Ketua Dewan Keamanan AS Mengutuk Ethiopia Atas Laporan Boeing 737 Max

WASHINGTON, 24 Jan (Reuters) – Dewan Keselamatan Transportasi Nasional (NTSB) pada Selasa menyalahkan laporan akhir tentang kecelakaan Boeing 737 MAX Maret 2019 di Ethiopia dan mengatakan penyelidik tidak secara memadai melihat kinerja awak pesawat.

Kepala NTSB Jennifer Homendi mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Biro Intelijen Penerbangan Ethiopia (EAIB) telah membuat kesalahan dalam laporannya.

“Apa yang kami rasa tidak mereka lakukan sebenarnya memeriksa masalah kinerja dengan awak pesawat dan apakah mereka cukup siap,” kata Homandy. “Kami merasa itu tidak sekomprehensif dan sekuat yang seharusnya.”

Kecelakaan MAX di Indonesia dan Ethiopia pada 2018 dan 2019 merugikan Boeing lebih dari $20 miliar, yang mengarah ke grounding 20 bulan untuk pesawat terlaris, yang dicabut oleh regulator setelah Boeing membuat perubahan perangkat lunak dan pelatihan pilot. Boeing menolak berkomentar Selasa.

NTSB tidak diberi kesempatan untuk meninjau atau berkomentar sebelum laporan akhir Ethiopia dipublikasikan bulan lalu, yang menurut Homendi melanggar aturan pengawasan ICAO oleh badan penerbangan PBB yang berbasis di Montreal.

“Ini belum pernah terjadi sebelumnya – kami memiliki hak di bawah ICAO untuk meninjau dan mengomentari laporan tersebut,” kata Homandy.

Komentar NTSB yang dirilis pada bulan Desember merupakan tanggapan atas draf sebelumnya yang ditinjau oleh dewan.

NTSB mengatakan inspektur Ethiopia sebelumnya yang menyelidiki penyebab kecelakaan Ethiopian Airlines Maret 2019 yang menewaskan 157 orang tidak cukup memperhatikan pelatihan awak dan prosedur darurat dalam laporan mereka.

EAIB menyalahkan kecelakaan itu pada input “tanpa perintah” ke Sistem Augmentasi Karakteristik Manuver Boeing, yang dikenal sebagai MCAS.

Biro tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Input yang disebabkan oleh data yang salah dari sensor angle of attack (AOA) membuat hidung pesawat jatuh berulang kali, kehilangan kendali saat pilot mencoba menangani beberapa peringatan di kabin, kata sebuah laporan yang dirilis bulan lalu. .

READ  Diaspora Ethiopia mengirimkan US$1,7 miliar dalam empat bulan

NTSB mengatakan rilis AOA yang salah dari laporan Ethiopia tentang masalah kelistrikan pesawat “tidak didukung oleh bukti.” NTSB mengatakan serangan burung mungkin telah menyebabkan keluaran sensor yang salah sesaat setelah lepas landas dari Addis Ababa.

NTSB menambahkan bahwa temuan laporan Ethiopia bahwa dokumen MCAS untuk awak pesawat menyesatkan karena Boeing memberikan informasi kepada operator 737 MAX empat bulan sebelum jatuhnya Ethiopian Airlines.

David Shepherdson melaporkan; Diedit oleh Kim Coghill

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *