Nanny Ethiopia Dihukum Mati karena Peticide Keji

Untuk alasan yang terdengar kelam, Aya dikatakan telah melakukan pembunuhan kaki untuk membalaskan dendam ayah mereka. Bangku Pidana Pengadilan Tinggi Federal Ethiopia menjatuhkan hukuman mati padanya

Pengadilan Tinggi Federal menghukum mati Hivod McGonen atas kejahatan pestisida. (Foto: Domain Publik)

Borgena
Terakhir diperbarui pada 05 Desember 2022 pukul 19:12 waktu Toronto

Kejahatan kekerasan telah meningkat di Ethiopia, terutama dalam dekade terakhir. Tetapi metode yang paling umum adalah pembunuhan bermotivasi politik dan bermotivasi etnis. Misalnya, pembantaian sering terjadi di wilayah Oromia di Ethiopia.

Pembunuhan bermotif politik sedang meningkat, terutama di kota-kota besar. Tapi siapa yang mengira bahwa seorang pengasuh akan dengan kejam membunuh dua anak untuk membalaskan dendam ayah mereka? Ini terjadi pada Agustus tahun ini di Addis Ababa.

Hivod Mekonen, sekarang dihukum, membunuh Leonid dan Krisna – masing-masing berusia tiga dan dua tahun. TKP meninggal di kawasan Lemi Kura, Blok No. 151, Kondominium Ararza, Addis Ababa.

Lenonavit (kanan) dan Krisna (kiri)

Hivod, si pembunuh, bahkan belum bekerja selama dua bulan sebagai pengasuh di rumah Meseret Yeshaniv (istri) dan Melaku Tarekegne (suami).

Menurut EPC, media pemerintah, penyelidik polisi Hivod Mekonen meminta Melaku membuka toko swalayan. Merupakan hal yang tidak biasa bagi seorang pengasuh yang tinggal di Etiopia untuk mengajukan pertanyaan seperti itu kepada pemilik rumah. Sumber berita (atau polisi) tidak mengatakan mengapa dia mengajukan pertanyaan semacam itu.

Ketika Atho Melaku menolak pertanyaannya dengan menunjukkan bahwa dia tidak berhak menuntut agar toko serba ada dibuka untuknya, dia mulai merencanakan balas dendamnya.

Menurut polisi, dia pertama kali berpikir untuk membunuh Ato Melaku saat dia sedang tidur, tetapi itu terlalu berisiko karena dia mungkin akan bangun sebelum menyelesaikan urusannya dan menikamnya dari belakang.

READ  Boeing menghadapi tuntutan pidana atas kecelakaan MAX – Boston 25 News

Karena itu, dia mengetahui cinta yang mendalam yang dia miliki untuk anak-anaknya dan merencanakan penawarnya.

Ketika Ato Melagu meninggalkan rumah sekitar pukul 07.30, Hiwot mulai menjalankan rencananya yang mengerikan untuk membunuh anak-anaknya. Korban pertama adalah Leonid.

Terdakwa mencoba membunuh gadis itu dengan mencekiknya dengan bantal. Itu tidak berhasil, dan si pembunuh harus mengambil pisau dapur

Menurut EBC, kedua anak itu dibunuh dengan cara itu.

Pembunuhnya tidak mencoba melarikan diri. Sebaliknya, Lemi pergi ke kantor polisi di Kura dan memberi tahu polisi bahwa dia telah melakukan pesida. Dalam perjalanan ke kantor polisi, dia menelepon sang ayah dan memintanya pulang dan melihat anak-anaknya.

Investigasi polisi juga mengungkapkan bahwa Hivod membakar semua dokumen akademik dan lainnya dari Meseret Yeshanev dan Melaku Tarekegne.

Dia menghadapi empat dakwaan dan Pengadilan Tinggi Federal menjatuhkan hukuman mati padanya.

Sumber media lokal lainnya mengatakan terdakwa memohon kepada pengadilan untuk mempertimbangkan kembali putusan tersebut dengan alasan bahwa dia tidak memiliki catatan kriminal sebelumnya.

__

Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Saluran Telegram: t.me/borkena

Direktori Bisnis

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkenaDapatkan yang terbaru Berita Etiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *