Polisi Ethiopia memasuki ibukota Tigray di bawah kesepakatan damai

Komentar

NAIROBI, Kenya — Polisi federal Ethiopia mengatakan Kamis bahwa anggotanya telah memasuki Mekele, ibu kota wilayah Tigray, untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun, di bawah kesepakatan damai antara pemerintah pusat dan para pemimpin Tigray bulan lalu.

Perjanjian perdamaian mengakhiri konflik antara pasukan federal dan teritorial yang dimulai pada November 2020 dan telah merenggut ratusan ribu nyawa dan jutaan orang terlantar, menurut perkiraan AS.

Polisi federal mengatakan di Facebook bahwa petugas di Mekele akan “melindungi properti federal sebagai bagian dari konstitusi negara” dan melindungi bandara, instalasi listrik dan telekomunikasi, serta bank.

Foto yang dibagikan oleh media pemerintah di Ethiopia menunjukkan ratusan petugas polisi dalam konvoi memasuki Makkale.

Layanan dasar dan bantuan kemanusiaan secara bertahap dilanjutkan di wilayah Tigray utara. Pada hari Kamis, kota Adirkay, Enchiko, May Tsebri dan Rama tersambung ke jaringan listrik selama lebih dari satu setengah tahun.

Ethiopian Airlines melanjutkan penerbangan terjadwal ke Mekele pada hari Rabu dan mengumumkan dimulainya kembali layanan ke kota Shire dan meningkatkan penerbangan ke Mekele karena permintaan yang kuat.

Pada hari Kamis, perwakilan Uni Afrika dan pemerintah Ethiopia tiba di Mekele untuk membentuk misi yang disepakati guna memantau kemajuan dalam penerapan perjanjian damai.

Tiga jenderal tentara Afrika telah ditunjuk untuk memimpin tim pemantau dan duta besar dari 32 negara memasuki Mekele pada Kamis.

READ  Biaya hidup: Pencari suaka dipaksa melarat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *