Kembali di Tigray Ethiopia, telepon yang terputus-putus berdering, membawa kesedihan

NAIROBI, Kenya (AP) — Selama satu setengah tahun, panggilan telepon ke orang-orang yang mencoba melarikan diri dari salah satu perang terburuk di dunia tidak dijawab. Sekarang, saluran telepon mulai dipulihkan ke bagian Tigray Ethiopia Wilayah setelah perjanjian perdamaian yang rapuhBeberapa Tigrayan merasa lega, yang lain kesal.

“Saya takut mendapat panggilan telepon,” kata Tigrayan, seorang penduduk Norwegia yang, seperti orang lain, berbicara kepada The Associated Press dengan syarat anonim karena takut pembalasan terhadap kerabatnya. “Kamu ingin berbicara dengan keluargamu, tetapi kamu tidak tahu cerita seperti apa yang akan kamu dengar tentang mereka yang masih hidup.”

Konflik antara pasukan Ethiopia dan koalisi melawan pihak Tigray diperkirakan telah menewaskan ratusan ribu orang sejak akhir 2020, menurut PBB dan Amerika Serikat, mengutip penelitian akademik. Sekretaris Jenderal PBB mengatakan bahwa lebih banyak orang tewas dalam konflik ini daripada di Ukraina.

Banyak orang Tigrayan baru sekarang mulai mengetahui nasib orang-orang terkasih karena saluran telepon telah dipulihkan di beberapa daerah yang dikembalikan ke kendali pemerintah federal Ethiopia.

Pada 10 Desember, Tigrayan di Norwegia berbicara dengan ayah dan saudara kandungnya di pusat kota Adva untuk pertama kalinya sejak Juni 2021.

“Saya tidak tahu apakah mereka masih hidup, jadi sangat mengejutkan mendengar suara mereka,” katanya. “Saya bahkan tidak tahu harus mulai dari mana. Saya harus menutup telepon dan menelepon mereka kembali nanti…. Itu sangat istimewa.

Namun seruan itu juga membawa berita yang menyakitkan: Tujuh tetangga di desa mereka sendiri 30 kilometer (18 mil) selatan Adwa mengatakan mereka telah dibunuh setelah pasukan Ethiopia dan sekutu dari negara tetangga Eritrea menyerbu daerah itu pada bulan Oktober. Perjanjian damai ditandatangani.

READ  Keadaan Hubungan Etio-Amerika (Acara)

Belakangan ini, media sosial dibanjiri postingan para dekret yang mengaku mengetahui kematian orang tersayang. Yang paling menonjol adalah Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Saya diberitahu bahwa paman saya dibunuh oleh tentara Eritrea,” katanya kepada wartawan pekan lalu. “Saya berbicara dengan ibu saya dan dia sangat terpukul karena dia adalah yang termuda di keluarga mereka dan dia seumuran dengan saya, seorang paman muda.”

Layanan telepon, internet, dan perbankan pertama kali terputus di Tigray, wilayah berpenduduk lebih dari 5 juta orang, ketika konflik dimulai. Mereka dipulihkan di beberapa daerah pada awal 2021 karena pemerintah federal berusaha untuk mengkonsolidasikan kontrol, tetapi dipotong kembali ketika pasukan Tigray merebut kembali sebagian besar wilayah tersebut pada Juni 2021.

Komunikasi membeku “Pemadaman tanpa gangguan terpanjang di dunia,” menurut kelompok hak akses Internet Access Now. Pemerintah Ethiopia telah melarang jurnalis bepergian ke Tigray, bersikeras penutupan diperlukan untuk keamanan.

Pakar hak asasi manusia mengatakan pemadaman listrik membantu memicu pelanggaran oleh pasukan. Semua pihak dituduh Kekejaman, terutama oleh pasukan Eritrea, menyebabkan kampanye pembunuhan, pemerkosaan berkelompok, dan kelaparan paksa. Di beberapa bagian Tigray. Eritrea bukanlah pihak dalam kesepakatan damai dan menghadapi tantangan besar dalam penerapannya.

Ketentuan perjanjian yang ditandatangani di Afrika Selatan pada 2 November mengikat pemerintah Ethiopia untuk memulihkan layanan dasar ke Tigray. Bantuan kemanusiaan kembali setelah berbulan-bulan pembatasan, dan banyak tempat telah dihubungkan kembali ke jaringan listrik nasional. Layanan perbankan terbatas telah kembali di beberapa tempat minggu ini.

Tetapi daerah-daerah yang berada di bawah kendali pasukan Tigray, seperti ibu kota regional Mekkel, masih terputus dari dunia luar melalui telepon. Bahkan di daerah di mana saluran telepon telah dipulihkan, konektivitas tidak merata dan panggilan sering terputus.

READ  AS mengatakan pasukan Eritrea masih berada di tanah Etiopia

Seorang Tigrean yang tinggal di ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, mengatakan dia berbicara dengan ayahnya di kota Tigray di Shire Jumat lalu. Ini adalah pertama kalinya mereka akan berbicara setelah Mei 2021.

“Kami sangat khawatir dengan keluarga kami, jadi senang berbicara dengannya,” katanya. “Pada saat yang sama, kami sangat sedih mendengar bahwa beberapa kerabat kami tewas dalam perang. Itu tidak semua kebahagiaan. Saya menemukan bahwa dua orang meninggal karena ayah saya. Yang satu tidak mendapatkan obat dan yang lain tidak memberi tahu saya. Sangat sulit untuk menanyakan itu padanya.

Sementara warga Tigrayan beserta keluarganya di daerah yang masih dikuasai pasukan Tigrayan masih menunggu kabar dari kerabatnya dengan harap-harap cemas.

“Damai itu baik, tapi saya masih belum bisa bicara dengan orang tua saya,” kata seorang pegawai negeri Tigrayan di Addis Ababa. “Mereka tinggal di sekitar Attigrad dan Jalambesa. Ada banyak pasukan Eritrea di sana, jadi saya khawatir dengan apa yang terjadi pada mereka selama pertempuran baru-baru ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *