Tentara Eritrea melarikan diri dari kota-kota besar di Ethiopia utara – saksi

  • Sebuah perjanjian damai membutuhkan penarikan pasukan asing
  • Tentara Eritrea telah dituduh melakukan pelanggaran sejak perjanjian gencatan senjata
  • Otoritas Ethiopia dan Tigray telah membuat kemajuan dalam mengimplementasikan perjanjian tersebut

ADDIS ABABA, Des. 30 (Reuters) – Tentara Eritrea yang telah berjuang untuk mendukung pemerintah pusat Ethiopia selama perang saudara dua tahun di wilayah Tigray utara bergerak keluar dari dua kota besar dan menuju perbatasan, saksi mata dan seorang pejabat Ethiopia mengatakan kepada Reuters.

Penarikan dari Shire dan Axum mengikuti gencatan senjata yang ditandatangani pada 2 November oleh pemerintah Ethiopia dan pasukan regional Tigray untuk menarik pasukan asing dari Tigray.

Namun, Eritrea bukan pihak dalam perjanjian tersebut, dan kehadiran pasukannya yang terus berlanjut di pusat-pusat populasi utama Tigrayan telah menimbulkan pertanyaan tentang ketahanan kesepakatan tersebut.

Tidak segera jelas apakah pasukan Eritrea telah sepenuhnya meninggalkan Tigray atau mundur dari beberapa kota.

Menteri Informasi Eritrea Yemane Gebremeskel mengatakan kepada Reuters bahwa dia tidak dapat mengkonfirmasi atau menyangkal informasi tersebut, sementara seorang pejabat Ethiopia, yang berbicara dengan syarat anonim, mengkonfirmasi penarikan pasukan Eritrea dari Axum dan Shire.

Juru bicara pasukan Digraan Kedachu Reda tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Tiga pekerja bantuan di Axum dan Shire mengatakan mereka melihat beberapa truk dan puluhan mobil penuh dengan tentara Eritrea menuju kota perbatasan Sheraro pada hari Kamis. Seorang pekerja bantuan mengatakan tentara itu melambaikan tangan.

Salah satu pekerja bantuan mengatakan semua tentara Eritrea telah meninggalkan shire, tetapi yang lain mengatakan sejumlah besar masih tertinggal. Tidak segera jelas apa yang menjelaskan perbedaan ini.

Penduduk Tigray menuduh tentara Eritrea terus menjarah, menangkap, dan membunuh warga sipil sejak gencatan senjata.

READ  Politisi Rusia Tuntut Pembunuhan Menteri Luar Negeri Jerman - Novinite.com

Pihak berwenang Eritrea belum secara langsung menanggapi tuduhan tersebut.

Selama perang, pasukan Eritrea dituduh oleh penduduk dan kelompok hak asasi manusia melakukan berbagai pelanggaran, termasuk pembunuhan ratusan warga sipil di kota Axum dalam periode 24 jam pada November 2020. Eritrea membantah tuduhan itu.

Eritrea memandang Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), yang memimpin pasukan Tigray, sebagai musuhnya. Eritrea dan Ethiopia berperang di perbatasan antara tahun 1998 dan 2000, ketika TPLF mendominasi pemerintah federal.

Setelah awal yang lambat, pemerintah Ethiopia dan otoritas Tigrayan telah mengambil beberapa langkah selama seminggu terakhir untuk mengimplementasikan kesepakatan damai.

Pada hari Kamis, perwakilan dari kedua belah pihak bertemu di ibu kota Tigray, Mekelle, dan membentuk kelompok pemantau untuk menilai pelaksanaan perjanjian tersebut.

Polisi federal juga memasuki Mekelle di bawah gencatan senjata, Ethiopian Airlines milik negara melanjutkan penerbangan dan Ethio Telecom menghubungkan kembali layanannya ke ibu kota dan 27 kota lainnya.

Laporan oleh David Endesha; Diedit oleh Aaron Ross dan Tomasz Janowski

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *