Oleh Fredrick Nwabufo, musim agbado yang melimpah ada di depan kita

Bola Tinubu


Periklanan

Waktu sudah matang; Pemerintahan Presiden terpilih Asiwaju Bola Ahmed Tinubu – waktu untuk mengambil pelana pemerintahan baru sudah dekat. Itu mengandung pesan kabar baik dan harapan baru. Itu melambangkan langit biru, hijau subur dan laut dalam di sayap bangau.

Sungguh waktu yang menguntungkan. Musim yang sangat menguntungkan. Agbado ada di sini, Agbado ada di sini. Ya, ini musim jagung, salah satu makanan pokok Nigeria. Ini adalah musim Nigeria baru.

Apa pendapat “agpado” tentang fadisme?

Ketika Presiden terpilih Tinubu mengatakan bahwa orang Nigeria tidak perlu mengimpor makanan karena “Agbado”, singkong, “Ewa” dan “Gari” diproduksi secara lokal, saya percaya dia tidak mengharapkan intervensinya yang tulus dan luar biasa dalam kekurangan pangan Nigeria. Makanan untuk meme angkuh.

Bagi orang Nigeria sehari-hari, “Agbado” adalah makanan pokok dalam hidup mereka, tetapi “Agbado” tidak menarik bagi kelas tertindas; Mereka menyukai percakapan tentang pizza, burger, lasagna, dan semua sampah buatan asing lainnya.

Di negara di mana orang-orang berjuang untuk makan sendiri, mengolok-olok agbado, singkong, ewa dan dodo menunjukkan ketidaktahuan singkat. Ini adalah makanan pokok Nigeria. Dalam pembuatan kebijakan, mengatasi kelaparan adalah kuncinya. Pemerintah telah runtuh karena kekurangan dan tingginya harga roti. Diet adalah pusat keberadaan.

Selama bertahun-tahun, pemerintah Nigeria telah merumuskan berbagai kebijakan untuk memastikan ketahanan pangan negara tersebut. Memang, pertanian telah menjadi pusat dorongan kebijakan Nigeria sejak 1960-an. Program pertanian negara pada tahun 1963 termasuk kebijakan seperti ekstraksi surplus dan adaptasi ekspor; Program Percepatan Produksi Pangan Nasional (NAAP) oleh pemerintah pimpinan Jenderal Yakubu Gowon pada tahun 1972; pemerintahan Jenderal Olusegun Obasanjo dalam Operasi Memberi Makan Bangsa 1976; Revolusi Hijau oleh pemerintahan Shehu Shagari pada tahun 1980; Program Pertumbuhan dan Pembangunan Goodluck Jonathan merevolusi rantai nilai pertanian Nigeria, Menteri Pertanian saat itu, Akinwumi Adesina; dan upaya Presiden Muhammadu Buhari baru-baru ini untuk memproduksi beras sebagai pusat pembangunan ekonomi.

READ  Kota Shekhar dan Gada adalah Mirage Oromumma

Menurut Bank Dunia, pertanian menyediakan lapangan kerja bagi 35 persen penduduk Nigeria dan merupakan penyumbang utama ekonomi lokal. Nigeria diberkati dengan sekitar 70,8 juta hektar lahan pertanian, namun negara tersebut belum menyadari potensi penuhnya di bidang pertanian. Jadi masuk akal jika seorang calon presiden berbicara tentang ketahanan pangan Nigeria dengan sangat serius.

Setiap pemerintah yang gagal merencanakan pertanian dan ketahanan pangan menghadapi krisis.

Sedikit tentang “Agpado”. Produksi jagung Nigeria akan menjadi yang tertinggi sejak 1960 pada 2021, menurut Departemen Pertanian AS. Kenaikan terjadi karena bank sentral Nigeria menangguhkan devisa untuk impor jagung. Jagung adalah tanaman uang. Bahan untuk banyak produk kami. Dalam bentuk olahan, dikonsumsi sebagai pop, cornflakes, custard dll. Dan 60 persen agpado yang diproduksi di dalam negeri digunakan sebagai pakan unggas.

Agbado dianggap sebagai makanan pokok yang paling banyak dikonsumsi di Nigeria. Menurut Papangona (sebuah LSM yang berspesialisasi dalam pertanian), menurut IITA Nigeria Food Consumption and Nutrition Survey yang dilakukan pada tahun 2003, agbado adalah makanan pokok di 20% rumah tangga, diikuti oleh singkong – 16,5%, beras – 11,9%, dan kacang tunggak. biji-bijian – 11,8%.

Dikatakan juga bahwa pertanian menyumbang 22,35 persen terhadap total PDB antara Januari dan Maret 2021, meningkat hampir satu poin persentase dibandingkan periode yang sama pada tahun 2020. Agbado sendiri menyumbang 5,88 persen dari PDB pertanian Nigeria.

Nigeria adalah produsen agbato terbesar di Afrika – lebih dari 33 juta ton, diikuti oleh Afrika Selatan, Mesir, dan Ethiopia. Jadi mengapa ada orang yang mencemooh ramuan massa ini? Mengejek Agbado atau membicarakan kejayaannya sama saja dengan mengejek jutaan orang Nigeria yang hidup dari makanan pokok.

READ  Dukungan kemanusiaan disediakan oleh pemerintah

Selain menjadi camilan favorit, “agpado” telah menjadi semacam simbol politik. Posting foto diri Anda sedang makan jagung goreng di media sosial dan Anda akan langsung dihukum karena menjadi pendukung Tinubu. Pendukung dan pengagum Jagaban kini teridentifikasi dari pilihan jajanannya. Anda pasti anak laki-laki Tinubu jika membagikan foto Anda sedang mengunyah agpado. Lencana yang bagus untuk dipakai. Kita harus menerimanya. Saya tidak malu untuk mengatakan bahwa saya memiliki jagung di saku belakang saya. Omong-omong, Agpado adalah camilan sehat – dan juga bergizi.

Kebetulan Agbado adalah lambang salah satu partai (ANPP) yang berafiliasi dengan ACN, BPK yang membentuk APC. Jadi, semuanya beres.

Tidak ada yang menyedihkan tentang mengidentifikasi dengan “Agpado”. Agpado membunyikan bel untuk massa. Itu terkait. Itu mencerminkan makanan di atas meja mereka dan lolos dari skala kelaparan.

Mari kita bicara tentang memberi makan bangsa. Kita harus berbicara bahasa Inggris.

Awal baru bagi Nigeria. Saya mendengar kegembiraan antisipasi dari sesama warga saya; Saya melihat kerinduan dan keinginan untuk berubah. Doa dan harapan tulus kami untuk Nigeria yang damai dan progresif tidak akan sia-sia.

Ini adalah musim subur Akpado. Dan biarkan tanah itu makmur.

Tuhan memberkati Nigeria.

Oleh Fredrick Nwabufo, Nwabufo alias Mr OneNigeria adalah seorang eksekutif media.

Periklanan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *