Obat mujarab untuk kecurangan ujian, atau belum?

Etiopia

Meskipun Ethiopia pernah bernasib lebih baik daripada kebanyakan orang di Afrika, korupsi tampaknya meluas dan memanifestasikan dirinya di berbagai sektor masyarakat. Departemen Pendidikan.

Skor negara pada hari itu Kode Investigasi Korupsi 2021 (CPI), Transparency International melaporkan 39 dari 100, dibandingkan dengan rata-rata global 43 poin. Menurut CBI, “persepsi tingkat korupsi sektor publik pada skala 0-100, dengan 0 sangat korup dan 100 sangat bersih”.

Krisis ini diperparah oleh perubahan drastis politik, sosial, ekonomi dan ideologis yang terjadi selama 30 tahun terakhir.

Upaya-upaya seperti pembentukan Komisi Etika dan Antikorupsi Pusat pada tahun 2001, yang diamandemen pada tahun 2005, dan pembentukan berbagai mekanisme antikorupsi tampaknya tidak banyak berdampak pada pengendalian korupsi yang tumbuh pada tingkat yang mengkhawatirkan. , dalam hal teknik dan jangkauan.

Persekongkolan ujian dan plagiarisme adalah salah satu manifestasi utama korupsi di sektor pendidikan. Hal itu menjadi manifestasi dari kebusukan parah dalam tatanan budaya masyarakat, yang berujung pada lunturnya keimanan terhadap sistem pendidikan, keadilan ujian dan kualitas mahasiswa yang diterima di perguruan tinggi. Layanan sipil federal dengan kredensial yang diperoleh melalui cara yang tidak etis.

Proses yang rumit dan mahal

Menanggapi perkembangan yang tidak sehat ini, Kementerian Pendidikan Ethiopia memperkenalkan Ujian Sertifikat Keluar Sekolah Ethiopia Nasional 2022-23 di universitas negeri dan berada di bawah kendali ketat.

Di antara berbagai tantangan yang muncul selama pengaturan baru adalah permintaan sumber daya dan logistik yang sangat besar yang diperlukan untuk ujian pena-dan-kertas—permintaan ditemukan berada di luar kemampuan banyak universitas negeri saat ini yang berperan dalam mengimplementasikan kompleksitas. Sebuah proses yang mahal.

Mengingat tunggakan yang berat, Kementerian Pendidikan mulai melihat digitalisasi sebagai strategi yang akan mengurangi sumber daya yang diminta oleh ujian tradisional dan pada saat yang sama, mengatasi penipuan yang meluas yang terkait dengan ujian semacam itu. Kementerian saat ini berencana untuk mendigitalkan ujian kelulusan sekolah menengah nasional dan ujian keluar universitas yang dijadwalkan pada tahun 2023.

READ  Tn. Hancurkan tembok, Ketache! - Satenaw: Berita Ethiopia

Program digitalisasi Kementerian ini diharapkan dapat memberikan alternatif yang lebih baik karena manfaat akademik dan ekonominya seperti proses penilaian yang cepat dan adil, penghematan biaya dan waktu serta pengurangan penanganan fisik kertas ujian.

Namun, solusi digital belum tentu kebal terhadap berbagai ancaman dan kerentanan yang harus dianalisis dan dimitigasi.

Sumber daya dan infrastruktur

Keputusan strategis mengenai pilihan digital memerlukan sumber daya dan infrastruktur teknis yang diperlukan. Namun, sektor tersier Ethiopia tampaknya belum siap.

Menurut Rencana Aksi Negara Keterampilan Digital Ethiopia 2030 untuk Pendidikan Tinggi dan lembaga Pendidikan dan Pelatihan Teknis dan Kejuruan (TVET), sebagian besar sekolah umum, terutama yang berada di luar Addis Ababa, kekurangan fasilitas seperti laboratorium komputer dan guru yang berkualifikasi untuk mengajar kursus TI.

Menurut rencana aksi negara, penggunaan alat digital dan penerapan sistem terintegrasi untuk administrasi sehari-hari, manajemen siswa, dan kegiatan terkait penelitian di perguruan tinggi Ethiopia terbatas, berbasis individu dan institusi.

Institusi pendidikan tinggi dan kejuruan jarang menawarkan kursus online dan menggunakan sistem manajemen pembelajaran standar atau LMS untuk menyampaikan kursus mereka. Perpustakaan digital dan sistem pendukung lainnya diimplementasikan hanya di beberapa universitas dan secara individual.

Untuk meningkatkan penggunaan teknologi untuk kegiatan pendidikan, penelitian dan manajemen, lembaga pendidikan tinggi dan kejuruan harus memperoleh internet broadband berkecepatan tinggi, serta melaksanakan kegiatan pembangunan kapasitas dan transformasi atau rekayasa ulang proses bisnis. Memperkuat kapabilitas digital dan memanfaatkan teknologi untuk pembangunan nasional.

Masalah keamanan

Karena teknologi baru sering menciptakan cara baru untuk mengeksploitasi kerentanan, solusi digital harus aman dan kuat. Didorong oleh berbagai alasan, serangan perangkat lunak, pencurian, vandalisme, dan pemerasan informasi dapat menimbulkan ancaman yang disengaja atau acak yang membahayakan integritas sistem digital.

READ  Petani bunga harus didukung oleh pemerintah negara bagian

Lingkungan ujian perlu dilindungi tidak hanya dari penyerang luar tetapi juga dari peserta ujian yang ingin menyabotase sistem sebelum dan sesudah ujian untuk mendapatkan keuntungan yang tidak adil.

Kesalahan manusia

Manusia sering diidentifikasi sebagai mata rantai terlemah dalam sistem informasi apa pun karena ancaman yang dapat mereka timbulkan secara sadar atau tidak sadar.

Kegagalan teknis atau kesalahan apa pun oleh personel yang terlibat dalam implementasi dan pengoperasian proyek digital dapat menimbulkan berbagai ancaman dan kerugian.

Setiap keuntungan yang tidak adil yang diberikan kepada beberapa pengguna atas yang lain melalui kesalahan dan kelemahan manusia dapat memengaruhi integritas perangkat lunak yang digunakan dan reputasi serta keandalan sistem.

Keahlian dan keakraban

Transformasi ke platform digital memerlukan keahlian – termasuk tim pakar dan arsitek perusahaan yang tepat yang dapat memberikan dukungan yang diperlukan di berbagai tingkat organisasi.

Demikian pula, internalisasi yang tepat dari sistem digital memerlukan dukungan untuk pelatihan calon ujian yang harus terbiasa dengan lingkungan dan perangkat ujian sebelum ujian.

Mengingat situasi saat ini di Etiopia, banyak yang harus dilakukan di bidang ini. Masih banyak siswa yang memiliki pengetahuan IT yang terbatas. Meskipun perguruan tinggi menawarkan kursus pengantar TIK untuk semua siswanya, kursus ini tidak didasarkan pada pencapaian progresif yang didefinisikan dengan jelas dalam standar nasional atau global mana pun.

Rencana Aksi Digital Ethiopia 2030 menetapkan keterampilan digital utama dan tingkat keterampilan (dasar, menengah, lanjutan, dan khusus) yang diperlukan di berbagai industri, tetapi masih menunggu implementasi yang tepat.

Menuju solusi jangka panjang

Mendigitalkan sistem ujian berbasis kertas di Ethiopia dapat memberikan berbagai manfaat yang tampaknya menjadi pendorong pengenalan sistem ini di sektor pendidikan.

Namun, mengingat kesenjangan yang melekat dan kesiapan sektor yang terbatas, lebih banyak yang harus dilakukan untuk memastikan keberhasilan pelaksanaan proyek sebesar itu.

READ  Fayemi membahas arah global Afrika

Di antaranya, pembahasan di atas mengisyaratkan perlunya strategi nasional yang jelas untuk menjawab berbagai tuntutan terkait ujian digital seperti sarana dan prasarana, keahlian, keakraban siswa, kebutuhan keamanan dan lain sebagainya.

Mau tidak mau, strategi yang dibayangkan harus selaras dengan rencana pembangunan 10 tahun untuk sektor TIK dan prioritas Digital Ethiopia 2025 – Strategi Digital Nasional Ethiopia.

Selain mengamankan ujian secara digital, menangani kecurangan dan plagiarisme membutuhkan penanganan berbagai penyebab masalah sejak awal.

Oleh karena itu, selain solusi digital terencana, perhatian mendesak harus diberikan untuk memulihkan budaya integritas di semua tingkatan organisasi dan masyarakat dengan meningkatkan pemberantasan penipuan dan praktik korupsi dalam segala bentuk dan manifestasinya.

Secara khusus, upaya bersama diperlukan untuk memotivasi para pemangku kepentingan utama seperti siswa, orang tua, instruktur, otoritas pendidikan dan ujian, serta masyarakat.

Lebih banyak yang harus dilakukan di tingkat institusional untuk memberantas kecurangan ujian dan plagiarisme melalui intervensi seperti persiapan siswa yang memadai, menetapkan persyaratan peraturan yang jelas dan transparan untuk mengatasi berbagai malpraktik dan praktik ujian yang tidak sehat, dan memberikan intervensi yang memadai. Bimbingan dan konseling.

Sebagai otoritas yang bertanggung jawab, para pemimpin politik harus mengambil kesempatan untuk memimpin upaya ke arah ini, menjadikan masalah ini sebagai bagian dari agenda politik mereka, dan mendukung serta melengkapi upaya Kementerian Pendidikan Ethiopia saat ini dan organisasi serta lembaga yang bertanggung jawab lainnya dalam memerangi korupsi. Sebelum.

Wondwosen Tamrat (PhD) adalah Associate Professor dan Ketua Institut di St Mary’s University, Addis Ababa, Ethiopia; Associate Scholar dari Program Riset Pendidikan Tinggi Swasta di Universitas Negeri New York di Albany, AS; dan Koordinator Subkomite Pendidikan Tinggi Swasta dari Strategi Pendidikan Kontinental untuk Afrika. Dia bisa dihubungi di [email protected] atau [email protected]. Ini adalah komentar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *