Menyembuhkan Kebutaan di Seluruh Dunia | Daftar Anson

Setelah bermitra dengan Southern Eye Institute, sebuah organisasi nirlaba yang dibentuk untuk mendukung Southern Eye Clinic di Sierra Leone, Afrika, Dr. Fakatage kembali lebih dari tiga tahun setelah misi kemanusiaan pertamanya. Foto milik Leah Casey

PINE SELATAN – Pada akhir Februari 2020, Spesialis Katarak Carolina Eye Associates Anna Fakatage dijadwalkan melakukan perjalanan ke Ethiopia untuk memberikan operasi mata pro-bono dan perawatan bagi pasien di daerah tertinggal.

Dua hari sebelum keberangkatannya, perjalanan dibatalkan karena pandemi COVID-19 yang berkembang. Terlepas dari harapan bahwa COVID-19 akan hilang dalam beberapa minggu, dunia terhenti dan upaya sukarela Dr. Fagadage ditangguhkan untuk waktu yang tidak ditentukan.

Sekarang, Dr. Fakatage telah kembali dari perjalanan kemanusiaan pertamanya dalam lebih dari tiga tahun dengan Southern Eye Institute, sebuah organisasi nirlaba yang didirikan untuk mendukung Southern Eye Clinic di Sierra Leone, Afrika.

Sierra Leone adalah salah satu negara termiskin di Afrika dan negara terbelakang ke-8 di dunia pada tahun 2019, meskipun merupakan salah satu negara pertambangan berlian terkaya di dunia. Setelah perang saudara selama 11 tahun yang berakhir pada tahun 2002, warga Sierra Leone mengalami ekonomi yang hancur dan masalah kesehatan serta kemanusiaan yang signifikan. Pada 2018, harapan hidup adalah 29–42 tahun dan tingkat melek huruf orang dewasa adalah 41 persen.

Southern Eye Clinic didirikan oleh Dr. Cathy Schanzer, yang upaya kemanusiaannya dimulai sebagai dokter mata pada tahun 1988. Pada tahun 2005, Dr. Schanzer bermitra dengan Direktur Eksekutif Tom Lewis untuk mendirikan Klinik Mata Selatan di desa kecil Serabu. 150 mil tenggara ibu kota Sierra Leone.

Tanah awal dengan bangunan itu disumbangkan oleh Misi Katolik untuk tujuan mereka. Selama bertahun-tahun, Tom mengawasi renovasi, termasuk penambahan sistem air yang kokoh, listrik, area ujian, apotik optik, dan ruang operasi. Karena sifat operasi mata yang halus, ruang operasi dilengkapi dengan peralatan canggih termasuk AC.

READ  Pusat Berita Menerima Hibah $1,24 Juta untuk Mendukung Kesuksesan Siswa dan Alumni Sekolah Pekerjaan Sosial

Karena listrik langka di Serabu, klinik ini didukung penuh oleh uang tunai dan sumbangan pasokan serta menjalankan beberapa generator yang menyediakan listrik ke ruang operasi dan jalur pemeriksaan. Setiap pemeriksaan, obat-obatan, kacamata, dan operasi diberikan gratis kepada warga Sierra Leone. Selain sepenuhnya gratis, Southern Eye Clinic melatih dan membantu warga desa setempat untuk menjalankan klinik dan menemui pasien.

“Apa yang dilakukan Cathy, Tom, dan tim lainnya di Southern Eye Clinic benar-benar menyembuhkan komunitas dari dalam ke luar,” kata Dr. Fakatage, “Jika seseorang buta karena katarak, mereka sering membutuhkan anggota keluarga atau bantuan. Anggota masyarakat untuk berkeliling, dan kebanyakan orang buta untuk bekerja, mereka juga tidak mungkin.

Saat Anda membebaskan seseorang dari beban kebutaan, Anda seringkali membebaskan pengasuhnya, memungkinkan lebih banyak anggota masyarakat untuk sembuh, tumbuh, dan menafkahi keluarganya.

Setelah 10 hari di Serabu, dr. Fakatage dan rekan-rekannya melakukan lebih dari 475 operasi pada lebih dari 2.000 pasien, dari anak-anak hingga lansia. Banyak pasien menjalani operasi katarak dan mendapatkan kembali penglihatan mereka dalam beberapa jam setelah hidup buta selama lebih dari 20 tahun.

“Ini benar-benar upaya tim yang rendah hati,” kata Dr. Fakatage. “Saya bisa saja terbang dari Carolina Eye untuk melakukan beberapa operasi dan merawat pasien, tapi saya tidak bisa melakukannya tanpa sumbangan dan doa.”

Carolina Eye Associates bekerja dengan orang lain di luar organisasi untuk menyumbangkan obat mata, instrumen bedah, dan alat pelindung diri.

“Membantu organisasi luar biasa ini dalam membantu menyembuhkan kebutaan di Sierra Leone akan selalu bersama saya, tetapi masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan,” katanya.

Di Amerika Serikat, operasi katarak sering dianggap remeh karena merupakan prosedur yang cepat dan tersedia yang hanya membutuhkan waktu 20 hingga 30 menit per mata. Namun, katarak adalah penyebab utama kebutaan, mempengaruhi hampir 8 juta orang di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Katarak dapat disembuhkan, tidak seperti penyakit mata lainnya seperti glaukoma dan degenerasi makula terkait usia, yang belum ditemukan obatnya secara permanen. Banyak warga Sierra Leone dan negara tetangga telah hidup dengan penyakit mata ini selama lebih dari 10 tahun, yang dapat disembuhkan.

READ  Oposisi terhadap kota-kota besar Oromia menggemakan gejolak rencana induk Ethiopia - SATINAU: Berita Ethiopia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *