Konferensi ‘Mengangkat saat kita mendaki’ bertujuan untuk meningkatkan bisnis Afrika – MSR News Online

Gene Gelgelu berbicara pada konferensi pers 2 November.
Foto milik AEDS

Pengusaha dan pemimpin Afrika dari seluruh negeri juga berada di Minneapolis pada tanggal 8 dan 9 Desember untuk Konferensi Kepemimpinan Nasional Afrika Tahunan ke-3 yang diselenggarakan oleh Solusi Pembangunan Ekonomi Afrika (AEDS) yang berbasis di St. Paul.

Ini adalah pertama kalinya konferensi diadakan secara langsung sebagai acara hybrid, dengan beberapa acara langsung diadakan di Hyatt Regency Hotel di pusat kota Minneapolis dan lainnya di Zoom.

KTT tersebut akan disorot oleh pidato utama oleh mantan Direktur Komisi Antikorupsi Kenya, Profesor BLO Lumumba, dan Dr. Verna Price, Kepala Eksekutif Dewan Permusyawaratan Rakyat. Juga akan ada beberapa panel dan lokakarya yang mencakup topik termasuk teknologi keuangan, pembiayaan alternatif, perempuan dalam kepemimpinan, pendidikan anak usia dini, serta kesehatan dan kesejahteraan.

Tema konferensi tahun ini adalah “Lifting As We Climb”. Seperti yang dikatakan AEDS dalam siaran persnya tentang acara dua hari tersebut, pertemuan tersebut bertujuan untuk “memperkuat suara diaspora Afrika dan memfasilitasi dialog yang bermakna di antara para pemimpin diaspora Afrika yang beragam tentang tantangan, peluang, dan kontribusi komunitas kita.”

AEDS diluncurkan pada tahun 2008 sebagai platform untuk membantu bisnis kecil milik imigran Afrika mengakses sumber daya keuangan dan teknis. Ini menawarkan berbagai layanan seperti lokakarya pendidikan dan bantuan teknis di bidang akuntansi, masalah hukum dan pemasaran.

AEDS menawarkan pinjaman bisnis hingga $100.000 kepada pengusaha untuk memperluas bisnis yang ada dan hingga $25.000 untuk bisnis baru.

Organisasi pemberi pinjaman didirikan oleh Jean Gelkelu, yang kini menjabat sebagai presiden dan CEO. Kelgelu, yang berasal dari Ethiopia, bergabung dengan pemilik bisnis imigran lainnya yang menyadari perbedaan ekonomi yang mereka hadapi karena kendala bahasa dan budaya.

READ  Dewan pemilihan Ethiopia mencabut EFP dari partai politik...

Alih-alih menavigasi lanskap keuangan sendirian, Gelkelu dan rekan-rekannya bersama-sama menciptakan AEDS untuk membantu mereka yang menghadapi apa yang dulu harus mereka lalui sendirian. Sekarang klien AEDS tidak hanya dapat memperoleh pembiayaan untuk bisnis mereka tetapi juga mengakses pendidikan kepemilikan rumah dan pelatihan bisnis.

Sekarang, 14 tahun kemudian, AEDS telah mendukung ribuan pengusaha, dibandingkan dengan hanya segelintir bisnis milik orang Afrika 20 tahun lalu, menurut Kelkelu.

“Dulu, ketika Anda datang ke sini, kami hanya punya sedikit, hanya satu atau dua restoran di Riverside,” katanya. “Sekarang, hari ini, bukan itu ceritanya.

“Di St. Paul, kami memiliki banyak restoran. Di Minneapolis, kami memiliki banyak restoran. Taman Brooklyn dan pusat kota Brooklyn, di bagian lain negara bagian… bahkan di pinggiran kota.”

Tsegaye Gelgelu adalah Community Building dan Manajer Proyek Khusus di AEDS. Dia menjelaskan bagaimana organisasi tersebut mencerminkan diaspora yang diwakili di Kota Kembar. “Kami memiliki karyawan Uganda, kami memiliki karyawan Liberia, kami memiliki orang Etiopia. Kami memiliki seorang pria Somalia. Jadi, kami memberikan layanan khusus budaya kepada komunitas kami,” katanya.

AEDS telah mendukung berbagai bisnis, termasuk restoran, perawatan kesehatan di rumah, dan transportasi, yang semuanya berdampak di negara bagian. Sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan oleh Dr. Bruce Corey dari Universitas Concordia menemukan bahwa pemilik bisnis imigran Afrika di Minnesota menghasilkan lebih dari $1,6 miliar daya beli setiap tahun. Dengan dukungan organisasi seperti AEDS, Gelgelu berharap dapat meningkatkannya.

Beko Tufa adalah salah satu dari sekian banyak pemilik bisnis yang telah melewati pintu AEDS untuk mencari dukungan bisnis. Dia menjalankan Dilla, sebuah restoran Ethiopia yang berlokasi di Cedar-Riverside. Seperti banyak pengusaha yang dibantu oleh AEDS, Tufa sudah menjalankan bisnisnya tetapi membutuhkan bantuan untuk mengurus logistik izin untuk menjalankannya dengan kapasitas penuh.

READ  Afrika/Ethiopia - Pelepasan Pasukan Tigrinya: Gencatan Senjata untuk Kembali Secara Damai ke Kehidupan Sehari-hari

“Pertama kali saya mendengar tentang mereka, bisnisnya [had been] Buka enam bulan, mungkin setahun, saya tidak ingat. Seseorang meminta saya untuk pergi ke sana. Saya mengambil nomor teleponnya, saya meneleponnya dan dia membuat janji. Saya pergi ke sana dan mereka membantu saya dalam segala hal,” kenang Tufa. “Saya ingat berada di sana selama empat jam untuk mendapatkan izin dari kota Minneapolis – izin usaha, izin minuman keras.”

AEDS juga membantu Tufa dengan pinjaman keuangan, satu untuk $20.000 untuk pekerjaan kontrak dan satu lagi untuk $100.000 untuk mendirikan restoran keduanya di St. Tilla baru-baru ini merayakan 10 tahun dalam bisnis ini Juni lalu, dan bermitra dengan AEDS saat berkembang.

Pertumbuhan dan dampak positif pada bisnis selama bertahun-tahun ini belum cukup untuk mencegah meteor finansial di Twin Cities pada tahun 2020. Meski banyak bisnis yang terdampak pandemi, banyak bisnis milik imigran di Twin Cities tutup karena ekonomi. Dampak Covid-19 seiring dengan kerusuhan sipil pasca pembunuhan George Floyd.

Area di mana banyak bisnis milik orang Afrika berada, seperti Lake Street dan University Avenue, gulung tikar hampir dalam semalam. Setelah melihat kerusakan, Gelgelu dan stafnya memulai kampanye GoFundMe untuk mendukung bisnis yang terkena dampak.

“Kami mengatakan kami akan menggalang dana bagi mereka yang terlibat dalam pembangkangan sipil,” katanya. “Kami bukan badan pembuat hibah, tapi kami berkata, Anda tahu, apa yang akan kami lakukan adalah untuk transparansi. Kami akan memiliki kelompok yang beragam, kelompok Afrika, untuk menetapkan kriteria siapa mendapatkan uang.

AEDS mengumpulkan $400.000 untuk pemilik bisnis imigran Afrika yang terkena dampak negatif pandemi dan kerusuhan sipil. Mereka juga membantu mendistribusikan jutaan dolar dana negara bagian dan federal untuk bantuan Covid.

READ  Pemerintah Ethiopia telah menangkap Meskerem Abera untuk kedua kalinya

Dengan acara tatap muka pertamanya bulan depan, AEDS berencana menggunakan konferensi tersebut untuk mempromosikan komunitas imigran Afrika di Minnesota dan sekitarnya untuk berjejaring dan saling mendukung dalam usaha kewirausahaan bersama mereka.

“Konferensi yang akan kami selenggarakan adalah sarana atau katalisator atau wahana untuk mendorong komunitas imigran Afrika,” kata Tsegaye. “Kami mencoba menyatukan komunitas diaspora Afrika dan menciptakan semacam jaringan di mana suara mereka dapat didengar saat kami menjangkau pembuat kebijakan yang berbeda.”

Gelgelu menggemakan sentimen ini dan menjelaskan bahwa karena banyak dari topik ini relevan dengan banyak komunitas, setiap orang dipersilakan untuk menghadiri konferensi tersebut. “Ini tentang menciptakan ruang kita sendiri di mana orang-orang kita dapat memiliki tempat untuk berjejaring dan belajar dari satu sama lain dan dari jaringan para pemimpin di seluruh Amerika.”

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.africanleadershipconference.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *