Masalah perbatasan Perima dan Bibima selesai

Perwakilan CPO dan WSH berfoto di Mid-Way Resort di Desa Tseebama pada 24 Juni.

Dimapur- Sengketa batas antara desa Perima dan Bibima yang telah berlangsung lebih dari delapan dekade telah diselesaikan pada 24 Juni, disaksikan oleh West Sumi Hoho (WSH) dan Sakroma Community Organization (CPO).

Pembaruan dari WSH, WSH, CPO, kepala dan kepala organisasi lain, GB dan anggota dewan dari kedua desa menghadiri acara resmi yang diadakan di resor tengah jalan di desa Tseipama. Dikatakan Pendeta Gereja Baptis Piphema ‘A’, Pezangulie Keyho sebelumnya telah merekomendasikan peletakan tiang batas dan doa.

Presiden CPO Jato Kimho menambahkan; Kepala Desa Perima GB, Vikato Ayemi; Presiden WSH, Chicago Jimomi; Dan Pelezetuo Kuotsu, pemimpin Piphema Khenu Krotho, berbicara singkat di acara tersebut. Ucapan terima kasih dan doa disampaikan oleh Sekretaris Eksekutif WSBAK Pdt. kata dr Fuhoto Sema.

Dalam acara tersebut, Thaka Masa, advokat senior dan mediator desa Perima, memberikan latar belakang kasus tersebut secara singkat. Pada 21 Desember 2021, kedua desa memutuskan untuk menarik kasus tersebut dari pengadilan dan menggunakan mediasi untuk menyelesaikan masalah tersebut, katanya.


Pada 17 Maret 2021, pengadilan memberikan waktu 60 hari kepada para mediator untuk menyelesaikan pekerjaannya. Pada tanggal 3 April 2021, Dhaka Masa untuk desa Perima dan CT untuk desa Bibima. Dua mediator yang mewakili dua desa, Jamir, bertemu dengan para pemimpin kedua desa dan melakukan penyelidikan dan audiensi. Selama proses tersebut, mereka telah meminta perpanjangan dari Pengadilan Tinggi sebanyak sembilan kali dan butuh waktu lebih dari dua tahun untuk akhirnya menyelesaikan konflik tersebut.

Dinyatakan bahwa verifikasi lokasi akhir selesai pada 31 Mei 2023 dan kedua komunitas menerima demarkasi tersebut.

READ  Ledetu Ayalew mengatakan pemerintah Ethiopia pasti akan kalah dalam pertempuran di Amhara

Dikatakan tujuh batu batas/tiang didirikan pada 7 Juni 2023. Ia menambahkan bahwa MoU ditandatangani di hadapan WSH dan CPO, GB dan dewan desa serta mediator.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *