Membantu orang tua yang membutuhkan di Yerusalem untuk mendapatkan pekerjaan, pendapatan, dan penghidupan

Bergandengan tangan, pasangan lanjut usia masuk ke kompleks batu Yerusalem Yad Lagashish di seberang jalan dari balai kota ibu kota. Mereka masing-masing pergi ke ruang belajar masing-masing dan bersiap-siap untuk memulai hari. “Buenos Dias!” Seorang lelaki tua lainnya berkata ketika dia berjalan ke bagian lain dari bangunan itu, yang berasal dari tahun 1880. Dia adalah seorang imigran dari Argentina.

Dua ratus pengrajin, rata-rata berusia 80 tahun, kebanyakan imigran dan banyak yang meninggalkan negara asalnya, melakukan perjalanan dengan kereta ringan dan bus setiap hari untuk bekerja membuat suvenir dan judaica yang indah yang dijual secara online, di toko suvenir, dan untuk umum di acara-acara. .

Organisasi berusia 60 tahun itu memastikan bahwa manula yang hidup di bawah garis kemiskinan menerima tunjangan, perawatan kesehatan, perawatan gigi, bonus musim dingin untuk menutupi biaya pemanasan, makan siang bergizi, dan paket makan liburan.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh Institut Asuransi Nasional Israel (setara dengan Jaminan Sosial) mencatat bahwa setengah dari mereka yang menerima pembayaran subsisten menderita kerawanan pangan.

Program seperti Yad LaKashish—jalur kehidupan bagi para lansia—membantu mengasuh lansia yang miskin. Namun karya yang diajarkan kepada peserta oleh seniman dan desainer memberi mereka martabat, komunitas, dan pemberdayaan.

“Yat Lagashish adalah model yang sangat unik untuk orang tua,” jelas Arila Schwartz-Zur, direktur eksekutif organisasi tersebut. “Itu membayar mereka, memberi mereka layanan, tetapi yang terpenting, itu memberi mereka alasan untuk bangun di pagi hari dan merasa berarti.

“Saat Covid memaksa kami untuk tutup, kami belajar betapa sukses dan pentingnya model kami,” tambahnya. “Meskipun kami masih mendukung secara finansial senior kami, 40 dari kelompok kami belum kembali. Mereka tidak dapat berfungsi setelah tiga bulan isolasi.

Presiden Israel Isaac Herzog dan Ibu Negara Michelle berbicara dengan Sana yang berusia 83 tahun di bengkel penjilidan buku di Yad Lagashish. Foto oleh Adam Barr.

Presiden Israel Isaac Herzog dan istrinya Michelle baru-baru ini mengunjungi fasilitas tersebut dan bertemu dengan para pengrajin. Dia bahkan mencoba keahliannya dalam pengerjaan logam. Ayahnya, mantan presiden Chaim Herzog, mengunjungi Yad Lagashish dan memberi mereka sebuah plakat yang dengan bangga ditampilkan oleh direktur eksekutif.

READ  Somalia: Tentara Somalia mengusir al-Shabaab dari benteng utama

Dukungan antargenerasi

Miriam Mendalo mendirikan organisasi tersebut pada tahun 1962 setelah melihat pengemis tua berkeliaran untuk membeli makanan. Mendelow melihat kebutuhan untuk menciptakan dukungan antar generasi bagi orang tua Israel.

Atalai, 77, melukis manik-manik di bengkel mesin kertas Yat Lagashish. Foto oleh Judith Segaloff.

Dia membuka operasi penjilidan buku dan melatih delapan orang lansia untuk menjilid buku. Kemudian dia harus membentuk aliansi dengan sekolah lokal dan menyatukan kembali buku-buku mereka. Anak-anak menyumbangkan buku dan menjalin hubungan dengan penjilid buku. Sampai saat ini, Yat Lagashish adalah salah satu bengkel yang ditawarkan oleh Yat Lagashish, bersama dengan sembilan perusahaan lainnya termasuk penjilidan buku, keramik, lukisan sutra, papier-mâché, menjahit dan menyulam, dan pengerjaan logam.

“Kebanyakan orang memiliki sedikit atau tidak ada pengalaman dalam menciptakan seni,” jelas Tanya Kazakov, salah satu pengrajin profesional yang bekerja dengan seniman baru. Seorang imigran dari Ukraina yang tiba pada usia 10 tahun, dia juga berbicara bahasa Rusia, yang membantunya berkomunikasi dengan banyak klien. Para pekerja berasal dari 24 negara berbeda dan berbicara dalam 12 bahasa berbeda.

Seni, kata Kazakov, adalah bahasa universal, dan pemimpin bengkel telah mengembangkan cara untuk berkomunikasi menggunakan ilustrasi berwarna dan metode pengajaran non-verbal.

“Sejak hari seseorang mulai berkreasi,” lanjutnya. “Berapa lama waktu yang dibutuhkan setiap orang untuk unggul tergantung pada kemampuan mereka. Kami mencoba untuk menantang mereka. Jika mereka memiliki keterampilan yang baik, kami menawarkan program baru untuk membuatnya menarik. Kami mengubah banyak hal untuk mengakomodasi kemampuan mereka dan terkadang untuk mengatasi keterbatasan mereka.

Proyek sering dipengaruhi oleh budaya pekerja. Klien Etiopia Yad Lagashish, yang 10% senior, meminta agar bangau dimasukkan ke dalam beberapa desain karena di Etiopia, menurut cerita rakyat Yahudi, bangau bermigrasi ke Afrika dengan restu dari Yerusalem. Sulaman dibuat dengan tema bangau.

READ  Prancis, Jerman harus bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia

Manajer bengkel yang bertanggung jawab atas seni kertas, ST Brauner, mantan insinyur luar angkasa berusia 88 tahun dari Rusia, berbicara tentang salah satu pekerja yang meninggal baru-baru ini.

“Dia datang ke Israel, seorang ilmuwan hebat, kehidupan rahasia yang hebat, tetapi dia tidak bisa menghidupi dirinya sendiri,” kenangnya dengan air mata berlinang. “Dia membawa dirinya sendiri dan semua bakatnya kepada kami, dan dia menggunakan keterampilan aeronautikanya untuk membuat pesawat mache kertas kami. Sekarang setelah dia pergi, tidak ada yang bisa menyatukan pesawat.

Olga, 77, mengilustrasikan sampul buku di bengkel Paper Mache Yad LaKashish. Foto oleh Judith Segaloff.

Belajar di tempat kerja

Orit Ari adalah salah satu dari sedikit pekerja yang lahir dan besar di Yerusalem. Dia mulai datang ke Yad Lagashish sebagai sukarelawan dan kemudian menjadi pekerja. Dia menceritakan bagaimana dia datang ke perusahaan tanpa mengetahui apa-apa tentang menjahit, sementara dia menyulam berbagai jahitan dengan keterampilan. Semua yang dia tahu sekarang dia pelajari di tempat kerja.

Pekerja lain, Maya, sebelumnya dari St. Petersburg, berkata, “Mempelajari hal-hal baru itu sulit, tetapi sekarang saya bisa melakukannya. Saya sangat senang berada di sini.

Melanjutkan tradisi mendorong kontak antar generasi, Yat Lagashish menawarkan tur gratis yang memungkinkan siswa, banyak dari Amerika Serikat dan kelompok lain untuk mengamati lokakarya dan bertemu dengan para pekerja.

Mick Shrubstock, seorang siswa sekolah menengah dari Atlanta, berperan penting dalam membawa kelasnya ke organisasi setelah sebelumnya dia mengunjungi Yat Lagashish. Saat dia mampir ke berbagai bengkel, dia mengobrol dalam bahasa Rusia dengan seorang imigran Ukraina. Pekerja yang gembira itu berhenti mengampelas cangkir porselen yang sedang dikerjakannya untuk memulai percakapan dengan pemuda itu.

READ  Pemerintah Somalia memerintahkan media untuk mengirim pesan untuk persetujuan

“Saya bertanya padanya bagaimana dia menyukai apa yang dia lakukan,” kenang Shrubstock sambil memegang buku Rusia yang dia berikan padanya. “Dia bilang dia mencintai apa yang dia lakukan dan itu membuatnya sangat senang melihat orang-orang seperti kita datang.”

Berhenti di toko suvenir setelah tur, siswa lain kagum: “Sangat keren melihat orang-orang ini membuat benda-benda indah ini dengan tangan mereka. Mengetahui dari mana asalnya benar-benar menambah pengalaman.

Toko suvenir, barang tiga lantai dari cangkir kopi hingga menorah istal Dari syal doa, boneka mainan hingga syal sutra yang dicat indah dan banyak lagi, telah dikirim ke 80 negara, termasuk Uni Emirat Arab, Zambia dan India, dan tentu saja, AS.

Tur yang telah diatur sebelumnya gratis. Ada tambahan berbayar yang bisa diatur, seperti program Chestu (niat baik komunitas) yang membuat keranjang hadiah ulang tahun khusus untuk pekerja Yad Lakashish, bengkel untuk disimpan atau disumbangkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *