Organisasi Wanita Etiopia Internasional (EWOO) menyerukan agar Abi Ahmed mundur

Organisasi itu menyebut Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed sebagai “orang OLF”.

Borgena

Karena situasi politik di Ethiopia tidak menunjukkan tanda-tanda stabilitas bahkan setelah berakhirnya Perjanjian Perdamaian Pretoria antara pemerintah Ethiopia dan Front Pembebasan Rakyat Tigray (DPLF), organisasi Ethiopia yang beroperasi di diaspora telah menekan Perdana Menteri Ethiopia.

Laporan terbaru datang dari Organisasi Wanita Etiopia Internasional. Menyoroti situasi genting di Ethiopia dalam hal keamanan dan gencarnya pembantaian orang-orang Amhara di wilayah Oromo (di antara wilayah lain), organisasi tersebut berkontribusi pada kepemimpinan terbuka dan terselubung PM Abiy serta kampanye kebencian yang intens. untuk masalah.

Dikatakan komentar Perdana Menteri Abiy baru-baru ini tentang “Amhara Shane” hanya akan memperburuk serangan terhadap warga Amhara.

Organisasi melihat komentarnya sebagai tanda bahwa hari-hari yang lebih mengerikan akan datang.

Juga dikatakan bahwa Partai Kemakmuran Perdana Menteri Abiy Ahmed adalah inkarnasi dari TPLF dan OLF. Dengan demikian menghancurkan apa yang dijual sebagai “transformasi” di Ethiopia.

“Mengganti Administrasi TPLF dengan OLF [Oromo Liberation Front] Tidak bisa dilihat sebagai perubahan nyata; Itu benar-benar berubah dari buruk menjadi lebih buruk, ”katanya.

Organisasi tersebut, yang melihat tekad Abi Ahmed untuk tetap berkuasa dengan cara apa pun, termasuk mengambil tindakan kejam, mengeluarkan klaim yang lebih berani bahwa serangan terhadap orang-orang patriotik Amhara secara langsung diperintahkan dan disetujui oleh Abi Ahmed.

Ia meminta warga Etiopia untuk “menghindari kerusakan lebih lanjut pada negara dan menyingkirkan orang OLF, Abi Ahmadi, dari kekuasaan.

Untuk itu, pihaknya meminta Abiy Ahmed untuk memastikan bahwa dia menghadapi rintangan sosial, ekonomi, politik dan diplomatik.

Situasi keamanan di wilayah Oromo Ethiopia telah memburuk selama beberapa bulan terakhir setelah perjanjian damai antara pemerintah Ethiopia dan DPLF.

READ  Jerman didorong ke atas. 2 Meskipun janji donor WHO baru sebesar $140 juta

Puluhan ribu warga sipil, kebanyakan Amhara, telah tewas di wilayah tersebut dan tampaknya tidak ada akhir yang terlihat.

Kelompok nasionalis Oromo militan radikal berada di balik pembunuhan warga sipil. Partai oposisi etnis Oromo, seperti Kongres Federalis Oromo, menyalahkan pemerintah atas pembunuhan terhadap warga sipil.

__

Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Saluran Telegram: t.me/borkena

Direktori Bisnis

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkenaDapatkan yang terbaru Berita Etiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *