Tindakan terhadap partai politik…

Dewan telah meminta Kementerian Kehakiman untuk memulai penyelidikan kriminal terhadap mereka yang berada di balik larangan dan tuduhan ilegal tersebut.

Badan Pemilihan _ Partai Politik_ 15 Maret
Presiden NEBE Bertukan Mideksa dan Wakil Presiden grup Wubshet Ayel berbicara kepada pers (Kredit Foto: FBC)

Borgena

Menurut undang-undang di Ethiopia, partai politik yang terdaftar di negara tersebut harus mengadakan konferensi partai setidaknya sekali setiap tiga tahun.

Namun, partai politik oposisi, setidaknya selama beberapa minggu terakhir, menghadapi tindakan keras bermotif politik dari lembaga pemerintah.

Penderitaan mereka diperhatikan oleh dewan pemilihan Ethiopia. Memang, Dewan menjelaskan bahwa tindakan pejabat publik adalah tindak pidana.

Fana Broadcasting Corporation (FBC), media pemerintah, mengutip Dewan Pemilihan Nasional Ethiopia (NEBE) yang mengonfirmasi bahwa partai Balteras dan Enet tidak diizinkan mengadakan konvensi partai mereka.

FBC melaporkan bahwa para pemimpin Persatuan Kurage dan Partai Keadilan Kokote ditangkap setelah mengadakan konferensi.

“Merupakan pelanggaran pidana terhadap partai politik tertentu untuk melarang pasukan keamanan tertentu mengadakan konvensi partai mereka dan menangkap orang-orang tertentu,” kata dewan tersebut.

Kementerian Kehakiman harus memutuskan apakah akan memulai peradilan pidana dan menuntut mereka yang melanggar hukum.

Dewan Pemilihan Nasional Ethiopia percaya bahwa mereka yang mencegah majelis sah partai oposisi gagal memenuhi tanggung jawab mereka sebagai lembaga penegak hukum dan melanggar Pasal 40 KUHP Ethiopia.

Pekan lalu, Partai Enet dan Partai Balteras mengatakan mereka tidak diizinkan menggelar kongres partainya pekan ini karena sabotase aparat keamanan.

Larangan ilegal itu diterapkan untuk mengancam penyedia jasa yang menyewakan ruang pertemuan untuk membatalkan pemesanan partai politik tersebut.

Tidak jelas siapa sebenarnya yang berada di balik langkah tersebut – mungkin alasan mengapa Komisi Pemilihan meminta penyelidikan pidana atas masalah tersebut.

Petugas Polisi Federal dan Polisi Addis Ababa dilaporkan ditanya apakah mereka berada di belakang perintah untuk menyabotase pertemuan partai politik. Namun pejabat senior di lembaga tersebut dikatakan tidak mengetahui bahwa partai oposisi tidak diperbolehkan mengadakan pertemuan.

READ  Upacara Pembukaan dan Presentasi Resmi «Edisi ke-9 Kongres Lome Pan-Afrika 2024» di Lomé, Senin 22 Mei 2023

Dalam beberapa kasus, pimpinan partai ditangkap sehari sebelum rapat partai. Misalnya, Amha Dagnau, ketua partai Balteras, ditahan oleh polisi berpakaian preman setelah keluar dari kantornya dan disekap di dalam mobil selama beberapa jam.

Terlepas dari klaim pemerintah Abiy Ahmed tentang reformasi penegakan hukum dan peradilan, supremasi hukum tampaknya berada dalam krisis.

__

Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Saluran Telegram: t.me/borkena

Direktori Bisnis

Video berita Ethiopia

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkenaDapatkan yang terbaru Berita Etiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Langganan Saluran Youtube

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *