Sekarang ada risiko yang signifikan bahwa Ethiopia akan gagal membayar utang negaranya

Sejak dimulainya pandemi virus corona pada awal tahun 2020, beberapa faktor telah menyatu untuk melemahkan ekonomi Afrika Timur. Pandemi telah membebani ekspor Ethiopia dan secara signifikan mengurangi pengiriman uang — menurut laporan Bank Dunia, pengiriman uang ke Afrika sub-Sahara akan menurun sebesar 9% pada tahun 2020 dan 6% pada tahun 2021. Perang saudara Ethiopia, yang dimulai pada November 2020, telah menghancurkan pabrik dan banyak area lainnya. Industri di wilayah Tigray dan Ethiopia menelan biaya sekitar $20 juta dalam pendapatan ekspor bulanan. Inflasi di Ethiopia saat ini berjalan di atas 30%. Defisit neraca berjalan Ethiopia, dipicu oleh konflik di Tigray, telah berkontribusi pada masalah serius berkurangnya cadangan devisa. Bank Nasional melarang penggunaan mata uang asing dalam transaksi lokal, sekaligus mengurangi jumlah hari penduduk yang kembali dapat memegang mata uang asing dari sembilan puluh menjadi tiga puluh hari. Bank juga telah melonggarkan batasan berapa banyak mata uang asing yang dapat dibawa ke negara itu. Terlepas dari langkah bank sentral ini, ada perasaan yang berkembang di Ethiopia bahwa dana talangan dari Dana Moneter Internasional (IMF) akan segera dibutuhkan.

bisnis Afrika

READ  Pengamat Musiman Somalia 24 November 2022 - Somalia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *