Kekeringan Somalia dapat membunuh 43.000 orang pada tahun 2022: laporan

Sebuah studi baru memberikan angka kematian resmi pertama dari kekeringan Somalia, yang melanda negara itu selama lima tahun berturut-turut.

Sebanyak 43.000 orang bisa mati di Somalia pada tahun 2022 karena kekeringan yang melanda Tanduk Afrika dalam beberapa tahun terakhir, sebuah laporan baru oleh PBB dan pemerintah Somalia menyarankan.

Kematian berlebih terkait kekeringan tahun lalu hampir dua kali lipat dari yang terjadi pada tahun pertama kekeringan 2017-2018. Tingkat kematian diperkirakan akan terus meningkat pada paruh pertama tahun 2023, dengan 135 lainnya […] Kematian diprediksi setiap hari karena krisis saat ini.

Musim hujan yang gagal selama lima tahun berturut-turut, kekeringan terpanjang dalam ingatan baru-baru ini, telah sangat membebani pasokan makanan dan air negara itu, menyebabkan lima juta orang kekurangan gizi parah dan hampir dua juta anak menderita kekurangan gizi.

Awal bulan ini, PBB Penilaian tersebut mengatakan kehidupan di negara itu tetap “sangat kritis”, meskipun tidak memprediksi kelaparan untuk populasi yang paling parah antara April dan Juni. Di samping itu Tidak hujan dan bantuan kemanusiaan tidak bertahan lama.

Itu RisetKementerian Persatuan Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan UNICEF pada hari Senin melaporkan bahwa setengah dari kematian mungkin terjadi di antara anak-anak di bawah usia 5 tahun. Wilayah selatan-tengah Somalia di negara itu paling terpengaruh oleh kekeringan dan diyakini memiliki tingkat kematian yang tinggi.

“Kita berpacu dengan waktu untuk mencegah kematian dan menyelamatkan nyawa yang dapat dihindari. Kita telah melihat kematian dan penyakit tumbuh karena kelaparan dan krisis pangan terus berlanjut. Jika kita tidak bertindak sekarang, kita akan melihat lebih banyak orang mati karena penyakit daripada kelaparan dan kekurangan gizi, kata Dr Mamunur Rahman Malik, Perwakilan WHO dan Kepala Misi untuk Somalia.

“Harga dari kelambanan kita berarti anak-anak, wanita, dan orang rentan lainnya memberikan nyawa mereka, sementara kita menyaksikan dengan putus asa dan tak berdaya saat tragedi itu terungkap.”

Kekeringan Somalia yang sedang berlangsung, peristiwa cuaca ekstrem yang disebabkan oleh perubahan iklim, ketidakstabilan politik, dan konsekuensi sosial-ekonomi dari pandemi Covid-19 memperburuk situasi kesehatan masyarakat yang sudah genting. Hampir setengah dari populasi – sekitar 7,9 juta orang – membutuhkan bantuan kemanusiaan dan Rencana Tanggap Kemanusiaan PBB 2023 mencari US$2,6 miliar untuk memenuhi kebutuhan prioritas mereka.

Laporan tersebut menyerukan seruan untuk bertindak, respons kemanusiaan multifaset, dan kampanye imunisasi skala besar untuk mengurangi kematian yang dapat dicegah.

Anda mungkin juga menyukai: Kekeringan parah mengancam 13 juta orang kelaparan di Tanduk Afrika, laporan PBB

READ  Apa yang saya habiskan dalam seminggu sebagai pelajar di San Francisco?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *