting untuk bersama-sama mempromosikan kaizen di benua ini.

Proyek Kaizen merupakan salah satu proyek andalan JICA di Ethiopia. Pusat ini diharapkan dapat melatih ribuan orang setiap tahunnya dan akan memainkan peran utama dalam membantu Kementerian Perindustrian mencapai tujuannya.

Saat meresmikan fasilitas canggih tersebut, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Demak Mekonen mengatakan pendirian pusat tersebut merupakan salah satu dari sekian banyak wujud persahabatan dan hubungan bilateral jangka panjang antara Ethiopia dan Jepang.

“Kami senang bahwa Ethiopia akan menjadi pusat keunggulan kaizen yang melayani seluruh Afrika,” katanya, seraya menambahkan bahwa kaizen telah diadopsi ke dalam sistem tata kelola Ethiopia melalui program yang diluncurkan pada tahun 2009.

READ  Ombudsman Ethiopia menerima 100.000 keluhan tentang pembongkaran

Kami mengamati kisah sukses yang menginspirasi di perusahaan-perusahaan yang menggunakan alat Kaizen, katanya. Ini saatnya untuk meningkatkan pengalaman untuk mewujudkan agenda pembangunan kita, katanya.

Menteri Perindustrian Melaku Alebel mengatakan KAIZEN Center of Excellence mewakili langkah signifikan dalam perjalanan kami menuju perbaikan dan pertumbuhan berkelanjutan.

“Ini merupakan bukti komitmen teguh pemerintah kami untuk bekerja sama dengan masyarakat dan pemerintah Jepang untuk berinvestasi demi masa depan tenaga kerja dan industri kami.”

Menteri mengatakan bahwa Pemerintah Jepang, melalui JICA, telah mengimplementasikan KAIZEN Center of Excellence kami sejak tahun 2009 dengan ketahanan.

KAIZEN mempunyai dampak besar pada sektor manufaktur Ethiopia. Dia mengatakan KAIZEN telah dianut oleh orang Etiopia.

“Kami tahu bahwa industri kami mendapat manfaat dari penyebaran KAIZEN. Peningkatan kualitas berkisar antara 5-46 persen, produktivitas meningkat dari 15-39 persen dan langkah-langkah perbaikan secara keseluruhan, upaya pengurangan dan eliminasi limbah produksi telah tercatat mencapai lebih dari lima miliar birr. dalam nilai tunai.

Pemerintah Ethiopia mengadopsi kebijakan untuk mengembangkan lebih lanjut sektor manufaktur dan jasa serta rumah sakit dan sekolah dengan menggunakan KAIZEN.

Duta Besar Jepang untuk Ethiopia, ITO Takako, mengatakan pusat tersebut akan berfungsi sebagai pusat pengembangan sumber daya manusia industri di Afrika, yang diperkirakan akan menyebar dari Ethiopia ke seluruh Afrika.

Deklarasi TICAD 6 Nairobi pada tahun 2018 berjanji untuk meningkatkan produktivitas di Afrika sebesar 30 persen melalui perluasan inisiatif Kaizen di seluruh Afrika, dengan pembangunan infrastruktur manusia di antara bidang prioritas kerja sama antara Jepang dan Afrika.

Perlu diingat bahwa pada tanggal 30 September 2019 telah dilaksanakan acara peletakan batu pertama pembangunan TICAD Center for Human Resource Development (TICAD-HRD) for Business and Industry (TICAD-HRD) yang didukung oleh hibah dari Pemerintah Jepang.

READ  Presiden Uni Emirat Arab (UEA) dan Perdana Menteri Ethiopia menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dan perjanjian bilateral.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *