Perdana Menteri Ethiopia telah meminta Sudan untuk menyelesaikan masalah tanpa intervensi asing

26 Januari 2023 (Khartoum) – Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed pada hari Kamis memulai kunjungan kerja satu hari ke Khartoum, di mana dia menyarankan kekuatan politik Sudan untuk menyelesaikan masalah tanpa campur tangan eksternal.

Ini adalah kunjungan pertama seorang pemimpin Ethiopia ke ibu kota Sudan sejak bentrokan perbatasan antara kedua negara bertetangga itu.

“Saya senang bisa kembali dan berada di antara orang-orang Sudan yang brilian dan bersemangat. Pujian saya kepada Jenderal Abdel Fattah al-Burhan atas sambutan hangatnya,” kata Abiy dalam tweet setelah tiba di Khartoum.

“Ethiopia terus berdiri dalam solidaritas dengan proses politik kepemimpinan mandiri yang sedang berlangsung di Sudan,” tegasnya.

Usai disambut di Bandara Khartoum, Al-Burhan dan Ahmad menggelar pertemuan untuk membahas hubungan bilateral.

Sebuah pernyataan bersama yang dirilis pada akhir kunjungan mengatakan pembicaraan akan mencakup bendungan raksasa dan sengketa perbatasan. Para pemimpin menegaskan kembali kebutuhan untuk mengatasinya melalui mekanisme kelembagaan.

Tujuan dari kunjungan satu hari itu adalah untuk menunjukkan solidaritas dan dukungan kepada pemerintah dan rakyat Sudan saat mereka berupaya mencapai konsensus intra-Sudan untuk membangun masa transisi yang mulus, pernyataan tersebut menekankan.

“Sudan mampu memecahkan masalah internal mereka,” sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada akhir kunjungan menekankan.

“Pihak Etiopia menyatakan harapan bahwa Sudan akan mencapai kesepakatan untuk membentuk pemerintahan sipil sementara dan lembaga lainnya, membuka jalan bagi pemilu di akhir transisi,” tambah pernyataan itu.

Kelompok politik pro-demokrasi yang dipimpin oleh Forces for Freedom and Change (FFC) dan para pemimpin militer menandatangani perjanjian kerangka kerja pada 5 Desember 2022 untuk memulihkan pemerintahan sipil.

Tetapi dua kelompok bersenjata, penandatangan perjanjian damai Juba dan sekutu mereka di Partai Demokrat, menentang proses tersebut dan berusaha merundingkan kembali perjanjian tersebut, yang mengakhiri partisipasi kekuatan politik dalam pemerintahan sementara.

READ  Sudan Selatan melanjutkan pembicaraan pipa minyak melalui Kenya, Djibouti

Perdana Menteri Ethiopia mengadakan pertemuan terpisah dengan para pemimpin FFC dan Konstituensi Demokrat. Dia menyarankan mereka untuk mengesampingkan perbedaan mereka dan mencari solusi domestik.

Kelompok non-penandatangan sedang mempersiapkan perjalanan ke Kairo, di mana mereka telah diundang oleh pemerintah Mesir untuk pertemuan tujuh hari.

Ahmad Hamdan Tagalo juga membahas hubungan bilateral dengan “Hemeti”.

Pemimpin Ethiopia bertemu dengan anggota PBB, Uni Afrika dan mekanisme tripartit IGAD yang memfasilitasi proses politik di Sudan.

(SD)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *