Setelah kesepakatan damai, Ortodoks Ethiopia merayakan Natal Harapan

“Saya bisa datang tahun ini karena perdamaian,” kata Asme Mamo dengan kerumunan umat yang merayakan Natal Ortodoks di kota bersejarah Lalibela di Ethiopia.

Dua bulan setelah perjanjian gencatan senjata antara pemerintah Ethiopia dan pemberontak Tigray mengakhiri perang dua tahun yang menghancurkan, basis Kristen terbesar di Afrika berbondong-bondong ke Lalibela dengan antusiasme dan semangat religius untuk bergabung dalam perayaan tersebut.

Gelombang putih puluhan ribu jamaah dari segala usia, berjemur di “Nedela” mereka yang rapi. [a shawl covering the head and shoulders]Situs Warisan Dunia UNESCO dan gereja-gereja abad ke-12 dan ke-13 yang megah dari potongan batu berlimpah.

Dalam beberapa tahun terakhir, kota Amhara, salah satu tempat paling suci dan paling bertingkat di Ethiopia, jarang penduduknya.

Lalibela berjarak 40 kilometer saat gagak terbang dari Tigray, yang meletus pada November 2020 antara pasukan pemerintah dan Front Pembebasan Rakyat Tigray, atau TPLF, dan menyebar secara sporadis ke daerah tetangga.

Meskipun gereja-gereja kuno tampaknya telah lolos dari bekas luka perang, kota itu menjadi pusat perjuangan sengit antara pihak-pihak yang bertikai, berpindah tangan empat kali selama pertempuran.

Tigray ditangkap oleh pemberontak dalam serangan pada pertengahan 2021, dan direbut kembali oleh pasukan pro-pemerintah pada 1 Desember 2021, sebelum jatuh kembali ke tangan pejuang TPLF 10 hari kemudian. Pemberontak meninggalkan Lalibela pada akhir Desember tahun itu setelah mengumumkan bahwa mereka akan mundur ke kubu Tigray mereka.

Kesepakatan damai yang mengejutkan ditandatangani di ibu kota Afrika Selatan Pretoria pada 2 November lalu untuk membungkam senjata di Ethiopia utara, secara bertahap melanjutkan bantuan kemanusiaan dan memulihkan layanan dasar di Tigray – komunikasi, listrik, perbankan, transportasi. dari dunia luar.

READ  Rapper Teddy Yo Ethiopia dirilis pada hari Sabtu

‘begitu banyak orang’

“Saya ingin datang tahun lalu, tapi saya tidak bisa karena perang,” kata Azme, yang melakukan perjalanan dari Wolkait di West Tigray, wilayah sengketa yang diklaim oleh kelompok etnis Amhara dan Tigrayan.

“Saya tidak menyangka begitu banyak orang datang ke sini,” kata guru sains keturunan Amhara berusia 30 tahun itu.

Kesepakatan Pretoria memungkinkan lalu lintas dilanjutkan di Ethiopia utara, jadi Azme tiba di Lalibela dengan bus bersama sesama peziarah dari desa asalnya.

Yang lainnya tiba dengan berjalan kaki atau dengan mobil dari desa-desa sekitar, dengan pesawat dari ibu kota Addis Ababa, dan dari luar negeri, dari negara-negara seperti Inggris, Jerman, dan Amerika Serikat.

Azmey menggambarkan suasana di festival itu sebagai “istimewa”.

“Bahkan saling menyapa itu unik karena orang-orang merindukan satu sama lain. Semua orang bersemangat tentang perdamaian.”

Kengeda Pele, pendeta tinggi Lalibela, mengatakan dia “kewalahan” dengan banyaknya orang yang bergabung dalam perayaan tersebut.

“Ini adalah buah perdamaian. Orang-orang datang dari keempat arah untuk beribadah dengan bebas tanpa rasa takut pada apapun… Kegembiraan saya tidak terbatas.”

“Saya telah menghadiri perayaan itu selama lebih dari 40 tahun. Saya lahir dan besar di sini dan menjadi seorang imam. Perayaan tahun ini adalah pertemuan peziarah terbesar yang pernah saya lihat,” tawa pendeta berusia 55 tahun itu beberapa saat kemudian. Sebelum malam upacara cahaya lilin dimulai.

‘Doa untuk Pembebasan’

Di dalam dan di sekitar gereja unik Lalibela – tetapi juga di perbukitan dan pepohonan di sekitarnya – umat beriman bernyanyi, berdoa, makan, tidur, atau menikmati diskusi panjang dengan sesama peziarah.

Lagu, himne, dan suara terdengar dari Gereja St. Mary, yang tertua dari 11 rumah ibadah batu dan jantung perayaan Jenna (Natal dalam bahasa Amharik).

READ  Komisi Ekonomi untuk Afrika (ECA) menegaskan dukungan untuk agenda kebijakan perdagangan Ethiopia

Dia memejamkan mata dan menundukkan kepalanya di atas tongkat doa, mengatakan bahwa dia menikmati “suasana tenang dan gembira” dari perayaan Bethlehem.

“Beberapa tahun terakhir negara kita tidak stabil, terjadi perang. Alhamdulillah, semuanya sudah berakhir,” kata bankir muda dari Addis Ababa, yang tidak mau menyebutkan nama belakang atau umurnya.

“Hari ini, saya melihat bahwa perdamaian lebih berharga dari apa pun. Doa dan harapan saya adalah agar Tuhan memberikan kebebasan untuk negara saya, untuk saya, dan untuk kita semua.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *