Roadshow barang antik memicu perdebatan ketika para ahli bertanya apakah ‘hadiah’ dari pemerintahan kolonial dapat dipulangkan

Roadshow Antik Perdebatan muncul setelah seorang pakar acara bertanya kepada dua tamu apakah mereka berencana untuk “mengirim kembali” barang-barang yang diberikan sebagai hadiah kepada kakek mereka di bawah pemerintahan kolonial.

Episode acara BBC yang sudah lama tayang pada Minggu (10 September) malam menampilkan anggota masyarakat mengetahui nilai barang dan artefak berharga mereka. Roadshow Antik Tim mengunjungi Crystal Palace Park di London Tenggara.

Dalam acara tersebut, kedua wanita tersebut menyerahkan beberapa barang yang diberikan kepada kakek mereka, Sir Harold Kittermaster, gubernur negara yang dikenal dengan British Somaliland. Negara ini mendeklarasikan kemerdekaannya pada tahun 1960.

Kittermaster mengembangkan “persahabatan” dengan Haile Selassie, Kaisar Ethiopia dari tahun 1930 hingga 1974. Pasangan itu bertukar surat dan Kittermaster diundang ke penobatan Selassie.

Surat dan terjemahan asli mereka diberikan kepada ahli Ronnie Archer-Morgan, bersama dengan beberapa pakaian yang dihias dengan rumit yang dulunya milik kaisar.

Archer-Morgan memuji barang-barang yang “indah” dan “mewah” tersebut, dengan mengatakan bahwa dia merasa “istimewa” untuk melihatnya.

Dia bertanya kepada para wanita itu, “Apa yang akan kamu lakukan dengan ini?” Dia bertanya. Dan jika mereka mempertimbangkan untuk mengembalikannya. Pasangan ini menjawab bahwa “hal ini sedang dalam diskusi,” dan menambahkan bahwa “kami akan memikirkannya.”

Archer-Morgan (kiri) dengan item dari ‘Antiques Roadshow’

(BBC)

Archer-Morgan kemudian bertanya: “Jadi jika ada undangan untuk mengirimkan barang-barang ini kembali, apakah Anda akan dengan senang hati melakukannya?” Para wanita tersebut setuju dan mengatakan bahwa mereka “pasti” dan “pasti”.

Komentar ini kini dikritik oleh seorang akademisi terkemuka, yang menyatakan bahwa Ethiopia tidak meminta pengembalian hadiah bersejarah tersebut.

Logo Amazon Perdana

Akses streaming film dan acara TV tanpa batas dengan Amazon Prime Video

Daftar sekarang untuk uji coba gratis 30 hari

Mendaftar

untuk menulis WaktuDavid Abulafia, seorang profesor terkemuka di Universitas Cambridge, menyebut komentar tersebut “bodoh”.

“Bahkan bagi yang percaya dengan pengembalian barang, tidak memenuhi syarat karena itu hadiah terbuka,” ujarnya. “Kita sedang berurusan dengan hadiah – kepada siapa hadiah itu harus diberikan?

“Ethiopia – yah, kekaisarannya – telah dibubarkan, jadi Anda memiliki pemerintahan revolusioner dan mereka tidak memenuhi syarat, sementara Somaliland adalah negara anomali yang tidak memiliki pengakuan internasional, jadi ke mana kita akan mengirimkannya?”

Kata juru bicara BBC Kemerdekaan: “Setelah kami memiliki rincian yang relevan tentang suatu objek, para ahli mengeksplorasi pertanyaan yang lebih luas tentang asal usulnya dalam kaitannya dengan berbagai konteks, termasuk sejarah Kerajaan Inggris, dan dalam hal ini peran Inggris di Afrika pada pergantian abad ke-20.”

Korespondensi antara Selassie dan Kittermaster

(BBC)

Archer-Morgan – yang memiliki minat khusus pada “seni etnik, suku, dan rakyat” menurut situs BBC – memperkirakan barang-barang tersebut seharga £4.000 hingga £5.000.

“Selassie bekerja sangat erat dengan kolonial Inggris, oleh karena itu hubungannya dengan kakek Anda,” jelasnya.

Dalam sulih suara yang memperkenalkan segmen tersebut, pembawa acara Fiona Bruce menjelaskan: “Sesekali dalam roadshow, kami menemukan materi yang menawarkan perspektif baru tentang peran Inggris di Afrika pada awal abad ke-20 serta paradoks dan kompleksitas kolonialisme.”

Pada tahun 2021, seorang akademisi Universitas Oxford menyerukan program BBC untuk membahas lebih jauh sejarah kolonial Inggris sambil menganalisis artefak yang disediakan oleh para ahli.

READ  Gender memperjuangkan waktu dan upaya dalam penelitian yang membuahkan hasil

“BBC mempunyai peluang besar untuk mengakui warisan Empire [and] “Tunjukkan kepada orang-orang betapa eratnya sejarah global Inggris dijalin ke dalam koleksi pribadi atau pribadi keluarga dan rumah tangga di seluruh negeri,” tulis Profesor Don Hicks saat itu.

“Kita perlu mulai melihat etika dan sejarah dari berbagai cara – pembelian, pertukaran, penyitaan misionaris, perampokan dengan kekerasan dan penggalian arkeologi – agar barang-barang sampai ke Inggris.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *