Perbaikan Addis Light Rail akan menelan biaya setidaknya $60 juta | Reporter

23 kereta dikandangkan karena kekurangan suku cadang

Sekitar US$60 juta dibutuhkan untuk memperbaiki lebih dari 23 kereta Addis Ababa Light Rail, kata para pejabat.

Rel ringan, yang berjalan di kedua arah, dibuat untuk mengurangi kemacetan lalu lintas di ibu kota berpenduduk empat juta orang, yang menyebabkan dua juta orang datang dan pergi setiap hari.

Bank Exim China menyediakan pembiayaan untuk sistem transit kereta ringan berlistrik sepanjang 31,6 kilometer, yang diluncurkan delapan tahun lalu dengan target melayani 60.000 orang per jam. Garis timur-barat sistem ini sepanjang 17,4 kilometer dan garis utara-selatan sepanjang 16,9 kilometer. Ini dikembangkan oleh China Railway Yuan Engineering Group Company (CREEC).

Pejabat bersusah payah selama bertahun-tahun sebelum mengakui bahwa program tersebut tidak berjalan sesuai rencana, meskipun evaluasi kinerja oleh auditor jenderal federal menunjukkan bahwa sebagian besar gerbong tidak berfungsi.

Dalam sebuah wawancara Reporter, Kepala Biro Perhubungan Addis Ababa, Mitku Asmare, mengakui 23 dari 40 kereta sistem light rail saat ini tidak beroperasi karena kekurangan suku cadang. Administrasi sistem kereta ringan baru-baru ini dipindahkan ke kantornya.

“Perkiraan kami menunjukkan US$60 juta dibutuhkan untuk suku cadang,” kata Mitku.

Administrasi kota Addis Ababa telah mensubsidi pengoperasian kereta ringan dengan satu miliar birr karena pendapatan dari penjualan tiket tidak cukup untuk menutupi biaya operasional bulanannya. Saat ini, kereta ringan mengangkut 56.000 orang setiap hari hanya dengan 18 kereta, tetapi jika semua kereta beroperasi, jumlah itu bisa diangkut lebih dari dua kali lipat.

READ  Berita: AS menyerukan implementasi segera dari kesepakatan damai karena pasukan Eritrea, Amhara mundur, kata komandan pasukan Tigre

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *