Saat itu Benito Mussolini menyatakan perang terhadap pasta Italia

Pada 1920-an dan 1930-an, diktator fasis Benito Mussolini melakukan apa yang belum pernah dilakukan oleh politisi Italia sebelum atau sesudahnya: melarang pasta. Di permukaan, kampanye quixotic ini tampaknya memperjuangkan kepedulian terhadap kesehatan masyarakat. Fasis Italia, pembicaraan konferensi dan buku masak, akan berhasil jika warganya makan lebih sedikit karbohidrat dan lebih banyak protein.

Memang, upaya untuk menghilangkan makanan paling populer dan banyak dikonsumsi di negara ini sebagian besar dimotivasi oleh faktor ekonomi. Ketika hubungan internasional mendingin dan prospek perang Eropa lainnya semakin besar, pemerintah berharap membuat pertanian Italia lebih mandiri dengan mengurangi impor bahan utama pasta, tepung.

Sementara perang melawan pasta mungkin tampak tidak penting dibandingkan dengan semua hal lain yang terjadi selama masa kepemimpinan Mussolini, ada lebih banyak episode aneh dari sejarah abad ke-20 ini daripada yang terlihat. Melalui kendalinya atas produksi makanan dan kebiasaan makan, Il Duce memastikan rakyatnya dapat merasakan kehadirannya di mana saja, bahkan di meja makan mereka.

Jika Anda pernah menginjakkan kaki di restoran Italia, Anda bisa menebak bagaimana keadaan berubah. Berusaha sekuat tenaga Fasis, mereka tidak dapat membujuk orang Italia untuk melepaskan makanan mereka. Lebih buruk lagi, program setengah matang mereka untuk mempromosikan makanan yang lebih bergizi membuat banyak penduduk kekurangan gizi. Pasta, dalam segala bentuk dan ukurannya, menjadi simbol segregasi dan nasionalisme anti fasis.

Pasta yang membuat ketagihan

Inti dari teori Fasisme adalah citra masyarakat mandiri dengan ekonomi tertutup yang tidak perlu bergantung pada perdagangan dengan budaya lain untuk bertahan hidup. Begitu berkuasa, Benito Mussolini mendorong produksi dan konsumsi berbagai produk lokal, termasuk buah jeruk, tomat, anggur, minyak zaitun, dan – yang paling penting – beras.

READ  Nirlaba Israel membuka pusat STEM pertama di Sierra Leone

Beras, yang telah lama dibudidayakan di wilayah utara Lombardy, Piedmont, dan Veneto, digantikan oleh pasta dan roti yang terbuat dari tepung yang dibeli dengan harga mahal dari Turki. Invasi Ethiopia tahun 1935 mengakibatkan ketidakstabilan keuangan dan embargo asing di bawah Italia semakin meningkatkan kebutuhan akan sumber makanan domestik yang andal.

Namun, mengganti pasta dengan nasi lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Di bagian selatan negara itu, di dapur bihun, rigatoni, dan fusilli, pesanan nasi Mussolini membawa kembali kenangan tidak menyenangkan tentang Perang Dunia Pertama, ketika orang Italia diturunkan ke pola makan yang sedikit. Nasinya hambar dan hambar, lebih cocok untuk anjing daripada manusia.

Menghadapi tentangan, Partai Fasis memulai kampanye untuk meyakinkan para pemilih makanan di Italia selatan bahwa pasta itu buruk sedangkan nasi itu enak. Berpengaruh 1932 buku masak Ditulis oleh Filippo Tommaso Marinetti, rekan penulis dari Manifesto FasisBerargumen bahwa makan pasta – karena melibatkan menelan daripada mengunyah – membuat Anda merasa lesu dan tertekan.

Penyair Filippo Marinetti menggabungkan fasisme dengan futurisme. (utang: Kotak Magnolia / Wikipedia)

Kualitas-kualitas ini tidak membuat prajurit yang layak perang rela mati demi tanah air mereka. Dalam kata pengantar buku, “Gairah pada pasta ini adalah kelemahan Italia, dan Anda punya seratus alasan untuk menghancurkannya.” Pasta adalah “tumit Achilles” Italia dan “suatu bentuk perbudakan” yang harus dihindari negara jika ingin mendapatkan kembali status dan prestise Roma kuno yang telah lama hilang.

Kecepatan Lebih Baik: Buletin Big Think

Berlangganan cerita negatif, mengejutkan, dan berdampak dikirim ke kotak masuk Anda setiap hari Kamis

Rata-rata orang Italia tidak tahu apa yang harus dibuat dari buku masak, yang resepnya berkisar dari yang tidak dikenal (acar paprika dengan Parmesan) hingga yang tidak tersedia (tuna dengan kacang Jepang) hingga yang benar-benar aneh (salami yang dimasak dengan kopi dan eau-de-vie). ). -Kologna). Perlu dicatat bahwa buku masak yang sama-sama membingungkan dan tidak praktis diterbitkan di Rusia Stalinis.

READ  Debat mengintensifkan usulan pendukung "Etiopia pusat", kritik memihak | Reporter

Sementara penulis seperti Marinetti berbicara buruk tentang pasta, lembaga yang baru dibentuk seperti Ente Nazionale Risi, atau Dewan Beras Nasional, mengubah opini publik tentang beras. Atas arahan Dewan, truk dibawa ke daerah pedesaan untuk mengantarkan beras karung Buku masak: Brosur hanya dengan resep, penjelasan mengapa makan nasi adalah tindakan patriotisme.

Dengan mengikuti petunjuk dari Buku masak, Orang Italia tidak hanya akan meningkatkan kesehatan mereka sendiri, tetapi juga kesehatan negara. Laki-laki yang sehat menghasilkan pejuang yang lebih kuat, sedangkan perempuan yang lebih sehat menghasilkan ibu yang lebih kuat, yang menghasilkan lebih banyak pejuang dan ibu. “Mangiate risso” (“Makan nasi”) membuat proklamasi Iklan sejak 1933Menggambarkan seorang anak pirang yang gemuk duduk di atas karung terbuka.

Halo cantik

Ada gambar di latar belakang iklan ini Pemetik gulma, petani wanita bekerja di sawah Italia utara. Diromantisasi dalam propaganda negara sebagai simbol maskulinitas dan kesuburan, mereka justru mengalami kondisi kerja yang keras sehingga secara rutin mengalami keguguran dan siklus menstruasi yang terganggu. Menurut sebuah artikel Bagian Majalah, The Pemetik gulma “Masalah reproduksi mereka disambut baik karena mereka membutuhkan mulut lain untuk diberi makan di masa kritis ini.”

Korban Revolusi Kebudayaan dan Kuliner Mussolini, mereka menyanyikan lagu populer anti-fasis “Bella Ciao”, mengorganisir pemogokan buruh dan melindungi musuh Nazi di bawah pendudukan Jerman. Kepahlawanan dari Pemetik gulma Itu mendorong elemen lain dari masyarakat Italia untuk berbicara menentang Il Duce. Walikota Naples, yang terkenal dengan pastanya, menyatakan bahwa “malaikat di surga tidak makan apa-apa selain bihun al pomodoro.” Minggu pagi Marinetti dan bukunya menulis bahwa “waktu memasak yang sempurna telah berlalu”.

READ  Istana Buckingham menolak permintaan untuk mengembalikan jenazah pangeran laki-laki Ethiopia - WSOC TV

Foto hitam putih orang di lapangan.

Itu Pemetik gulma Bekerja di sawah. (utang: Jacqueline Vodos / Wikipedia)

disana Bukti Protes memaksa Mussolini untuk mengizinkan penanaman gandum dan produksi pasta di Italia tengah dan utara pada tahun 1930-an. Meski begitu, upaya Partai Fasis yang gagal untuk sepenuhnya mengganti tepung impor dengan beras dalam negeri mengakibatkan kekurangan pangan yang parah dalam beberapa dekade menjelang Perang Dunia II, belum lagi selama perang.

Jika ada, perang terhadap pasta membantu membuat pasta lebih populer daripada sebelumnya. Di acaranya Mencari Italia, aktor Amerika-Italia Stanley Tucci bertemu dengan beberapa koki yang menceritakan bagaimana masakan lokal bertahan dari era Mussolini dan menjadi lebih berharga. Bagi orang Italia modern, pasta lebih dari sekadar makanan; Bagian dari warisan mereka yang tidak dapat dihancurkan oleh kaum fasis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *