Para pengunjuk rasa di Tigray Ethiopia menuntut penarikan pasukan asing

Ribuan orang memprotes di wilayah Tigray, Ethiopia utara pada hari Selasa, menuntut kembalinya orang-orang yang terlantar akibat perang selama dua tahun dan penarikan pasukan asing yang tersisa setelah konflik berakhir. Pertempuran antara pasukan pemerintah dan sekutu mereka dari negara tetangga Eritrea dan wilayah Amhara di satu sisi dan pasukan Tigrayan di sisi lain berakhir dengan gencatan senjata November lalu setelah puluhan ribu nyawa hilang.

Jutaan orang telah diusir dari rumah mereka, termasuk ratusan ribu, dari tanah yang disengketakan oleh Tigray dan Amhara, yang pasukan keamanan dan milisinya terus menduduki daerah tersebut. Menurut pekerja kemanusiaan, pasukan Eritrea tetap berada di dalam wilayah Ethiopia di beberapa kota perbatasan. Pemerintahnya menolak mengomentari masalah ini.

Demonstran mengadakan aksi damai pada hari Selasa di beberapa kota besar, termasuk ibu kota Mekelle, Attigrad dan Shire. Mereka memegang spanduk dengan slogan seperti “Penjajah harus meninggalkan tanah air kita,” menurut rekaman yang disiarkan di Tigrai TV, yang dikendalikan oleh partai yang menjalankan Tigrai. Henok Hiluf, yang ikut demonstrasi di Mekelle, mengatakan kepada Reuters bahwa sekitar 3.500 hingga 4.000 orang berdemonstrasi di sana.

Perjanjian perdamaian ditandatangani pada bulan November, dengan kedua belah pihak setuju untuk maju dalam menerapkan ketentuan-ketentuan utama. Pasukan Tigray mulai dilucuti, pemerintahan sementara telah dipasang dan banyak layanan dasar telah dipulihkan. Namun pejabat Tigrayan mengeluhkan kehadiran pasukan militer di luar. Pekan lalu, Getachew Reda, yang memimpin pemerintahan sementara di kawasan itu, mengatakan pasukan Eritrea baru-baru ini memblokir sebuah kelompok yang memantau implementasi kesepakatan damai.

Juru bicara pemerintah Eritrea dan Ethiopia serta pemerintah daerah Amhara tidak segera menanggapi permintaan komentar.

READ  Berdamai dengan Pembayaran Digital | Reporter

(Cerita ini tidak diedit oleh staf DevDiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *