Petani membutuhkan dukungan cerdas iklim

Pemerintah Ethiopia dan Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian (IFAD) telah menandatangani perjanjian hibah Pertanian Partisipatif dan Perubahan Iklim (PACT) untuk memberikan dukungan kepada petani kecil di negara tersebut.

buku harian pembangunan Hibah PACT senilai US$106,54 juta bertujuan untuk meningkatkan pendapatan rumah tangga pedesaan serta ketahanan pangan dan gizi secara berkelanjutan.

Terlepas dari tren positif dan kemajuan ekonomi yang dicapai selama bertahun-tahun, kemiskinan dan kerawanan pangan, serta pekerjaan yang layak, tetap ditantang oleh berbagai krisis yang mempengaruhi negara.

Sektor pertanian Ethiopia menyumbang 45 persen dari produk domestik bruto negara itu dan 90 persen ekspornya, menyediakan lapangan kerja bagi sekitar 80 persen populasi.

Namun, guncangan iklim baru-baru ini telah meningkatkan kerentanan kerawanan pangan di negara tersebut, karena petani skala kecil yang menghasilkan sebagian besar makanan di negara tersebut bergantung pada hujan untuk bercocok tanam.

‘Hibah ini datang pada saat kritis bagi negara, karena petani kecil pulih dari berbagai guncangan dan mengamankan keamanan pangan dan gizi,’ kata Sarah Mbago-Bunu, direktur regional Divisi Afrika Timur dan Selatan IFAD, dalam sebuah pernyataan.

‘Hibah ini memberi kami kesempatan untuk melanjutkan pekerjaan IFAD sebelumnya di negara ini untuk memfasilitasi akses petani ke keuangan pedesaan, teknologi dan pasar, dan untuk meningkatkan intervensi ini, yang akan memiliki efek pengganda dalam membangun ketahanan sistem pangan di Etiopia’.

PACT, menurut IFAD, akan dilaksanakan selama tujuh tahun dan bertujuan untuk menjangkau 750.000 orang pedesaan di enam negara bagian, dengan fokus pada perempuan, pemuda dan penyandang disabilitas.

Ethiopia saat ini mengalami salah satu kekeringan terburuk di Afrika dalam beberapa dasawarsa dengan lima musim hujan yang gagal berturut-turut.

READ  Hubungan Ethiopia-AS kembali ke jalurnya saat Biden menunjuk duta besar baru untuk Addis

Sumber: ekspresi

Sumber Foto: Bank Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *