Kepala Pertahanan Ethiopia, “Terekninet” mengomentari Shane …

Borgena

Kepala Staf Pertahanan, Marsekal Berhanu Jula, diwawancarai oleh Areya Desfamarium selama program “Ewnet ena Nigat” di ESAT.

Wawancara mencakup berbagai topik termasuk kehidupan dan karir Berhanu Jula, tantangan yang dia hadapi sebagai perwira militer di bawah hegemoni TPLF, usahanya untuk menghindari perang dengan pasukan TPLF dan pandangannya tentang citra diri Siye Abraha sebagai TPLF sebagai kekuatan tempur. Mengapa sulit menghadapi apa yang oleh pemerintah Etiopia disebut Shane?

Field Marshal Berhanu juga menggemakan konsep “Terekninet”.

Mengenai TPLF, katanya, upaya sedang dilakukan untuk meyakinkan para pemimpin agar tidak memulai perang. “Kami belum siap berperang,” katanya. Dia melihat dua kekuatan di dalam TPLF: kelompok pro-perang dan kelompok anti-perang. Menurut Berhanu Zula, Depresi Gebremichael adalah salah satu pemimpin TPLF yang menentang perang. Sebagai catatan terakhir, dia mengatakan bahwa perang telah menyebabkan kehancuran besar-besaran dan kelompok yang ingin menciptakan perang telah belajar darinya.

Pada masalah pelik “terregninet” – dia menekankan gagasan bahwa ini adalah sesuatu yang harus dirayakan. Kesalahpahaman yang mendasari komentarnya adalah bahwa dia tampaknya menganggap kelompok yang dia klaim sebagai Tereknind (kata tersebut dapat diterjemahkan sebagai “masa jabatan” atau “masa”) sebagai kelompok etnis tertentu. “Ini kami, lalu datanglah Tigray, sekarang Oromo…”

Masalahnya terletak pada cara Menlu Berhanu Zula membingkai interpretasi “Terekninet” – yang berarti permohonan keadilan dari pembunuhan sewenang-wenang dan permohonan hak untuk hidup dan bekerja di manapun di Ethiopia sebagai warga negara. Pergeseran demografis rasial yang direkayasa negara di pusat kota dan pembantaian tanpa henti terhadap kelompok tertentu tidak disorot.

Ditanya mengapa perang, yang oleh pemerintah disebut OLF-Shane, menjadi begitu sulit untuk dimenangkan, dia mengatakan wilayah Oromia dengan potensinya (wilayah tersebut telah melatih setidaknya 200.000 angkatan bersenjata) telah membayar harga ribuan nyawa. Tapi masalah ini bukan sesuatu yang bisa diselesaikan dengan kekuatan pemerintah daerah, katanya, seraya menambahkan bahwa fokus kami ada di Utara. Dia mengatakan bahwa struktur Shan tidak memiliki komando politik dan organisasi tunggal, dan mengikuti strategi menang dan bersembunyi, bukan berperang.

READ  Ethiopia: Pembela hak asasi manusia yang ditangkap karena mendokumentasikan pengusiran paksa harus segera dibebaskan

Tonton wawancaranya di bawah ini (Amharik).

Video: disematkan dari saluran YouTube ESAT
Gambar Sampul: Tangkapan layar video

__

Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Saluran Telegram: t.me/borkena

Direktori Bisnis

Video berita Ethiopia

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkenaDapatkan yang terbaru Berita Etiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Langganan Saluran Youtube

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *