Inspektur Ethiopia tidak fokus pada aspek kunci dari kecelakaan Boeing 737-Max: ahli AS

Pakar keselamatan penerbangan AS mengatakan inspektur Ethiopia yang menyelidiki jatuhnya Boeing 737-Max milik Ethiopian Airlines tidak cukup memperhatikan aspek-aspek seperti pelatihan awak dan prosedur darurat. 160 orang tewas dalam kecelakaan ini. Dewan Keselamatan Transportasi Nasional Amerika Serikat (NTSB) tidak setuju dengan setidaknya dua temuan utama dari penyelidikannya atas jatuhnya pesawat Boeing 737-MAX, dalam perbedaan pendapat yang dimasukkan dalam laporan Ethiopia.

Kecelakaan itu mengakibatkan landasan pesawat serupa dari perusahaan Amerika Boeing.

Fight 302 jatuh tak lama setelah lepas landas dari Addis Ababa pada Maret 2019, menewaskan 157 orang di dalamnya.

Biro Intelijen Penerbangan Ethiopia merilis laporannya yang telah lama tertunda Jumat lalu. Laporan tersebut mengaitkan kecelakaan itu dengan input “tak terkendali” ke Sistem Augmentasi Karakteristik Manuver (MCAS) Boeing.

Masukan yang salah dari sensor dasar membuat hidung pesawat turun berulang kali, menyebabkannya kehilangan kendali saat pilot mencoba menangani beberapa peringatan di kabin, kata laporan itu.

Namun, dalam komentarnya, NTSB menemukan bahwa sensor yang salah mungkin telah rusak akibat serangan burung tak lama setelah lepas landas. Klaim ini ditolak oleh penyelidik Ethiopia.

Laporan Ethiopia mengatakan penyelidik negara itu tidak menemukan bukti kerusakan sensor di pesawat, mengingat petunjuk fisik seperti bangkai burung.

Namun, NTSB mengatakan sensor tersebut tidak ditemukan di lokasi kecelakaan meskipun pencarian ekstensif dilakukan oleh kedua belah pihak seminggu setelah kecelakaan.

Boeing sebelumnya mengatakan MCAS adalah fitur keselamatan dan masalah yang teridentifikasi setelah penerbangan serupa di Indonesia lima bulan lalu menyusul jatuhnya Penerbangan 302 telah diperbaiki.

NTSB menuduh rekan-rekan Ethiopia mereka berfokus pada kontribusi masalah desain pada kecelakaan dengan mengorbankan pelatihan tim sendiri dan tanggapan terhadap keadaan darurat.

READ  Ethiopia membentuk komisi rehabilitasi untuk mengintegrasikan pejuang TPLF yang dilucuti

“Diskusi manajemen sumber daya awak dan kinerja belum cukup dikembangkan dalam draf laporan akhir,” kata NTSB.

Dalam laporan mereka, penyelidik Ethiopia mengatakan bahwa awak kapal memiliki lisensi dan memenuhi syarat untuk penerbangan sesuai dengan aturan dan standar penerbangan sipil Ethiopia yang ada, tetapi khawatir dengan pergantian peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya dan “peringatan yang membingungkan”. Desain pesawat.

(dengan masukan dari lembaga)

Anda sekarang dapat menulis ke wionews.com dan menjadi bagian dari komunitas. Bagikan cerita dan pendapat Anda dengan kami Di Sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *