Ketakutan dan ketakutan penumpang dapat diterima dalam pengujian Boeing

Dalam kemenangan signifikan bagi pengacara penggugat, Hakim Amerika Serikat George Alonso telah memutuskan bahwa juri akan diizinkan untuk mendengar bukti tentang “ketakutan dan teror pra-benturan” yang dialami penumpang dalam kecelakaan pesawat Boeing 737 Max 8.

Pengacara Boeing berpendapat bukti itu “tidak relevan” karena “penumpang tidak punya waktu untuk mengalami rasa sakit dan penderitaan secara sadar setelah cedera karena mereka meninggal segera setelah benturan.” Seorang hakim federal menolak argumen ini.

“Ada cukup bukti untuk mendukung kesimpulan yang masuk akal bahwa penumpang ini mengalami ketakutan dan teror sebelum benturan,” tulis hakim dalam perintahnya, “dan pengalaman itu merupakan bagian dari proses atau cara kematian.”

Hakim Alonso akan memimpin sidang pertama kecelakaan Boeing 737 Max 8 di Ethiopia. Sidang akan digelar pada 20 Juni tahun ini.

“Keputusan ini adalah satu langkah lebih dekat ke keadilan bagi keluarga korban dan pertanggungjawaban untuk Boeing,” kata Mark Lindquist, pengacara penerbangan dan kematian salah yang berbasis di Tacoma yang mewakili keluarga salah satu penumpang yang meninggal.

Dalam dua menit pertama penerbangan, masalah terjadi pada program komputer yang rusak di pesawat. Setelah beberapa menit naik-turun yang tidak menentu, pesawat akhirnya mendarat dengan kecepatan sekitar 600 mil per jam. Penyelaman terakhir adalah sekitar 30 detik dari teror belaka.

Itu adalah kecelakaan kedua yang melibatkan 737 Max dalam waktu kurang dari enam bulan, yang menyebabkan jet terkenal di dunia itu dilarang terbang selama 20 bulan. Boeing telah bertanggung jawab, setuju dengan penyelidik yang menemukan cacat desain Boeing menjadi penyebab utama kedua kecelakaan tersebut.

Penyelidikan yang akan datang akan fokus pada kompensasi apa yang akan diberikan kepada keluarga yang terkena dampak.

READ  Federasi Serikat Pekerja Ethiopia telah meminta untuk bertemu...

Kecelakaan pertama Max 8 terjadi pada Oktober 2018 di luar Jakarta di Indonesia, ketika sebuah pesawat Lion Air melakukan pendakian yang tidak menentu sebelum penyelaman terakhir yang fatal. Sebanyak 346 orang tewas dalam dua kecelakaan tersebut.


Boeing telah menyelesaikan dengan sebagian besar keluarga di dalam jet Lion Air dan banyak di dalam penerbangan Ethiopia, tetapi sekitar 75 kasus tetap terbuka, menurut Lindquist dan pengacara lain untuk keluarga tersebut. Enam dari kasus tersebut akan dimasukkan dalam persidangan mendatang di pengadilan federal di Chicago.

“Ini adalah kasus klasik sebuah perusahaan yang mengutamakan keuntungan di atas keselamatan publik,” kata Lindquist, mantan jaksa terpilih Pierce County yang sangat dihormati karena sikapnya yang kuat terhadap keselamatan publik.

Lindquist saat ini adalah seorang pengacara cedera pribadi di perusahaannya sendiri, Undang-Undang Mark Lindquist, yang menangani bencana penerbangan, kematian yang tidak wajar, dan kasus cedera serius lainnya. Mewakili 46 keluarga korban kecelakaan Lion Air.

Pada tahun 2021, Boeing mencapai kesepakatan dengan Departemen Kehakiman untuk menghindari tuntutan pidana karena menyesatkan regulator federal dengan menyembunyikan detail sistem komputer kontrol penerbangan MCAS yang terlibat dalam kecelakaan pesawat. Perusahaan didenda $244 juta.

Boeing, yang sebelumnya berkantor pusat di negara bagian Washington, sekarang berkantor pusat di Arlington, Virginia, tetapi berbasis di Chicago saat tuntutan hukum pertama diajukan pada 2019.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *