Sinode Benua Afrika: Kesaksian Seorang Muslim Hatem Boreal.

Seperti yang dilakukan oleh Konsili Vatikan II, perjalanan sinode pasti akan membuka lembaran baru dalam beberapa dekade mendatang. Inilah penampilan Hadem Boriel, seorang Muslim dari Carthage, Tunisia, yang menghadiri Sinode Kontinental Afrika di Addis Ababa, Ethiopia.

Stanislas Kambashi, SJ – Kota Vatikan dan Lambert Riyazimana – Addis Ababa, Ethiopia.

Sebagai seorang Muslim, Hadem Boreal banyak terlibat dalam dialog antaragama dan antaragama.

Fase Kontinental Afrika dari Sinodalitas, yang diadakan di Addis Ababa, Ethiopia dari tanggal 1 hingga 6 Maret, mempertemukan lebih dari 200 peserta dari 41 negara dan kepulauan Afrika. Para peserta termasuk orang Etiopia sebagai tuan rumah dan tamu dari benua lain, terutama dari Sekretariat Sinode Episkopal Murid Suci. Ini termasuk 32 pemuda dan 50 perempuan. Ada juga beberapa orang yang ditahbiskan, imam, uskup dan kardinal.

Keuskupan di Addis Ababa menyambut tamu dari tradisi agama lain: Muslim dan penganut agama tradisional Afrika. Orang Kristen dari denominasi lain juga diundang.


Majelis Sinode Kontinental Addis Ababa.

Hadem Boreal, seorang Muslim dari Carthage, Tunisia, yang menghadiri pertemuan sinode, menggarisbawahi nilai proses sinode Afrika, membandingkannya dengan Konsili Vatikan Kedua, yang katanya membuka Gereja Katolik dan “sisi barunya”. Hubungan dengan agama lain.

Berjalan bersama dalam kesatuan memperluas batas

Dalam sebuah wawancara yang dilakukan untuk Vatican News di Addis, Hatem Bourial mengatakan bahwa berjalan bersama berarti melihat ke arah tujuan yang sama. “Ini tentang berhubungan; melihat satu sama lain tanpa menghakimi, berhenti dan terkadang mundur, mengoreksi niat awal.” Mengutip contoh orang Israel, selalu “orang dalam perjalanan” dalam Kitab Suci, orang Tunisia menekankan bahwa berjalan adalah upaya dan hubungan timbal balik dengan sesama pelancong, tetapi refleksi dengan diri sendiri; dan menengah tentang seluruh kelompok.

READ  Wilayah Tigray Ethiopia menunjuk presiden sementara baru - Tigray TV

Jika kita ingin memahami ketidakamanan dan kerapuhan dari “berjalan bersama” ini untuk merenungkan perjalanan bersama, Hatem mengusulkan untuk kembali ke refleksi Yesaya tentang penyebaran tabernakel (Yes 54:2). Baru setelah itu, tegasnya, kita dapat lebih memahami bahwa kebersamaan adalah kekuatan, menjadi banyak, bersatu menjadi kekuatan yang lebih.

Foto bersama di Addis.

Foto bersama di Addis.

Berjalan bersama dalam dimensi religius dan antaragama

Hadem Boreal menyarankan agar sinode benua Afrika dipahami dalam dimensi ekumenis, karena baginya mirip dengan pengalaman Konsili Vatikan II, yang “membuka lembaran baru” tidak hanya bagi umat Katolik, tetapi juga dalam hubungannya dengan sesama. . Keyakinan. Seot ini juga membuka halaman baru tentang partisipasi, solidaritas, dan inklusi. Inklusi menciptakan sinergi dan menyatukan orang-orang Kristen, Yahudi dan Muslim, dan dalam prosesnya, memperkuat setiap orang dalam iman mereka, kata Carthaginian.

Mengacu pada keyakinan Muslimnya sendiri, Hatem menunjukkan bahwa berjalan lebih jauh menandakan keinginan untuk memperbaiki diri dan melibatkan usaha. Dia berkata bahwa bergaul dengan orang lain benar-benar merupakan dasar dari hubungan agama apa pun.

Beberapa peserta Sinode di Addis.

Beberapa peserta Sinode di Addis.

Integrasi dan inklusi

Hadem mengatakan Sinode Kontinental Afrika telah menunjukkan dengan pasti kemampuan Gereja untuk berintegrasi, melibatkan dan bergerak maju. Ini berarti bahwa akan ada celah-celah penting bagi mereka yang tidak berada di Gereja atau yang secara aktif menjalankan iman mereka. Hatem percaya bahwa kemauan dan kemauan untuk menyertakan dan mendengarkan orang-orang dari agama lain adalah pertanda baik bagi orang-orang di masjid dan sinagoga. Dia merasa bahwa pendekatan seperti itu akan membantu mengatasi “kesenjangan ketidakpuasan” yang diderita dunia saat ini, yang menyebabkan individu dan masyarakat kehilangan rasa beragama.

READ  Dimodifikasi: Video ini tidak ditampilkan saat Kedu Andarkachev menjual Velkite ke Tigray | Oleh PesaCheck | September 2023

Bergerak menuju universalitas

Jika kita ingin menempatkan diri kita pada jalur ekumenis, tambah Tunisian, kita perlu berpikir secara global. Ini berarti menempatkan diri kita dalam perspektif sejarah: “Sama pentingnya dengan Vatikan II, sinode ini akan membuka lembaran baru yang akan berlangsung selama setengah abad,” katanya. Dalam universalitas ini, Hadem menganjurkan untuk kembali ke matriks budaya Afrika, yang diekspresikan dalam Gereja dan lingkaran ekumenis tanpa kehilangan individualitas Afrika. Dan dia menegaskan bahwa keramahtamahan dan amal harus menjadi dasar dari pawai ini, karena menyebarkan tenda berarti menjadi lebih amal: cinta sesama adalah detak jantung tradisi Kristen.

Presiden SECAM, Kardinal Fridolin Ambongo.

Presiden SECAM, Kardinal Fridolin Ambongo.

SECAM: Sinodalitas di Afrika, jalan menuju keragaman Afrika

Hadem mengapresiasi proses sinode yang melibatkan peserta dari berbagai latar belakang dan keyakinan. Mengambil contoh dirinya sendiri, orang Tunisia itu menceritakan kunjungannya yang sering ke basilika bersejarah yang membentuk sejarah berharga kotanya, Carthage. Kota kuno Fenisia ini, tetangga Tunis, memiliki banyak reruntuhan, sisa-sisa tradisi Kristen yang kokoh yang menyediakan gereja dengan tokoh-tokoh terkenal seperti St. Cyprian (abad ke-3). Bagi Hatem, basilika ini dapat dihidupkan kembali berkat proses yang membawa kita kembali ke akar sejarah yang jauh ini. Jadi sejarah Kristen Kartago harus mengilhami proses ekumenis.

Berpartisipasi dalam pawai sinode benua Afrika, Hadem menemukan apa yang terjadi di Carthage, di mana beberapa perdebatan terbesar tentang Katolik terjadi. Berkat kota bersejarah ini, dia tidak bisa tidak mengingat beberapa sinode yang menetapkan poin-poin spesifik dari doktrin Katolik.

“Berjalan dengan Anda hari ini memungkinkan saya untuk kembali ke masa lalu Tunisia ini dan melihat bahwa perspektif keterbukaan masih hidup. Dengan keterbukaan Gereja ini, kita dapat bersatu menuju tujuan bersama yang dianut oleh semua agama,” pungkasnya.

READ  Lebih dari 30.000 anak telah dipisahkan dari orang tuanya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *