Reformasi Praktisi Hukum, Real Federal | Berita Penjaga Nigeria

Pakar hukum menyerukan restrukturisasi Nigeria untuk menyerahkan lebih banyak kekuasaan kepada negara bagian. Mereka juga ingin negara bagian diizinkan untuk mengeksploitasi sumber daya di wilayah mereka dan membayar pajak kepada pemerintah pusat.

Advokat Senior Nigeria (SAN) Mazi Afam Osigwe; Komite Hukum; Isiaga Olaju; dr. Babatunde Ajipade; Chukwuka Ikwesom dan Olusegun Fafunmi mengajukan banding kemarin di Kuliah Peringatan Tahunan Babatunde Olusola Benson (SAN) ke-16 di Ikorodu, Lagos.

Acara tersebut diselenggarakan sebagai bagian dari Pekan Hukum 2023 Asosiasi Pengacara Nigeria (NBA), Cabang Ikorodu, dengan tema “Konstitusi 1999, Restrukturisasi, dan Federalisme Sejati: Jalan Maju”.

Praktisi hukum menyelidiki kekuatan pajak dari setiap tingkat pemerintahan untuk ditinjau demi kepentingan pemerintah negara bagian dan lokal. Tema kuliah tahun ini adalah “2023 and Beyond: Imperatives of True Federalism in Nigeria’s Constitutional Democracy.”

Saat menyampaikan pidato utama, Osikwe, ketua acara tersebut, mengatakan bahwa negara bagian harus diizinkan untuk memiliki lebih banyak kekuasaan dalam urusan mereka sementara pemerintah federal harus mengakui keharusan untuk menyerahkan lebih banyak kekuasaan kepada negara bagian.

Kata-katanya: “Semua bagian Nigeria harus memahami perjuangan, kerusuhan sipil, pemisahan diri dan serikat pekerja bahwa restrukturisasi adalah cara yang paling damai dan paling tidak menimbulkan destabilisasi untuk menjaga perdamaian dan membangun bangsa yang langgeng.

“Jika negara tidak diperbaiki agar rakyat dapat menikmati manfaat demokrasi, kepercayaan rakyat jelata akan terus menurun. Jika kita memperbaiki sistem federal kita, semuanya akan baik-baik saja.

Dia menyampaikan bahwa jalan ke depan adalah menerima apa yang harus diambil dari Konstitusi dan mengganti apa yang telah disepakati. Ini akan meningkatkan efisiensi konsorsium kami.”

Osikwe melanjutkan: “Untuk memindahkan beberapa item ke daftar sisa, 30 item sekaligus perlu ditinjau. Barang-barang seperti pembangunan industri, komersial dan pertanian, kesehatan dan pendidikan harus disediakan secara eksklusif untuk unit-unit konfederasi (negara bagian). Penghapusan beberapa item dalam Daftar Legislatif Eksklusif 68 item, di mana hanya Pemerintah Pusat yang memiliki kompetensi legislatif, dan transfer item ke Negara.

READ  Para pemimpin mengatakan pendanaan dan kebijakan yang kuat diperlukan untuk mengatasi kekurangan gizi yang mempengaruhi lebih dari 80 juta anak di dunia

“Kontrol sumber daya harus didesentralisasi untuk membuat Nigeria lebih produktif, layak secara ekonomi, dan tidak terlalu bergantung pada minyak. Negara harus diizinkan untuk mengontrol eksploitasi sumber daya yang ditemukan di dalam wilayah mereka dan membayar pajak kepada pemerintah pusat/pusat. Kekuasaan pajak dari setiap tingkat pemerintahan harus dialihkan untuk mendukung pemerintah negara bagian dan lokal.

Dia mengatakan beberapa negara bagian harus mempertimbangkan permintaan untuk membentuk pasukan polisi negara bagian mereka sendiri, yang akan menghapuskan Kepolisian Nigeria dan menghapus polisi dari daftar khusus dan menambahkannya secara bersamaan.

Dalam sambutannya, Olagunju menekankan bahwa restrukturisasi dan federalisme sejati sangat penting bagi pertumbuhan dan stabilitas demokrasi konstitusional Nigeria.

Dia mengatakan bahwa untuk mencapai federalisme sejati, konstitusi harus diubah, formula alokasi pendapatan harus ditinjau ulang dan struktur politik harus direstrukturisasi. Dia mencari sistem pemerintahan terdesentralisasi yang menyerahkan kekuasaan dan sumber daya ke negara bagian dan teritori untuk mempromosikan partisipasi dan perwakilan yang lebih besar dalam sistem federal.

Ajibade menyesalkan bahwa warga Nigeria tidak diundang untuk berpartisipasi saat konstitusi dirancang. Dia mencatat: “Sejak 1999, kami memiliki pemerintahan berturut-turut berdasarkan legitimasi konstitusi 1999 itu. Untuk sebagian besar, tidak realistis untuk mempercayai atau mengharapkan mereka menghapus instrumen yang memberi mereka pengakuan hukum.

“Kita sekarang berada di Amandemen ke-5. Kabar baiknya adalah kami telah menunjukkan kemampuan untuk berkomunikasi dengan Konstitusi. Meskipun akan sangat bagus jika kita mengadakan konferensi konstitusional nasional, saya pikir yang perlu kita lakukan adalah agar semua bagian negara bersatu dan memikirkan kembali cara mereka ingin berhubungan satu sama lain. Proses amandemen konstitusi.

“Amandemen 1 sampai 4 Konstitusi relatif mementingkan diri sendiri pada apa yang mereka fokuskan. Tantangan bagi kami rakyat ke depan adalah untuk menegaskan aspirasi kami untuk negara kami dalam rezim baru ini, setelah Majelis Nasional baru dibentuk minggu depan tanggal 13. Saat ini, perwakilan kami menanggapi aspirasi ini dengan serius.

READ  Alat DESA membantu memantau kemajuan SDGs Berita | Pusat Pengetahuan SDG

Dalam kontribusinya, Ikwuazom mengatakan harus ada struktur minimum dasar sebelum suatu negara dapat dianggap mempraktekkan federalisme. Minimal, kata dia, harus ada sistem politik di mana ada desentralisasi di bawah konstitusi tertulis yang membagi kekuasaan antara setidaknya dua tingkat pemerintahan. Jika gagal, kita tidak dapat menyebut sistem politik itu sebagai federasi.

Dia menambahkan bahwa sejak konstitusi 1954, yang lainnya di Nigeria hingga 1963 membentuk sistem pemerintahan federal. Di bawah konstitusi ini, setiap daerah menikmati otonomi sejati dan berkembang dengan kecepatannya sendiri.

Dalam pidatonya, presiden cabang NBA, Kolawol Thani, mengatakan bahwa kecuali pengacara menunjukkan arahan, politisi akan terus menjunjung tinggi prinsip demokrasi, konstitusi dan supremasi hukum, kehidupan warga negara, dan sumber daya bangsa. Karena itu, dia mendesak Presiden Tinubu untuk mengubah narasi dan mengarahkan kapal negara ke arah yang positif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *