“Penghancuran Genetik”: Lima Alasan untuk Khawatir Tentang Def yang Diedit Secara Genetik

Sebuah pusat penelitian AS telah mengembangkan varietas teff baru, menimbulkan pertanyaan yang belum terjawab tentang keamanan, kepemilikan, dan dampak iklimnya.

Seorang petani menanam teff di Distrik Toyojena, Ethiopia. Kredit: ILRI/Georgina Smith.

Bulan lalu, Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) memutuskan bahwa teff yang dimodifikasi secara genetik tidak tunduk pada regulasi bioteknologinya. Para ilmuwan di balik versi semi-kurcaci baru dari sereal merayakan keputusan tersebut, yang memungkinkannya untuk maju dalam evaluasi. Mereka mengatakan Teff mereka yang dimodifikasi secara genetik secara signifikan lebih rendah daripada varietas tradisional dan mengurangi kehilangan hasil dari “penginapan” (di mana tanaman patah atau bengkok) hingga 25%.

Menurut rencana, para peneliti dari Institut Penelitian Pertanian Ethiopia (EIAR) dan regulator dari Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) Ethiopia pada akhirnya akan melakukan perjalanan ke Amerika Serikat, di mana Donald Danford Plant Science Center (DDPSC) sedang melakukan percobaan. Mereka akan memeriksa kinerja tanaman dan mendiskusikan perubahan teknologi.

Begitu sampai di Ethiopia, tidak jelas apakah teff yang dimodifikasi secara genetik akan tunduk pada Deklarasi Keamanan Hayati Ethiopia atau menghindari regulasi keamanan hayati seperti di Amerika Serikat. Negara yang berbeda mendekati pengeditan gen secara berbeda. Misalnya, Amerika Serikat mengkonsumsi lebih banyak Pengawasan yang lembut Untuk penyuntingan gen, UE menganggap teknologi tersebut sebagai bagian dari modifikasi genetik dan tunduk pada kewajiban perlindungan ketat yang sama.

Di permukaan, pengembangan teff jenis baru mungkin tampak seperti kabar baik, terutama di Tanduk Afrika. Di Etiopia dan Eritrea, tempat asal teff, lebih dari 100 juta orang mengandalkan biji-bijian kecil sebagai makanan pokok mereka. Teff dijalin ke dalam esensi identitas komunitas dan warisan budaya, dan orang menghargai rasa, tekstur, keserbagunaan, manfaat kesehatan, dan kemampuan beradaptasi yang unik di berbagai wilayah agro-ekologis. Kuintal teff memiliki harga yang lebih tinggi daripada biji-bijian lainnya, menjadikannya sumber pendapatan penting bagi banyak petani.

Orang hanya bisa berharap bahwa apa yang baik untuk teff juga baik untuk petani dan konsumen di Ethiopia dan Eritrea – belum lagi dunia yang lebih luas, di mana manfaat kesehatan dari bebas gluten menjadi semakin populer. Namun, melihat lebih dekat kemajuan pengeditan gen menimbulkan beberapa sumber kekhawatiran.

READ  Ethiopia menghadiri pertemuan BRICS Sherpa di Afrika Selatan - ENA English

Faktanya, inilah lima pertanyaan yang belum terjawab yang paling mengkhawatirkan perkembangan terbaru ini.

1) Apakah akan aman?

Komunitas ilmiah terbagi dalam hal keamanan dan etika penyuntingan gen. Beberapa melihat teknologi sebagai jalan menuju terobosan penting, sementara yang lain melihatnya sebagai sangat berbahaya. A Tinjauan sistematis Perdebatan tersebut mengeksplorasi berbagai kekhawatiran yang dimiliki para ilmuwan tentang pengeditan genom non-manusia. Ini termasuk keragaman disiplin yang terbatas di antara para akademisi yang berkontribusi, kurangnya perbandingan sistematis dari efek potensial penggunaan teknologi tersebut, kurang terwakili kepentingan hewan dan lingkungan, dan terputusnya dialog publik dan akademik tentang masalah ini.

Di mana pengeditan gen telah digunakan, seringkali memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan. Ilmuwan yang menyelidiki penggunaan teknik baru ini telah memperingatkan tentang “kepunahan genetik” karena mereka menemukan konsekuensi yang tidak diinginkan. Kerusakan DNA dan sel yang dimodifikasi secara genetik mengalami penyemaian Tumor kanker. sebagai Laporan Friends of the Earth dan Logos Eco memperingatkan bahwa pengeditan gen dapat menyebabkan konsekuensi tingkat molekuler yang tidak diinginkan dengan risiko serius bagi kesehatan manusia, lingkungan, dan seluruh ekosistem. “Seperti yang ditunjukkan penelitian saat ini, koreksi presisi tidak menghasilkan efek presisi,” tulis para penulis.

Inilah mengapa keputusan USDA untuk tidak menerapkan peraturan biosekuriti sangat meresahkan. Tidak jelas apakah EPA Ethiopia akan mengikuti jejak Amerika Serikat, tetapi bahkan jika itu menempatkan teff yang dimodifikasi secara genetik di bawah pengawasan yang lebih ketat, badan tersebut tidak memiliki kapasitas. EPA adalah salah satu negara Perusahaan yang paling rentan, Itu telah diturunkan dari kementerian menjadi otoritas dan telah kehilangan otoritasnya. Unit kontrol biosekuritinya kekurangan laboratorium dan staf, sementara jajaran profesionalnya mengalami penurunan otak. Akankah kita terlambat belajar tentang efek kompleks dan berbahaya dari teff yang dimodifikasi secara genetik pada kesehatan manusia, lingkungan, keragaman genetik, dan banyak lagi?

2) Apa yang terjadi pada varietas dan pengetahuan lokal?

Institut Keanekaragaman Hayati Ethiopia adalah bank benih terbesar dan tertua di Afrika 6.000 varietas berbeda (“akses”) teff. Mereka telah bertahan dan beradaptasi dengan berbagai lanskap agro-ekologi selama ribuan tahun. Seiring perubahan iklim, petani di Ethiopia meningkat Kembali ke kategori tradisional ini Mereka terbukti ulet dan mudah beradaptasi. Sebaliknya, petani menemukan bahwa varietas baru yang dipromosikan oleh pemerintah dan pusat penelitian atas nama peningkatan produktivitas tidak mampu menahan perubahan iklim.

READ  Harga Tinjauan Non-Koordinasi - OpEd - Eurasia

Apa yang terjadi ketika tanaman tradisional ini dicampur dengan varietas hasil rekayasa genetika yang invasif? Setiap pemulia tanaman Etiopia akan memberi tahu Anda bahwa varietas baru yang dikembangkan oleh pusat penelitian pasti merusak varietas lokal dan pengetahuan petani. Ethiopia dengan cepat kehilangan keanekaragaman tanaman karena monokultur yang sudah tumbuh – kebalikan dari apa yang dibutuhkan untuk membangun ketahanan, mengurangi emisi dan memulihkan ekosistem selama krisis iklim.

3) Apakah akan dikenakan penggunaan bahan kimia yang lebih intensif?

Tanaman yang dimodifikasi secara genetik biasanya direkayasa agar tahan terhadap herbisida sintetik. Ini menunjukkan bahwa mereka harus digunakan dalam pendekatan intensif bahan kimia untuk pertanian gaya Revolusi Hijau. Model ini ditampilkan Berbahaya Lingkungan, kesehatan masyarakat dan mata pencaharian serta budaya lokal. Tingginya penggunaan pupuk buatan dan pestisida ditambahkan ditunjukkan harus memberikan kontribusi yang signifikan terhadap krisis iklim.

Bagaimana teff yang dimodifikasi secara genetik dibudidayakan? Apakah penggunaan agrokimia meningkat?

4) Apakah tes yang dilakukan di Amerika berlaku untuk Ethiopia?

Etiopia sangat beragam secara ekologis karena variasi tanah dan vegetasinya yang luas, yang memerlukan penelitian lebih lanjut. Kondisi di AS di mana Def yang diedit secara genetik sedang dievaluasi berbeda. Apakah hasil tes di Amerika berlaku untuk Ethiopia?

Pada konferensi tahun 2014 untuk meninjau Rencana Implementasi Kebijakan Bioteknologi dan Keamanan Hayati 21 negara Pasar Bersama untuk Afrika Timur dan Selatan (COMESA), kepala Institut Riset Bioteknologi Etiopia saat itu mengatakan: “Saya percaya pada pengujian tanaman transgenik. Dibuat di Amerika Serikat di bawah naungan United States Department of Agriculture (USDA). Akibatnya, tidak perlu melakukan penilaian risiko di Afrika. Kita harus mendapatkan benih dan menanamnya.

READ  Wilayah Tigray Ethiopia menunjuk presiden sementara baru - Tigray TV

Saya tidak akan terkejut jika regulator Ethiopia yang pergi ke AS untuk mempelajari teff yang dimodifikasi secara genetik mengambil pendekatan yang sama dan menyetujui benih tanpa penelitian lebih lanjut.

5) Siapa yang diuntungkan?

Belum jelas siapa yang akan memiliki varietas tef yang dimodifikasi secara genetik, dan naif untuk menganggap itu tidak akan dipatenkan. Organisasi penelitian di AS tidak mungkin berinvestasi besar-besaran dalam penelitian dan persetujuan peraturan tanpa kesempatan untuk menutup biaya dan keuntungan dari inisiatif tersebut. Ini menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang siapa yang diizinkan menggunakan tipe def dan dalam kondisi apa.

Konglomerat agribisnis multinasional—dengan koneksi ke universitas dan pusat penelitian di seluruh Amerika Serikat—telah mengubah cara miliaran orang memproduksi, mendistribusikan, dan mengonsumsi makanan. Perusahaan agrokimia dan benih selalu mencari penguatan kekuatan oligopoli Teknologi genetik eksklusif, termasuk penyuntingan gen dan penyemprotan pestisida berbasis RNA, bersama dengan inovasi. Di dalam India, karena perusahaan yang memproduksi benih hibrida yang dipatenkan mendominasi industri benih, kebebasan dan mata pencaharian petani telah terkikis, monokultur meningkat pesat, dan keragaman genetik menurun. Risiko yang dapat menyebabkan hasil serupa di teff Ethiopia yang dipatenkan.

Jawaban yang salah

Meskipun pencarian tanaman rekayasa genetika mungkin tampak jinak, namun tidak dapat dipisahkan dari konteksnya. Pengeditan gen dan modifikasi genetik adalah bagian dari sistem yang membayangkan sistem pangan dengan pertanian monocropping otomatis, tanaman biotek yang diproses tinggi, kontrol perusahaan, dan keuntungan besar. Ini mengejar agenda ini meskipun risiko luas yang ditimbulkan oleh modifikasi genetik tidak hanya untuk lingkungan dan kesehatan tetapi juga untuk penghidupan, keadilan dan kedaulatan petani.

Alternatif untuk pandangan ini adalah agroekologi. Pendekatan ini memelihara tanah dan lingkungan dengan bekerja dengan proses alami daripada melawannya. Ini menempatkan kekuatan di tangan petani, meningkatkan mata pencaharian, ekonomi lokal dan ketahanan pangan. Dan itu lebih tahan terhadap krisis iklim, meningkatkan keanekaragaman hayati dan menyerap karbon daripada merusak tanah dan memancarkan gas rumah kaca dalam jumlah besar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *