Inisiatif Sinodalitas Afrika memaparkan kelompok untuk berpartisipasi dalam pertemuan pleno yang direncanakan

Sesi ini diselenggarakan untuk mencerminkan hal itu Dokumen untuk status kontinental (DCS), yang dikirim ke Gereja Universal oleh Sekretariat Jenderal Episkopal pada Oktober 2022.

Anggota ASI bertemu untuk menyusun ulang dokumen Sinode Afrika.

Tujuan mereka yang lain adalah untuk menerima pembaruan dari Sekretaris Regional Inisiatif Sinodalitas tentang situasi terkini dari delegasi regional ke Majelis Kontinental.

Fr. Simbine menyoroti tantangan yang dihadapi dalam dialog-dialog sinode, “Beberapa kesulitan terlihat terutama dalam memahami proses sinode dan menggunakan metode dialog spiritual. Namun, seiring berjalannya waktu, terutama setelah sesi kedua ini, terlihat beberapa peningkatan.

Peserta sesi kerja juga mempresentasikan draf dokumen Sinode Afrika, yang menurut mereka “masih dalam proses”.

(Cerita berlanjut di bawah)

Fr. Simpine, yang mengelola ASI, menggarisbawahi perlunya peserta dialog sinode kontinental untuk “memperdalam pemahaman mereka tentang proses sinode”.

Dia mencatat bahwa ini dapat dilakukan dengan membaca dan merenungkan DCS, menghargai semua masalah yang diangkat dalam dokumen dari konteks Afrika, menggunakan metode dialog spiritual dan berfokus pada kualitas keterampilan mendengarkan seseorang. Kualitas kata-kata yang diucapkan.

READ  Parlemen Ethiopia menunjuk presiden ke Mahkamah Agung Federal

“Seluruh peserta harus pulang dengan tugas menyiapkan delegasi Sidang Paripurna Sinode Kontinental di Addis Ababa, sudah paham dengan dokumen Panggung Kontinental dan penggunaan metode Dialog Spiritual,” ujarnya. .

Seorang anggota pendeta Mozambik Keuskupan Xai-Xai Dia memuji media Katolik untuk memastikan bahwa semua umat Allah menyadari apa yang terjadi selama proses sinode kontinental.

Agnes Aine adalah jurnalis Kenya dengan latar belakang pelaporan digital dan surat kabar. Dia memegang gelar Magister Jurnalisme Digital dari Universitas Aga Khan, Sekolah Pascasarjana Media dan Komunikasi dan Sarjana Linguistik, Media dan Komunikasi dari Universitas Moi, Kenya. Agnes saat ini bekerja sebagai jurnalis untuk ACI Afrika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *