Reporter: Produsen Hong Kong meninggalkan Taman Industri Bahir Thar karena kerugian pasar AGOA

-Itu mencari pembeli untuk menjual mesin

– Memberhentikan lebih dari 700 pekerja setelah membayar kompensasi

Hap Lun yang berbasis di Hong Kong meninggalkan Taman Industri Bahir Dar setelah menderita kerugian yang signifikan dan kehilangan pasar akibat penangguhan Ethiopia dari Undang-Undang Peluang Pertumbuhan Afrika (AGOA).

Ini pukulan telak bagi aparat yang sudah terdesak akibat keluarnya pabrik dari kawasan industri Hawassa karena alasan yang sama.

Didirikan pada tahun 1992, Hap Lun, yang hadir di Bangladesh, China, dan Indonesia, memasuki pasar Ethiopia tiga tahun lalu. Tujuannya adalah menjadikan Taman Industri Bahir Thar sebagai model dan taman industri terkemuka seperti Taman Industri Hawassa.

Pada 2019, setelah menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dengan Komisi Investasi Ethiopia (EIC), pemerintah menyewa delapan gudang industri yang didirikan di taman tersebut. Empat dari delapan gudang diubah menjadi fasilitas produksi, dan Hopp segera mulai mengirimkan semua produk jadinya ke pasar Amerika.

Dalam sesi parlemen dua bulan lalu, pejabat EIC mengatakan kepada MPS bahwa perusahaan tersebut kemungkinan besar akan meninggalkan pasar Ethiopia. Wakil Komisaris EIC, Daniel Teresa, saat mempresentasikan laporan kinerja triwulanan pertama komisi pada 11 November 2022, mengatakan kepada anggota parlemen bahwa konflik di Ethiopia utara telah mengakibatkan dikeluarkannya Ethiopia dari AGOA, yang mencegah badan tersebut untuk melanjutkan operasi. .

Naniye Kassa, manajer EIC di Bahir Dhar Industrial Park, membenarkan hal itu Reporter Happ sudah keluar dari taman setelah memberi tahu komisi dua bulan lalu.

“Perusahaan membayar kompensasi tiga bulan kepada 727 pekerja, sementara 273 lainnya pergi sebelum penutupan pabrik,” tambah Nataniye.

Perwakilan Hop Lun sudah mulai mencari pembeli untuk menjual mesin yang mereka impor saat membuka pabrik di dalam taman.

READ  Walikota Brooklyn Park, Manajer Kota Mengunjungi Gedung Putih

Taman Industri Bahir Thar dibangun dua tahun lalu dengan biaya US$ 81 juta dan taman tersebut telah mengembangkan 75 hektar dari 150 hektar lahan.

Sebuah perusahaan Israel, Anbasa Elite Tactical Textile Industry, bergabung dengan taman tersebut minggu lalu dan secara resmi menyewa gudang di dalamnya. Produsen tekstil awalnya menghabiskan lebih dari $3 juta untuk membangun fasilitasnya di taman, menciptakan lebih dari 1.000 pekerjaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *