Mahasiswa kedokteran mengatasi fibrosis kistik dalam skala global – berita utama Michigan Medicine

Sebagai mahasiswa kedokteran tahun keempat di Fakultas Kedokteran UM, Ahmed Haider sudah cukup mengesankan. Tapi selain menjadi calon dokter, Haider juga seorang rekan Universitas Inisiatif Global Clintonatau CGI U, sebuah komunitas individu yang berkomitmen untuk menciptakan solusi inovatif untuk berbagai masalah global.

“Saya benar-benar merasa terhormat menjadi bagian dari komunitas inovator ini,” kata Hyder. “Kesempatan untuk terhubung dengan para pemimpin di bidang teknologi, perawatan kesehatan, bisnis, dan bidang lainnya sangatlah luar biasa. Badan siswa kami terus belajar dari satu sama lain dan mendorong satu sama lain untuk mengimplementasikan berbagai platform kami.

Ketika Haider pertama kali mengetahui tentang CGI U, dia mengajukan permohonan tentang “komitmen untuk bertindak” yang berfokus pada peningkatan kehidupan pasien fibrosis kistik.

“Adik laki-laki saya menderita cystic fibrosis, yang menginspirasi banyak pekerjaan saya sebagai mahasiswa kedokteran. Sebenarnya, inilah alasan saya memasuki bidang medis sejak awal, ”kata Haider. “Selama tahun klinis saya, bekerja dengan pasien dengan kondisi ini telah menjadi pengalaman mendalam yang pasti ingin saya teruskan sepanjang karier saya.”

Hyder mencatat bahwa hasratnya untuk mengadvokasi seputar fibrosis kistik pada akhirnya meletakkan dasar bagi komitmennya untuk bekerja dengan CGI U.

“Pemahaman umum kami tentang cystic fibrosis telah meningkat secara dramatis sejak tahun 1930-an,” kata Hyder. “Tetapi jika Anda melihat negara-negara seperti Mesir, Turki, dan Ethiopia, yang diklasifikasikan sebagai negara berpenghasilan rendah hingga menengah, harapan hidup individu pada level ini hanya 10 hingga 15 tahun. Dibandingkan dengan negara berpenghasilan tinggi, harapan hidup seringkali melebihi 50 tahun.Jelas, ada ketidakseimbangan yang sangat besar yang perlu diatasi.

Menurut Haider, kesadaran akan cystic fibrosis rendah di negara-negara berpenghasilan rendah, yang mengakibatkan perawatan pasien yang buruk dan pada akhirnya tingkat harapan hidup yang lebih rendah.

READ  Gereja Tewahedo Ortodoks Ethiopia (EOTC)

“Ini menginspirasi saya untuk bermitra dengan mentor utama saya, Samya Nasr, MD, yang merupakan ahli paru anak di CS Mode Children’s Hospital,” kata Haider. “Dia sangat berpengaruh dalam dunia cystic fibrosis, dan tujuan kami adalah membuat daftar global untuk pasien dengan kondisi tersebut. Dengan melacak negara mana yang paling terpengaruh oleh cystic fibrosis dan sumber daya yang diperlukan untuk meningkatkan tingkat kelangsungan hidup pasien, kami berharap dapat meningkatkan kehidupan individu di seluruh dunia yang terkena penyakit ini.”

Setara dengan Yayasan Fibrosis KistikHyder berencana untuk mengerjakan inisiatif ini sepanjang tahun, dengan panduan berkelanjutan Yayasan ClintonSelain kursus dan tugas terkait sekolah kedokteran lainnya.

“Saya tahu ini pekerjaan besar, tapi pekerjaan ini sangat berarti bagi saya,” kata Hyder. “Fase pertama berkisar pada mengidentifikasi negara-negara dalam daftar kami dan menilai akses ke perawatan dan pengobatan. Kemudian, di luar titik itu, mari fokus untuk membuat kaki kita basah dengan melakukan pekerjaan.

Hyder mengatakan tujuan utamanya adalah menciptakan sistem pendidikan kurikulum yang dapat disampaikan ke rumah sakit dan fasilitas kesehatan lainnya yang tidak sepenuhnya memahami apa itu cystic fibrosis.

“Ada negara di dunia yang bahkan tidak mengakui fibrosis kistik sebagai penyakit nyata,” kata Hyder. “Dengan mendistribusikan kurikulum ini, kami dapat meningkatkan kesadaran seputar data pasien dan kemudian mengadvokasi pengiriman lebih banyak sumber daya ke negara-negara tersebut bila diperlukan.”

Haider saat ini sedang mempertimbangkan operasi umum saat ia mengejar karir medisnya. Namun, mengadvokasi kesenjangan kesehatan dan meningkatkan kehidupan orang lain akan selalu menjadi yang terdepan dalam segala hal yang dia lakukan.

“Saya telah melihat banyak perbedaan dalam kedokteran, terutama sebagai mahasiswa kedokteran. Banyak pasien saya datang kepada saya dengan faktor-faktor dalam hidup mereka yang berada di luar kendali mereka. Penentu sosial kesehatan memainkan peran penting. dalam hasil kesehatan. Mengatasi masalah mulai dari akses obat hingga transportasi pada akhirnya memengaruhi pasien dan kehidupan pasien. Kita semua tahu bahwa perbaikan diperlukan dalam perawatan kesehatan, dan pasienlah yang terus menginspirasi saya. Saya ingin menjadikannya pekerjaan hidup saya untuk meningkatkan akses ke perawatan kesehatan dan meningkatkan kehidupan orang lain.

READ  Perdana Menteri Ethiopia Mengatakan “Pemerintah Siap Menyelesaikan Konflik Melalui Dialog”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *