Multi-tracking sudah menjadi program wajib di Nigeria, Dundee Aganni


Survei Jumlah Pembaca

Sebagai pembaca Premium Times, pendapat Anda penting. Silakan ambil milik kami Sensus Untuk membantu lebih memahami nilai dan preferensi pembaca kami. Umpan balik Anda akan memberi kami wawasan berharga tentang bagaimana kami dapat mengadaptasi berbagai jenis konten yang kami tawarkan untuk memenuhi kebutuhan Anda. Itu Sensus Seharusnya hanya perlu 6-8 menit untuk menyelesaikannya.

klik disini Ambil.

Sentralitas media untuk diplomasi multi-jalur adalah bahwa ia tidak dapat dikalahkan oleh jalur-jalur lain yang masuk ke dalamnya dan memungkinkannya berfungsi dengan baik dalam mengurangi konflik. Media berinteraksi dengan orang-orang secara kolektif dan individual dan karena itu memainkan peran utama dalam membantu melanggengkan ketidaksetaraan sosial.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah negara itu, sangat kontras dengan logika sederhana dan akal sehat, runner-up kedua dalam pemilihan presiden 25 Februari membuat klaim paling menggelikan untuk memenangkan pemilihan. Asiwaju Bola Ahmed Tinubu dari All Peoples Congress (APC) memenangkan pemilihan dengan kurang dari dua juta suara atas Peter Obi dari Partai Buruh, yang berada di urutan ketiga, sementara Abubakar Adiku dari Partai Rakyat Demokratik (PDP) berada di urutan kedua.

Partai Buruh Peter Obi (LP) memenangkan jabatan gubernur hanya di salah satu dari 33 negara bagian yang tersedia untuk pemilihan dalam penegasan ulang yang paling meyakinkan dari penilaian tiga orang sebelumnya selama pemilihan presiden. Tapi tidak ada Baik calon presiden LP, Opie, maupun calon wakil presidennya tidak menunjukkan sportivitas sejati yang dikenal secara universal. Terlepas dari data statistik hasil yang tidak akurat, mereka bersikeras bahwa mereka harus menang melawan deklarasi resmi Komisi Pemilihan Umum Nasional Independen (INEC). Narasi tentang oposisi di kubu kedua presiden, terutama secara online, telah membuang semua kehati-hatian, dan itu sangat membingungkan. Jika ini tidak pernah dianggap cukup, sebuah sistem, tampaknya berpredikat ilmiah dan ditanam dengan baik serta dipupuk dalam pemilihan dengan menggunakan upaya intelektual.

Babatunde Afolabi, Direktur Regional Afrika dari Pusat Dialog Kemanusiaan (HD) yang berbasis di Jenewa, menyatakan antusiasme yang besar pada tahun 2019 untuk proyek buku yang dia awasi sebagai Direktur Nigeria di organisasinya. Buku itu berjudul Penilaian Pasca Pemilu tentang Mekanisme Manajemen Konflik di Nigeria, 2019 dan Seterusnya. Bahkan sebelum produksi selesai, dia merencanakan sesi rilis publik di mana dua reviewer, yaitu Profesor Jibrin Ibrahim, seorang rekan terkemuka di Pusat Demokrasi dan Pembangunan (CDD), dan saya sendiri. Secara kebetulan, Covid-19 terjadi dan memastikan pemogokan global untuk sebagian besar tahun 2020. Sayangnya, perilisan buku yang sangat dinantikan itu ditunda hingga waktu yang belum ditentukan. Namun HD masih merasa harus diluncurkan, dan akhirnya terjadi pada 1 Desember 2022.

READ  Ethiopia menegaskan kembali kesiapannya untuk bekerja sama dan berkembang dengan negara-negara di kawasan - ENA English

Peluncuran tersebut menarik perhatian para pemangku kepentingan terbaik, termasuk diplomat tingkat tinggi dan senior, tokoh masyarakat sipil terkemuka, dan akademisi. Juga, Yang Mulia Dr. Mohammed Ibn Shambas, mantan Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal PBB/Kepala Kantor PBB untuk Afrika Barat dan Sahel; Mantan Ketua INEC, Prof. Attahiru Jega; Mantan Perwakilan Khusus ECOWAS di Liberia, Duta Besar Tunde Ajisomo; Mantan Duta Besar Nigeria untuk Prancis dan mantan Perwakilan Khusus AU untuk Liberia, Duta Besar Akin Fayomi; Dr Hussain Abdul adalah salah satu dari dua non-jurnalis yang baru-baru ini ditunjuk untuk bertugas di Komisi Media Nasional.

Di luar pidato yang berdampak pada peluncuran, rekomendasi publikasi yang paling bertahan lama yang saya mainkan sebagai peninjau. Apa ini? Mereka termasuk:

  • Struktur dan prakarsa pengelolaan konflik formal dan informal harus bekerja sama lebih erat dalam mempersiapkan proses pemilu.
  • Pemimpin adat dan agama harus memperhatikan implikasi dari menunjukkan simpati atau dukungan secara terbuka untuk partai atau kandidat politik.
  • Mitra pembangunan, lembaga donor, dan pemangku kepentingan lainnya harus mendukung pelatihan berkelanjutan tentang pelaporan sensitif konflik untuk jurnalis dan pemberi pengaruh media sosial.
  • Penandatanganan perjanjian perdamaian harus didorong di semua tingkat pemerintahan, termasuk tingkat federal, dengan sumber daya dan insentif yang memadai untuk memastikan bahwa semua pemangku kepentingan mematuhi ketentuan mereka.

Kurangnya perhatian dan sumber daya yang dialokasikan untuk dua rekomendasi terakhir yang tercantum di atas telah menghantui Nigeria sejak 25 Februari. Perilaku media, terutama yang disebut kelas lima, sangat menjengkelkan. Misinformasi dan misinformasi terang-terangan bersaing tanpa henti, memaksa mereka yang terlibat untuk menyangkal ketidaknyamanan dunia. Kebetulan, bahkan pemangku kepentingan utama pun tampak meremehkan pengungkapan terbuka tersebut. Kalau tidak, bagaimana kita bisa menjelaskan ketidakpekaan terhadap keragaman yang termanifestasi dalam tubuh Komisi Media Nasional yang baru dibentuk, termasuk juru bicara salah satu calon presiden, Prof. Stella Ogunna? Bagaimana para promotor komisi dapat meyakinkan dunia melawan bias ketika panel beranggotakan 10 orang hanya terdiri dari dua orang Muslim, baik cendekiawan media maupun pakar media, dan beban ketidakpekaan agama terungkap? Komisi ini diharapkan dapat diluncurkan dan memberikan penghormatan kepada kami. Bagaimana?

READ  Alima menderita bronkitis, tapi rumah sakit Ethiopia ini tidak memiliki cukup oksigen untuk menyelamatkannya | Internasional

Sentralitas media untuk diplomasi multi-jalur adalah bahwa ia tidak dapat dikalahkan oleh jalur-jalur lain yang masuk ke dalamnya dan memungkinkannya berfungsi dengan baik dalam memitigasi konflik. Media berinteraksi dengan orang-orang secara kolektif dan individual dan karena itu memainkan peran utama dalam membantu melanggengkan ketidaksetaraan sosial. Inilah dasarnya Pergeseran radikal oleh para pakar dan cendekiawan media dan resolusi konflik telah memanifestasikan dirinya di jalur, pertama, jurnalisme perdamaian dan, jauh kemudian, jurnalisme yang sensitif terhadap konflik.

Iklan TEKSEM

Laporan sensitivitas konflik mencatat bahwa UNESCO harus banyak berinvestasi dengan pelatih dan peneliti. Tanpa henti dalam menegakkan prinsip-prinsipnya secara global. Tapi apa hubungan komisi kami yang baru diluncurkan dengan semua upaya global? Dunia menunggu!

Mengabaikan penyerahan HD pada perjanjian damai semakin memperumit situasi. Sejak awal, itu selalu menjadi rutinitas pra-pemilihan satu kali. Namun keterlibatan pasca pemilu yang diprediksi secara ilmiah oleh HD ternyata sangat penting. Sampai-sampai, jika dibiarkan, semua buah demokrasi yang seharusnya disia-siakan secara tidak bertanggung jawab.

Kesepakatan damai yang dibayangkan oleh HD dengan opsi pendanaan yang kuat seharusnya mencakup semua untuk mengakomodasi tujuh misi diplomatik lainnya yang dikonsepkan pada tahun 1991. Dan Nigeria cukup baik untuk mengintegrasikan tujuh jalur lainnya dan bekerja untuk perdamaian yang diinginkan bangsa kita tercinta. Misalnya, studi perdamaian dan penyelesaian konflik di berbagai universitas di Afrika dan sekitarnya tidak harus bergantung pada profesor Universitas Ibadan untuk lepas landas dan mata pencaharian. Begitu juga dengan penghormatan dunia Pakar terkait dari Nigeria mengatakan bahwa tidak ada asosiasi global yang tidak memiliki orang Nigeria di tim kepemimpinannya. Menariknya, Dr. Afolabi, yang membuat konsep buku yang disebutkan dalam artikel ini, adalah Direktur HD Afrika saat ini, sedangkan dia adalah Direktur HD Nigeria ketika ide untuk buku tersebut berakar. Upaya terkenal mantan Presiden Olusegun Obasanjo di Ethiopia dan bagian lain Afrika belakangan ini sangat menonjol.

Sangat penting untuk memastikan kepekaan yang memadai terhadap keragaman dalam bekerjanya proses demokrasi, baik di tingkat partai politik maupun di tingkat menciptakan agenda solusi seperti membangun keanggotaan di badan yang sangat penting seperti media nasional. Sebuah komisi di luar pemilu dan isu-isu terkait. Yang lebih penting, mungkin, adalah intoleransi setinggi langit dari apa yang disebut penurut, salah satunya, Profesor Ogunna, adalah orang yang menghargai diri sendiri yang, meskipun demikian, harus dengan hormat menolak anggota Komisi atas dasar persamaan. disampaikan secara tidak benar. Bukankah rekan-rekannya, Obedients, telah menarik tali secara online dan offline? Apakah industri media Nigeria begitu berorientasi pada kepatuhan untuk mengabaikan hal ini sehingga merugikan partai politik lain dan bahkan kedamaian negara?

READ  Organisasi Wanita Etiopia Internasional (EWOO) menyerukan agar Abi Ahmed mundur

Tunde AkanniPakar media dan konflik, dia adalah Associate Professor Jurnalisme di Lagos State University, Nigeria.

Kogi AD


Dukung jurnalisme Premium Times untuk integritas dan kredibilitasnya

Jurnalisme yang baik membutuhkan banyak uang. Hanya jurnalisme yang baik yang dapat menjamin terciptanya masyarakat yang baik, demokrasi yang akuntabel, dan pemerintahan yang transparan..

Untuk melanjutkan akses gratis ke jurnalisme investigasi terbaik di negeri ini, kami meminta Anda mempertimbangkan untuk memberikan kontribusi kecil pada upaya mulia ini.

Dengan berkontribusi pada PREMIUM TIME, Anda membantu mempertahankan jurnal yang relevan dan memastikannya gratis dan tersedia untuk semua.

Menyumbangkan





Iklan Teks: Hubungi Willy – +2348098788999








BT Buat Iklan Kampanye

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *