Pengusaha Ethiopia-Amerika Dashita Tufa ditangkap di Ethiopia

Tashitaa Tufaa, Jaringan Transportasi Metropolitan Inc. Ketua dan CEO, di kantor pusat mereka di Fridley pada 9 Maret 2022. Tufaa, seorang imigran Ethiopia, meluncurkan MTN pada tahun 2003. Perusahaan sekarang memiliki lebih dari 300 karyawan, 420 bus sekolah dan kontrak. Distrik sekolah di seluruh area metro. (Scott Tagushi/Pioneer Press)
Tashitaa Tufaa, Jaringan Transportasi Metropolitan Inc. Ketua dan CEO, di kantor pusat mereka di Fridley pada 9 Maret 2022. Tufaa, seorang imigran Ethiopia, meluncurkan MTN pada tahun 2003. Perusahaan sekarang memiliki lebih dari 300 karyawan, 420 bus sekolah dan kontrak. Distrik sekolah di seluruh area metro. (Scott Tagushi/Pioneer Press)

Pengusaha terkemuka Minnesota Tashitaa Tufaa telah ditangkap di Minnesota. Keadaan mengapa dan kapan dia ditangkap tidak jelas.

Posting di media sosial menunjukkan bahwa Tufa berada di negara asalnya Ethiopia untuk menghadiri pemakaman bibinya dan ditangkap di Bandara Internasional Bole dalam perjalanan kembali ke AS.

Tufaa adalah pendiri dan CEO Metropolitan Transportation Network, sebuah perusahaan bus sekolah dengan pendapatan lebih dari $12 juta. Penerima banyak penghargaan termasuk Penghargaan Bisnis Afrika Tahun Ini.

Menurut Tulu Chiko Mando, yang menggambarkan dirinya dalam posting Facebook-nya sebagai “anggota tim nasional yang berbasis di AS yang menyambut tur diaspora Ethiopia Perdana Menteri Abiy Ahmed ke Amerika Serikat pada Juli 2018,” Tufa “dipenjara di negaranya. lahir tanpa alasan lain selain identitas etnis Oromo-nya.”

Penahanannya dilakukan setelah berakhirnya perang saudara yang mengguncang negara itu sejak November 2020, yang diduga melibatkan pemerintah federal dan wilayah Tigray. Pemerintah Ethiopia dan perwakilan dari wilayah Tigray menandatangani perjanjian damai di Afrika Selatan pada 2 November untuk memperingati dua tahun konflik tersebut. Awal bulan ini, kedua belah pihak bertemu di Nairobi dan setuju untuk mengizinkan panel ahli independen Afrika untuk memantau implementasi kesepakatan damai.

Mando mengatakan upaya keluarga dan pengacara Dufa untuk menghubunginya tidak berhasil dan keberadaannya tidak diketahui.

Masyarakat telah meminta Kedutaan Besar AS di Addis Ababa untuk campur tangan.

  • Lahir dan besar di kota pesisir Mombasa, Kenya, Tom adalah pendiri, presiden, dan penerbit Mshale. Sebagai pendiri, dia membuat banyak pernyataan selama permulaan surat kabar yang sederhana. Sementara dia kadang-kadang melaporkan, dia sekarang fokus pada sisi penerbitan dari gerakan berita. Tom juga pembawa acara asli Talking Drum, program urusan terkini yang khas di Jaringan Penyiaran Afrika (ABN-USA), tersedia secara nasional di Amerika Serikat melalui layanan satelit DishNetwork. Pada acara tersebut, peraih Hadiah Nobel Perdamaian 2004 Prof. Wangari Maathai, peraih Hadiah Perdamaian wanita pertama di Afrika, dan kepala negara seperti Presiden Gambia Yahya Jammeh, mewawancarai para peraih Nobel di Panjul State House. Tom telah melayani dan memimpin berbagai dewan, termasuk Global Minnesota (sebelumnya Minnesota International Center), dewan urusan global terbesar keenam di Amerika. Dia sebelumnya menjabat sebagai Ketua Dewan Direksi Buku untuk Afrika, penyumbang buku terbesar ke Afrika. Dia juga melayani di Dewan New Vision Foundation dan Konsorsium Media Multikultural Minnesota. Tom bertugas dua kali di dewan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Setelah pensiun dari maraton penuh setelah berusia 50 tahun, dia sekarang hanya berkonsentrasi pada setengah maraton.

Tentang Tom Geeta

Lahir dan besar di kota pesisir Mombasa, Kenya, Tom adalah pendiri, presiden, dan penerbit Mshale. Sebagai pendiri, dia membuat banyak pernyataan selama permulaan surat kabar yang sederhana. Sementara dia kadang-kadang melaporkan, dia sekarang fokus pada sisi penerbitan dari gerakan berita. Tom juga pembawa acara asli Talking Drum, program urusan terkini yang khas di Jaringan Penyiaran Afrika (ABN-USA), tersedia secara nasional di Amerika Serikat melalui layanan satelit DishNetwork. Pada acara tersebut, peraih Hadiah Nobel Perdamaian 2004 Prof. Wangari Maathai, peraih Hadiah Perdamaian wanita pertama di Afrika, dan kepala negara seperti Presiden Gambia Yahya Jammeh, mewawancarai para peraih Nobel di Panjul State House. Tom telah melayani dan memimpin berbagai dewan, termasuk Global Minnesota (sebelumnya Minnesota International Center), dewan urusan global terbesar keenam di Amerika. Dia sebelumnya menjabat sebagai Ketua Dewan Direksi Buku untuk Afrika, penyumbang buku terbesar ke Afrika. Dia juga melayani di Dewan New Vision Foundation dan Konsorsium Media Multikultural Minnesota. Tom menjalani dua masa jabatan di dewan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Dia pensiun dari lari maraton penuh setelah berusia 50 tahun dan sekarang hanya berkonsentrasi pada setengah maraton.

1 bintang2 bintang3 bintang4 bintang5 bintang (Belum ada peringkat)
Memuat…

READ  Inovasi, donasi | Reporter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *