Somalia: Tentara Somalia mengusir al-Shabaab dari benteng utama

MOGADISHU, Somalia — Pasukan tentara Somalia dan milisi lokal yang dikenal sebagai Pasukan Keamanan Sosial telah merebut kembali kota Adan Yabal dari al-Shabaab tanpa perlawanan, kata Presiden Somalia Hassan Sheikh Mohamud.

Kota yang berada di wilayah Shabelle tengah itu telah menjadi basis kelompok Islam sejak 2016. Somalia telah direkrut ke kota dan dilecehkan, tetapi al-Shabaab telah mengosongkannya dan tidak berusaha untuk menolak pengambilalihan mereka, kata Mohammed.

Analis keamanan mengatakan penangkapan Adan Yabal bukan hanya kemenangan bagi pemerintah Somalia, tetapi juga konfirmasi bahwa kerja sama antara pasukan pemerintah dan pejuang klan berhasil.

Matt Bryden, presiden Sahan Research, sebuah wadah pemikir kebijakan dan keamanan yang berfokus pada Tanduk Afrika, mengatakan bahwa merebut kota itu sangat penting.

“Penangkapan Yabab oleh pasukan pemerintah dan pejuang sekutu sangat penting. Sebagian, itu adalah lokasi yang strategis dan telah menjadi benteng penting al-Shabaab selama lebih dari lima tahun,” katanya. “Tapi ini membuktikan bahwa gabungan pasukan pemerintah, pasukan khusus, SNA dan Ma’awisley atau pasukan keamanan sosial tidak hanya bekerja di wilayah Hiran, tapi bekerja di pusat Shabelle.”

Pemerintah Somalia, bersama dengan milisi Ma’awisley gadungan, meluncurkan kampanye militer melawan al-Shabaab di wilayah Qalqadud pada bulan Juli, sebelum membuka front lain di wilayah pusat Shabelle sebulan kemudian.

Bryden mengatakan perebutan wilayah oleh Al-Shabaab telah mendorong warga Somalia dan masyarakat internasional bahwa kelompok militan yang terkait dengan Al-Qaeda dapat dikalahkan.

Namun, dia memperingatkan bahwa kemenangan akhir melawan kelompok tersebut adalah kemampuan untuk menstabilkan wilayah yang direklamasi dan membentuk pemerintahan lokal.

“Ada kekhawatiran yang sangat masuk akal tentang kemampuan pemerintah untuk pulih dari al-Shabaab, yang akan membutuhkan upaya kolektif jika ingin mengatasinya karena sejumlah alasan,” kata Bryden. “Tetapi masalah yang lebih besar adalah bahwa tempo operasional tampaknya melampaui perencanaan militer dan pembangunan kekuatan, dan pasukan yang membersihkan wilayah ini tidak memiliki cukup pasukan untuk menangkap mereka setelah mereka mengamankannya.”

READ  Ethiopia membutuhkan koalisi perdamaian untuk mendukung kesepakatan barunya

Samira Gaid, seorang analis keamanan regional, berbagi sentimen serupa, mencatat bahwa al-Shabaab telah mampu merebut kembali kota-kota yang direbut di masa lalu.