Rwanda: 7.000 orang Rwanda terinfeksi penyakit kaki gajah yang tidak menular – WHO

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), 7.000 orang di Rwanda menderita podogoniosis, suatu bentuk penyakit kaki gajah yang tidak menular yang disebabkan oleh kontak yang terlalu lama dengan tanah lempung merah yang mengiritasi yang berasal dari vulkanik.

Penyakit tropis terabaikan menyebabkan empat juta kasus pembengkakan kaki (limfedema) di daerah tropis dan subtropis di 17 negara di Afrika, Amerika Tengah dan Selatan, serta Asia Selatan dan Tenggara.

WHO mencatat dari 17 negara dengan bukti podogoniosis, 12 di Afrika, tiga di Amerika Latin, dan dua di Asia.

“Sekitar 1,5 juta orang hidup dengan podogoniosis di negara tropis Afrika di Ethiopia, dan 40.000 di Kamerun, 9.000 di Kenya, dan 7.000 di Rwanda,” kata laporan WHO.

Penyakit ini sebagian besar menyerang komunitas pertanian subsisten yang miskin, terpencil.

Ini menyebabkan kecacatan yang dapat dihindari dengan bengkak, kaki dan kaki bagian bawah yang cacat dan serangan akut yang menyakitkan yang mengharuskan pasien untuk tinggal di tempat tidur selama 3-5 hari dengan setiap episode.

Podoconiosis dapat dicegah dan diobati. “Pencegahan terdiri dari menghindari kontak dengan tanah yang mengiritasi dengan memakai alas kaki, menutupi lantai rumah dan jalan beraspal,” kata WHO.

“Pengobatan dengan menggunakan paket manajemen limfedema yang komprehensif telah terbukti mengurangi kejadian pembengkakan, kecacatan dan serangan akut, serta meningkatkan kualitas hidup, dan dapat dengan mudah diarusutamakan ke dalam layanan kesehatan masyarakat pemerintah,” tambahnya.

Menurut WHO, usia rata-rata saat pembengkakan kaki pertama kali terlihat adalah 25 tahun, dan penyakit ini umum terjadi hingga dekade keenam.

Penyakit ini lebih sering terjadi pada wanita; Sebuah meta-analisis baru-baru ini menyimpulkan bahwa kejadian podokoniosis pada wanita adalah 1,15 kali lebih tinggi dibandingkan pria.

READ  'Ekonomi, tidak apa-apa, Anda akan selamat': TikTok mengambil tanda kelas Singapore Airlines menjadi viral

Gejala awal penyakit ini meliputi sensasi terbakar dan gatal di bagian belakang kaki. Penebalan kulit disertai dengan beberapa pertumbuhan di sisi kaki dan tumit.

“Edema (pembengkakan) kaki dan tungkai bawah yang dapat dibalik kemudian menjadi stabil dan secara bertahap berkembang ke atas kaki. Pembengkakan bersifat bilateral tetapi seringkali asimetris dan pembengkakan sering terbatas di bawah lutut. Nodul dan merisasi di antara jari-jari kaki sering terjadi,” kata WHO.

Pengobatan dan perawatan