Robusta Vietnam: Biji Kopi di Dunia yang Menghangat?

Kota Ho Chi Minh, 1 April – Pahit dan berlumpur. Berlaku hanya untuk demam akut. Kopi Robusta memiliki reputasi buruk, tetapi karena dunia yang menghangat mengancam industri ini, sekelompok kecil petani di Vietnam mencoba untuk mengubah nasib kopi tersebut.

Sebagai desainer interior di Kota Ho Chi Minh yang trendi, Tran Thi Pich Ngoc, 42, sering menghindari kopi Vietnam, bingung mengapa rasanya tidak seperti cangkir dari luar negeri.

Sekarang, hampir satu dekade kemudian, dia mengelola perkebunan kopinya sendiri – “Mori” – di dataran tinggi tengah yang terpencil, menanam Robusta, biji kopi favorit dunia, yang dia harap dapat menyamai kualitas dan rasa Arabika.

“Kacang saya memiliki aroma buah, bunga, dan memiliki rasa yang kuat – tetapi dengan cara yang lembut,” kata Ngoc kepada AFP di perkebunannya dekat kota Pleiku di jantung wilayah robusta Vietnam.

Periklanan

Periklanan

“Petani Vietnam perlu tahu bahwa kacang ini rasanya enak.”

‘Lingkaran setan dengan kualitas buruk’

Lama dicemooh oleh raksasa seperti Starbucks, robusta — yang memiliki kandungan kafein hampir dua kali lipat dari arabika — ditemukan di sebagian besar kopi instan dan beberapa campuran espresso.

Sebagian besar ahli setuju bahwa biji kopi memiliki potensi, tetapi terjebak dalam “lingkaran setan dengan kualitas yang buruk,” kata Mario Fernandez dari Specialty Coffee Association.

“Kami mendapatkan kualitas buruk dari Robusta, sehingga mendapat nama buruk, jadi tidak ada yang mau membayar mahal untuk itu, jadi tidak ada insentif untuk meningkatkan kualitasnya,” ujarnya.

Tetapi robusta memiliki keunggulan dibandingkan pesaingnya: hasil panennya tinggi, dan dapat mengatasi suhu tinggi dengan lebih baik.

READ  Pasangan Petani Muda Jackson County Menciptakan Tautan Daging Lokal

Perubahan iklim menjadi perhatian serius bagi industri kopi bernilai miliaran dolar, dengan para ilmuwan memperkirakan hasil yang lebih rendah dan lebih sedikit area yang cocok untuk ditanam.

Arabika, yang menghasilkan sekitar 60 persen produksi kopi dunia, berasal dari dataran tinggi Ethiopia dan Sudan Selatan, dan lebih menyukai suhu tahunan rata-rata sekitar 19 derajat Celcius (66 derajat Fahrenheit).

Robusta, meskipun tidak kebal dari dunia yang memanas, dapat mentolerir suhu hingga sekitar 23C.

Jika produksi global Arabika mulai menurun, “orang harus mencari pasokan alternatif,” kata Pham Thi Thip Giang, wakil direktur jenderal Truong Nguyen, salah satu merek kopi terkemuka Vietnam.

Penurunan pasokan Arabika karena cuaca ekstrem Brasil telah membantu Vietnam menghasilkan US$4 miliar pada 2022, naik 32 persen dari tahun sebelumnya, kata pemerintah dalam laporan baru-baru ini.

Di pameran kopi di kota Buon Ma Thuot, petani Hoang Manh Hung melakukan yang terbaik untuk meyakinkan pengunjung agar menyesap Robusta “buah dan elegan” miliknya.

“Saya berharap lebih banyak orang menyukai Robusta karena ini benar-benar minuman yang ‘wow’,” kata Hung kepada AFP.

Pria berusia 53 tahun itu mengubah pertanian yang telah menghasilkan kopi berkualitas rendah selama beberapa dekade, pertama di bawah Prancis dan kemudian di bawah orang tuanya.

“Kami sekarang dapat membuat Robusta dengan rasa dan aroma yang benar-benar berbeda yang disukai semua orang,” kata Hung.

Kunci perubahannya adalah ceri sekarang dipetik dengan tangan, dan hanya jika sudah matang.

“Dan mereka benar-benar organik,” tambahnya.

Dapatkan pengakuan

Robusta pertama kali dibawa ke Vietnam oleh Prancis pada akhir abad ke-19, dan pada tahun 1991 negara tersebut mengekspor biji pertamanya – 104.000 ton.

READ  Penegakan hukum di Amhara membuka jalan bagi lembaga pembangunan - ENA English

Pada tahun 2022, jumlah tersebut akan meningkat menjadi 1,8 juta ton – hampir semuanya sebagai bahan baku kopi instan dan campuran lainnya – menjadikannya produsen Robusta terbesar di dunia dan produsen kopi terbesar kedua secara keseluruhan setelah Brasil.

Namun di luar negeri, “Vietnam dianggap sebagai kopi dengan kualitas paling rendah,” kata Fernandez dari Asosiasi Kopi Spesial.

Dia menambahkan bahwa produsen yang menginginkan standar yang lebih tinggi “akan mengalami kesulitan karena persepsi ini.”

Tetapi ada beberapa tanda positif. Perusahaan peramalan tren WGSN mengatakan pergeseran sikap terhadap robusta telah dimulai.

Dan Nguyen Coffee Supply — yang diklaim sebagai perusahaan kopi khusus Vietnam pertama di Amerika — kini dijual oleh jaringan supermarket kelas atas Whole Foods.

Sementara itu, di pertanian berbukit mereka di dataran tinggi tengah Vietnam, Hung dan Ngoc mulai melihat hasil kerja keras mereka.

Produk mereka diakui secara lokal dan dijual oleh pemanggang online di Jerman, AS, dan tempat lain di Asia.

“Sekarang adalah waktu yang tepat bagi kacang halus Vietnam untuk menemukan tempatnya di dunia,” kata Ngoc. -ETX Studio

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *