Kelompok tersebut menyesalkan rendahnya partisipasi perempuan Nigeria dalam politik

Dengan pemilihan umum Nigeria hanya dua bulan lagi, sebuah kelompok non-partisan, PilihIa menyayangkan rendahnya partisipasi perempuan dalam politik di Tanah Air.

Pendiri kelompok tersebut, Ibijoke Faborode, menantang apa yang dia gambarkan sebagai stereotip budaya yang memengaruhi perempuan, termasuk mereka yang tertarik pada politik, di Nigeria.

Ms Faborode mengatakan ini pada hari Rabu pada jamuan makan malam yang diselenggarakan oleh kelompok bekerja sama dengan Uni Eropa dengan tema ‘Kami adalah Nigeria’.

Dia menambahkan bahwa kelompoknya telah merilis serangkaian inisiatif untuk mendukung perempuan Nigeria dalam politik.

Untuk tujuan ini, Ms. Faborote dan pembicara lainnya di acara tersebut mengemukakan alasan untuk partisipasi perempuan yang lebih besar dalam politik Nigeria.

Sambil menegaskan kembali bahwa organisasinya non-partisan, dia mengatakan bahwa dia lebih peduli untuk menciptakan ruang yang aman bagi perempuan dalam politik, memobilisasi sumber daya, dan menciptakan perubahan sikap.

“Kami ingin memastikan orang-orang memahami bahwa tidak ada Nigeria tanpa perempuan. Intinya, kami sedang memikirkan cara untuk membuat platform yang dapat mengubah narasi dan prasangka terhadap perempuan Nigeria dalam politik,” katanya.

Pembawa acara ElectHer, Akintoye Akindele, dalam sambutannya mencatat bahwa wanita Nigeria membuat langkah besar dalam berbagai aspek ekonomi, tetapi membutuhkan lebih banyak inklusi dalam politik.

Dia berkata: Dalam hal pendidikan, perempuan mendapatkan pendidikan yang layak dalam hal paparan dan dalam hal perdagangan dan kewirausahaan, pengusaha perempuan lebih banyak daripada laki-laki dalam hal kepemimpinan dari masyarakat akar rumput. Ini lebih tentang mengelola keluarga, mengelola komunitas.”

Iklan TEKSEM


Baca selengkapnya: Sebuah kelompok yang dibentuk untuk memobilisasi para janda Afrika melawan bias


Mr Akindale mencatat bahwa wanita Nigeria unggul dalam posisi politik, telah memimpin perang di masa lalu dan merupakan pemimpin alami.

READ  Diaspora Ethiopia mengirimkan US$1,7 miliar dalam empat bulan

Dia berkata: “Wanita menjalankan pemerintahan, menjalankan tentara, menjalankan perusahaan dan menjalankan keluarga. Wanita bisa; Sudah waktunya bagi kita untuk melakukan percakapan yang seimbang yang mencakup pria dan wanita dan percakapan yang kuat yang memastikan masa depan yang kita semua ciptakan adalah masa depan yang kita semua ciptakan bersama.”

Dia juga menegaskan kembali pekerjaan ElectHer yang mencakup penanganan kurang terwakili perempuan dalam politik di Nigeria dan Afrika.


Kogi AD

Duta Besar Uni Eropa untuk Nigeria, Samuela Isobi, memuji upaya Electher untuk mendorong perempuan bergabung dalam politik dan memastikan dukungan untuk pemberdayaan lebih banyak perempuan.

Keterangan Foto: Komisaris Tinggi Kanada untuk Nigeria, James Christophe (kiri), jurnalis dan compere, Laila Johnson-Salami; Pendiri ElectHer, Ibijoke Faborode dan aktor, Sam Adegoke


Dukung jurnalisme Premium Times untuk integritas dan kredibilitasnya

Jurnalisme yang baik membutuhkan banyak uang. Namun hanya jurnalisme yang baik yang dapat memastikan kemungkinan masyarakat yang baik, demokrasi yang akuntabel, dan pemerintahan yang transparan.

Untuk melanjutkan akses gratis ke jurnalisme investigasi terbaik di negeri ini, kami meminta Anda mempertimbangkan untuk memberikan donasi moderat untuk inisiatif mulia ini.

Dengan berkontribusi pada PREMIUM TIME, Anda membantu mempertahankan jurnal yang relevan dan memastikannya gratis dan tersedia untuk semua.

Menyumbangkan



Iklan Teks: Hubungi Willy – +2348098788999








BT Buat Iklan Kampanye

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *