Memberikan layanan medis kepada orang-orang di seluruh Ethiopia


Unduh logonya

Diperkirakan pada tahun 2022 lebih dari 22 juta orang di Ethiopia akan membutuhkan bantuan kemanusiaan. Banyak yang menghadapi konsekuensi tragis dari konflik tersebut, terutama komunitas di wilayah Afar, Amhara, Tigray, dan Southern States (SNNPR).

Pada saat yang sama, bencana alam mendorong mekanisme penanggulangan masyarakat hingga batasnya. Masyarakat di sebagian besar wilayah Somalia mengalami kekeringan terburuk dalam 40 tahun, dan ketika banjir melanda wilayah Kampala, lebih dari 180.000 orang mengungsi dari rumah mereka dan fasilitas kesehatan mengalami kerusakan parah.

Médecins Sans Frontières (MSF) menanggapi kebutuhan medis dan kemanusiaan mendesak orang-orang di wilayah ini, termasuk mereka yang terkena dampak penyakit tropis terabaikan mematikan yang endemik di Ethiopia. Staf MSF membagikan apa yang mereka lihat tentang kebutuhan dan dampak aksi kemanusiaan di Ethiopia.

Stabilisasi orang kurang gizi di daerah perkotaan di wilayah Somalia

“Selama tiga bulan, antara Juli dan September, kami menanggapi keadaan darurat yang mengerikan di Zona Kota di wilayah Somalia di Ethiopia, yang secara siklis dipengaruhi oleh kombinasi kekeringan dan banjir, hilangnya mata pencaharian, serta konflik dan pengungsian di sekitarnya,” kata Anna, koordinator proyek MSF.

Tantangannya adalah menemukan cara untuk menanggapi kebutuhan besar masyarakat yang tersebar di wilayah yang luas. MSF mengadakan klinik stabilisasi gizi keliling di beberapa lokasi. Program ini menargetkan anak-anak, tetapi perawatan medis juga diberikan kepada orang dewasa yang kekurangan gizi parah dan pasien dengan komplikasi dibawa kembali ke fasilitas pemberian makan terapeutik rawat inap MSF di Asbuli untuk perawatan lebih lanjut.

“Dalam tiga bulan, hampir 2.600 orang menerima nasihat medis. Kami tahu kegiatan kami terbatas karena kami hanya dapat menanggapi kebutuhan mereka yang dapat kami jangkau atau mereka yang dapat menjangkau kami,” kata Anna. “Namun, saya menganggap intervensi itu sukses karena intervensi diluncurkan tepat waktu dan pekerjaan otoritas regional dan organisasi lain tidak diragukan lagi telah menyelamatkan nyawa dan membantu menjembatani jurang kelaparan hingga hujan akhirnya tiba.”

READ  Implementasi kesepakatan damai Ethiopia "sangat menjanjikan" - Xinhua

Didistribusikan oleh APO Group atas nama Doctors Without Borders (MSF).

Siaran pers ini dikeluarkan oleh APO. Konten tersebut tidak dipantau oleh tim editorial African Business, dan konten tersebut belum diperiksa atau diperiksa oleh tim editorial, korektor, atau pemeriksa fakta kami. Penyedia sepenuhnya bertanggung jawab atas isi pemberitahuan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *