Pakar pertahanan AS memperdebatkan aspek temuan kecelakaan pesawat 737-MAX Ethiopia

Nairobi, Des. 28 (Reuters) – Inspektur Ethiopia yang menyelidiki penyebab kecelakaan Ethiopian Airlines 2019 yang menewaskan hampir 160 orang tidak cukup memperhatikan pelatihan awak dan prosedur darurat dalam laporan mereka, kata pakar keselamatan penerbangan A.S.

Dewan Keselamatan Transportasi Nasional Amerika Serikat (NTSB) tidak setuju dengan setidaknya dua temuan utama dari penyelidikannya atas jatuhnya pesawat Boeing 737-MAX, dalam perbedaan pendapat yang dimasukkan dalam laporan Ethiopia.

Kecelakaan itu menyebabkan landasan jet serupa. NTSB terlibat karena Boeing adalah perusahaan Amerika.

Fight 302 jatuh tak lama setelah lepas landas dari Addis Ababa pada Maret 2019, menewaskan 157 orang di dalamnya.

Biro Intelijen Penerbangan Ethiopia merilis laporannya yang telah lama tertunda Jumat lalu. Itu menyalahkan kecelakaan itu pada input “tanpa perintah” dari Sistem Augmentasi Karakteristik Manuver Boeing, yang dikenal sebagai MCAS.

Masukan yang salah dari sensor dasar membuat hidung pesawat turun berulang kali, menyebabkannya kehilangan kendali saat pilot mencoba menangani beberapa peringatan di kabin, kata laporan itu.

Namun dalam komentarnya, NTSB menemukan bahwa sensor yang salah mungkin telah rusak akibat serangan burung tak lama setelah lepas landas, yang diabaikan oleh penyelidik Ethiopia.

Orang Etiopia mengatakan dalam laporan mereka bahwa sensor tidak menemukan bukti kerusakan pada pesawat, karena tidak ada petunjuk fisik, seperti bangkai burung, di dekat jalur penerbangan.

Namun, NTSB mengatakan sensor tersebut tidak ditemukan di lokasi kecelakaan meskipun pencarian ekstensif dilakukan oleh kedua belah pihak seminggu setelah kecelakaan.

Boeing sebelumnya mengatakan MCAS adalah fitur keselamatan dan masalah yang teridentifikasi setelah penerbangan serupa di Indonesia lima bulan lalu menyusul jatuhnya Penerbangan 302 telah diperbaiki.

NTSB menuduh rekan Ethiopia mereka berfokus pada kontribusi masalah desain pada kecelakaan dengan mengorbankan pelatihan tim sendiri dan tanggapan terhadap keadaan darurat.

READ  Israel berjanji untuk memperkuat pertanian, kerja sama pengembangan teknologi dengan Ethiopia - Sadenaw: Berita Ethiopia

“Diskusi manajemen sumber daya awak dan kinerja belum cukup dikembangkan dalam draf laporan akhir,” kata NTSB.

Dikatakan pilot harus secara manual mengurangi throttle setelah umpan palsu dari sensor mengganggu urutan otomatis yang diharapkan.

Dalam laporan mereka, penyelidik Ethiopia mengatakan bahwa awak kapal memiliki lisensi dan memenuhi syarat untuk penerbangan sesuai dengan aturan dan standar penerbangan sipil Ethiopia yang ada, tetapi khawatir dengan pergantian peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya dan “peringatan yang membingungkan”. Desain pesawat.

“Kesadaran situasional awak dan kemampuan untuk melihat setiap detail secara detail sangat dipengaruhi oleh situasi penerbangan yang berubah dan peringatan turbulensi serta efek dek penerbangan,” kata laporan itu.

Biro Investigasi merujuk Reuters ke laporan NTSB ketika dimintai komentar lebih lanjut.

Kecelakaan yang melibatkan Penerbangan 302 terjadi lima bulan sebelumnya, ketika model serupa jatuh di Indonesia, menewaskan 189 orang.

Kecelakaan itu mengungkapkan masalah dengan sistem di pesawat, dan model itu dilarang terbang di seluruh dunia, menelan biaya sekitar $20 miliar bagi Boeing dan memicu kasus pengadilan yang mengungkap kelemahan dalam proses sertifikasi.

Operator telah kembali menerbangkan 737-MAX setelah 20 bulan grounding pesawat. Ethiopia adalah salah satu negara terakhir yang mengembalikan 737 MAX ke layanan.

Laporan dari Ruang Berita Nairobi; Pelaporan tambahan oleh David Shepherdson di Washington; Ditulis oleh Duncan Miriri; Diedit oleh James Macharia Sage dan Angus McSwan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *