Kenya – Perjalanan Rekonsiliasi dan Harapan melalui Pertanian di Yabicho, Kabupaten Mandera, Kenya

Antara 2010 dan 2015, Kabupaten Mandera diganggu oleh bentrokan antar klan antara suku Dekodia dan Garre. Konflik merenggut nyawa yang tak terhitung jumlahnya dan menyebabkan penggerebekan ternak dan perusakan properti. Di desa-desa seperti Malkaruga, Karche dan Yabicho, para petani Karre telah melihat tanah leluhur mereka dicabut, pertanian beririgasi mereka yang dulunya subur menjadi rusak, dan pohon mangga mereka yang dulunya menghiasi lanskap ditebang tanpa ampun. Demikian pula, komunitas Dekotia bermigrasi dari Banisa dan Takaba, dan setiap klan mundur ke wilayah klan mereka sendiri.

Terlepas dari frustrasi ini, Komisi Integrasi dan Koordinasi Nasional (NCIC) dan Interpeace, menyadari kebutuhan gencatan senjata yang mendesak, memprakarsai dialog antar-komunitas dalam konflik antara klan Karre dan Dekodia. Percakapan ini menyatukan beragam individu di bawah bimbingan seorang wanita luar biasa bernama Zahara Basheer Ali. Zahara, anggota dewan Jaringan untuk Perdamaian, Integrasi, dan Warisan (NEPCOH) dan peserta aktif dalam Kelompok Kerja Proyek Kenya Interpeace, memproses visi yang melampaui konflik. Ketika klan Dekodia menawarkan untuk menggunakan pertaniannya sebagai tempat pertemuan kedua komunitas, Zahara melihat peluang untuk menyatukan kedua komunitas tersebut.

Kekeringan parah yang mempengaruhi wilayah tersebut dan meningkatnya ketegangan antar klan bertindak sebagai salah satu kekuatan pendorong di balik inisiatif tersebut. Zahara menyadari bahwa ladangnya, setelah ditinggalkan dan diabaikan, dapat menjadi katalisator perubahan. Dengan tekad bulat, dia menerima lamaran itu, membuka lahannya untuk para petani Khare dan Dekotia. Keyakinan Zahara yang tak tergoyahkan pada kekuatan persatuan menjadi mercusuar harapan yang didambakan penduduk desa. Tanah yang terbengkalai dengan susah payah direklamasi, dan sistem irigasi yang pernah hancur dengan mudah dihidupkan kembali.

READ  Kesehatan Ibu di Somalia - BORGEN

Kedua klan menyepakati seperangkat aturan yang mengatur administrasi pertanian. Aturan-aturan ini mencakup berbagai aspek mulai dari distribusi pertanian yang adil hingga memastikan hidup berdampingan secara damai dan memberikan keamanan terhadap ancaman eksternal. Sebuah komite yang dipilih melalui kesepakatan bersama bertanggung jawab untuk mengawasi pengoperasian pertanian, yang dibagi rata antara klan Karre dan Dekotia. Untuk menjaga konsistensi dalam pengukuran, tim menggunakan kaki seseorang sebagai satuan panjang standar, memastikan tidak ada orang lain yang mengukur kebun. Setiap anggota mempertahankan kepemilikan atas produk yang mereka tanam di pertanian mereka.

Namun, kolaborasi ini telah menghadapi tantangan tertentu, termasuk keterbatasan lahan pertanian dan ketegangan pada personel kunci yang terlibat dalam operasi pertanian sehari-hari. Terlepas dari kendala ini, peternakan tersebut saat ini menampung sekitar 53 penduduk. Upaya sedang dilakukan untuk mempertahankan dan memperluas kolaborasi di masa depan dengan melembagakan keterlibatan dan mereplikasi model di bidang lain seperti Kalicha, Ramu Timdu, Garche, dan Malka Rukka.

Kemitraan ini telah membawa banyak manfaat bagi kedua komunitas. Itu memastikan akses ke makanan, memberikan perlindungan terhadap agresi dari luar dan memupuk hubungan kerja yang erat dengan para pemimpin lokal dari kedua klan. Selain itu, pengaruhnya melampaui batas Yabicho. Keluarga terlantar di wilayah Etiopia yang terjebak dalam garis silang konflik Garre-Degodia mendapatkan kembali harapannya dengan terlibat dalam kegiatan pertanian. Solidaritas yang dijalin melalui kolaborasi ini telah menyembuhkan luka lama dan beriak melintasi jarak yang sangat jauh.

Mengadopsi praktik terbaik untuk kolaborasi antar masyarakat dalam mengembangkan dan mengelola praktik pertanian berkelanjutan sangatlah penting. Praktik-praktik ini termasuk membangun kepercayaan, memobilisasi pemilik pertanian yang berpikiran damai, menciptakan aturan keterlibatan, pengelolaan tanaman, menciptakan kesadaran agribisnis, akses ke pasar dan fasilitas irigasi, dan mengembangkan keterampilan kewirausahaan di kalangan petani.

READ  Abinet Gebremeskel ditangkap karena salah urus Boll Towers | Reporter

Upaya kolaboratif ini memiliki potensi untuk memberi komunitas lain pelajaran berharga tentang ketahanan, kohesi sosial, dan saling ketergantungan. Program pembangunan perdamaian NCIC/Interpeace berharap dapat memperluas inisiatif pertanian ini ke desa Badasa dan Songa di Marsabit,” kata Hassan Ismail, Perwakilan Negara Kenya dari Interpeace.

“Pelaksanaan program serupa di desa-desa tetangga dapat menumbuhkan rasa saling ketergantungan di antara klan Garé dan Dekodia di Mandera, berkontribusi pada proses rekonsiliasi dan rekonstruksi pasca-konflik yang dipimpin masyarakat, sambil mempromosikan praktik pertanian berkelanjutan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *