Hitam, Investor Hispanik Berjuang Dengan Keyakinan di Crypto

Komentar

NEW YORK — Seorang pengembang perangkat lunak menginvestasikan tabungannya dalam cryptocurrency dua kali, hanya untuk kehilangan semuanya. Tapi dia tetap mempromosikannya ke komunitas kulit hitam dan ingin mengklaim kembali dirinya.

Lulusan perguruan tinggi baru-baru ini dan calon ibu telah menjadi percaya pada bitcoin setelah menghadiri lokakarya crypto yang disponsori oleh rapper Jay-Z di kompleks perumahan umum tempat bintang hip-hop itu tumbuh.

Tetapi seorang mantan eksekutif di bursa cryptocurrency kecewa dengan janji-janji palsu crypto untuk membantu keluarganya di wilayah Tigray yang dilanda perang di Ethiopia.

Semua tertarik pada gagasan crypto sebagai jalan untuk membangun kekayaan di luar sistem keuangan tradisional dengan sejarah panjang diskriminasi rasial dan ketidakpedulian terhadap kebutuhan masyarakat berpenghasilan rendah. Tetapi tetap saja Kehancuran Crypto dalam setahun terakhir Pukulan terhadap narasi itu memicu perdebatan antara mereka yang terus percaya akan masa depannya dan para skeptis yang mengatakan bahwa iklan yang menyesatkan dan hype selebriti telah memikat orang-orang yang rentan ke dalam kelas aset yang berisiko dan belum terbukti.

Bulan ini melihat runtuhnya dua bank ramah crypto, Silvergate Capital Corp. Dan Bank Tanda Tangan, memperumit gambar. Kegagalan mereka menjadi bumerang bagi perusahaan crypto yang mengandalkan bank untuk mengubah mata uang digital menjadi dolar AS. Tapi krisis Bitcoin yang Ditingkatkan, Mata uang digital tertua dan terpopuler membantu menciptakan cryptocurrency dengan memperkuat ketidakpercayaan pada sistem perbankan.

Mariela Regalado, 33, dan Jimmy Barrio, 22, tetangga di kompleks Marcy House di Brooklyn, mulai memasukkan $20 atau $30 ke dalam bitcoin setiap dua minggu setelah menghadiri “Bitcoin Academy” yang disponsori oleh Jay-Z dan Jack musim panas lalu. Dorsey adalah salah satu pendiri Block Inc., perusahaan induk dari sistem pembayaran seluler Cash App.

“Saya tidak melihatnya sebagai sesuatu yang akan membawa saya keluar dari Brooklyn dan membeli rumah mewah senilai $2 juta di Texas,” kata Regalado, seorang konsultan pendidikan dan ibu satu anak. “Tapi jika itu terjadi, aku mendukungnya.”

Hanya sebagian kecil penduduk AS yang memiliki cryptocurrency, tetapi adopsi melonjak selama pandemi COVID-19 karena suku bunga yang rendah membuat pinjaman dan investasi dalam aset berisiko menjadi lebih menarik. Harga memuncak pada tahun 2021, dan kumpulan aplikasi, bursa, dan mesin kripto seperti ATM memudahkan untuk membeli mata uang digital.

Tetapi kelemahan crypto terjadi secara dramatis setelah harga melonjak pada tahun 2022, memusnahkan jutaan investasi dan menyebabkan serangkaian kebangkrutan dan PHK di bursa crypto, pemberi pinjaman, dan perusahaan lain. Seiring dengan volatilitasnya, crypto tidak memiliki perlindungan seperti asuransi simpanan karena tidak diatur oleh satu institusi mana pun. Sangat tidak diatur, industri ini rentan terhadap penipuan, peretasan, dan penipuan.

READ  Pegawai pemerintah di Digre dapat memanfaatkan layanan pinjaman pribadi

Cryptocurrency dibangun di atas buku besar terdesentralisasi – biasanya blockchain – memungkinkan transaksi peer-to-peer tanpa perantara seperti bank atau pemerintah. Itu terus menarik banyak orang yang menghadapi hambatan untuk membangun kekayaan tradisional seperti kepemilikan rumah, pendidikan perguruan tinggi atau pasar saham, kata Terry Bradford, pakar pembayaran di Kansas City Federal Reserve. Investor.

“Meskipun kami telah memperhatikan apa yang terjadi, banyak orang tampaknya tidak menjauh dari crypto,” kata Bradford.

Menurut survei Pew Research Center pada tahun 2021 dan 2022, 20% orang dewasa kulit hitam, Hispanik, dan Asia-Amerika telah membeli, memperdagangkan, atau menggunakan mata uang kripto, dibandingkan dengan 13% orang kulit putih. Penelitian Bradford, yang menganalisis data dari Pew Research Center dan Dewan Gubernur Federal Reserve System, menemukan bahwa investor kulit hitam lebih cenderung memiliki crypto daripada saham atau reksa dana, sedangkan investor kulit putih justru sebaliknya.

Aktivis crypto hitam dan Latin telah membuat grup media sosial, menulis buku, dan mengorganisir KTT untuk mempromosikan pengembang minoritas di luar angkasa dan memperjuangkan potensi teknologi blockchain untuk menciptakan sistem yang lebih adil di bidang keuangan dan seterusnya.

Tetapi perusahaan crypto telah mencoba untuk menangkap pasar investor ritel yang lebih luas melalui selebriti dan kesepakatan sponsor yang menguntungkan. Tim olahragaBanyak yang menggembar-gemborkan crypto sebagai penyeimbang ekonomi dan secara langsung menargetkan konsumen kulit hitam dan Hispanik.

Coin Cloud, sebuah perusahaan yang membuat ATM untuk cryptocurrency dan telah mengajukan kebangkrutan, merilis iklan di mana sutradara film Spike Lee mengolok-olok “uang lama” sebagai “eksploitatif”, “menindas” dan “putih”, dan crypto sebagai “positif”. “Inklusif.”

Tonantzin Carmona, seorang rekan Brookings Institute yang mempelajari dampak crypto pada komunitas minoritas, mengatakan bahwa untuk investor yang tidak berpengalaman, hype profil tinggi semacam ini dengan mudah menutupi kekurangan crypto.

Carmona memandang pemasaran crypto ke ras minoritas sebagai bagian dari tradisi “inklusi predator” dalam tradisi pinjaman gaji dan hipotek subprime — layanan berisiko yang menjanjikan akses ke pembiayaan yang tidak dapat diakses.

“Anda akan memiliki kelompok yang terpinggirkan, komunitas yang secara historis dikecualikan dari akses ke produk, layanan, peluang, tiba-tiba diberi tahu bahwa mereka akan memiliki semacam alternatif,” kata Carmona. “Tapi akses ini seringkali datang dengan kondisi yang melemahkan manfaat atau mereproduksi rasa tidak aman bagi komunitas yang sama.”

READ  Seorang tokoh oposisi Ethiopia mengatakan ada kurangnya transparansi dalam penegakan hukum

Rahva Berhe mulai berinvestasi di crypto sambil mempelajari produk keuangan alternatif selama gelar masternya di University of Washington di Seattle. Penduduk asli Chicago mencoba membangun karir di crypto, memimpin tim kepatuhan aset digital di bursa selama empat tahun, merasa terisolasi sebagai wanita kulit hitam.

“Ini seperti menyatukan semua profesional teknologi dan profesional keuangan. Saya tidak tahu di mana saya cocok,” kata Berhe.

Rasa frustrasinya semakin dalam ketika Crypto tidak dapat membantu keluarganya di Tigray selama konflik dari tahun 2020 hingga 2022, karena kurangnya infrastruktur dan akses listrik membuat transfer menjadi tidak mungkin. Ketika dia mencoba untuk menunjukkan fakta-fakta ini kepada beberapa komunitas crypto, dia ditolak sebagai “negatif” oleh poster media sosial yang mengatakan bahwa tagar #eth untuk Ethiopia memperkenalkan mata uang digital Ether kepada orang-orang.

Berhe sekarang bekerja dengan laboratorium penelitian Universitas Stanford untuk mengeksplorasi bagaimana alat web terdesentralisasi dapat digunakan untuk mengarsipkan artefak Afrika. Adapun cryptocurrency, dia sudah selesai untuk saat ini.

“Itu bagus sampai tidak,” kata Berhe.

Pendukung Crypto berpendapat bahwa komunitas minoritas berhak mendapatkan akses ke kelas aset yang menguntungkan. Banyak yang percaya ledakan lain tidak dapat dihindari dan menyamakan keruntuhan tahun lalu dengan kehancuran dotcom tahun 2000-an, yang, tanpa menghancurkan industri teknologi, hanya menyingkirkan pemain terburuk dan mendorong pemenang seperti Amazon.

Andre Mego, manajer proyek di Bitcoin Academy, mengatakan crypto adalah cara yang dapat diakses untuk mengajarkan literasi keuangan kepada komunitas di mana banyak orang menganggap investasi pembangunan kekayaan abstrak dan konsep yang tidak dapat diakses. Di akhir lokakarya musim panas, masing-masing peserta mendapatkan $1.000 dalam bentuk Bitcoin, sebagian besar melalui Aplikasi Tunai, yang memulai perdagangan Bitcoin pada tahun 2018.

“Ketika kita berbicara tentang aksesibilitas, itu memberi motivasi. Karena bagi siapa pun yang berpikir untuk berinvestasi, ‘ini adalah hal besar di masa depan. Sesuatu yang saya butuhkan untuk menghemat banyak uang. Saya tidak tahu apakah saya memiliki izin untuk melakukan ini. Apakah saya bagian dari percakapan ini?” Kata Mego.

Barrio mengatakan lokakarya Bitcoin Academy di kampus Marcy House adalah perkenalan pertamanya yang berarti tentang keuangan pribadi, meskipun ia lulus dari Universitas Lafayette musim semi lalu dengan gelar di bidang ekonomi. Tumbuh dewasa, katanya, berinvestasi bukanlah kemungkinan yang realistis bagi keluarganya, yang mengandalkan penghasilan ayahnya dari bekerja sebagai sopir taksi di Honduras.

READ  Ethiopia: Anggota Kongres menyerukan sanksi terhadap mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia di Tigray Barat.

“Saya selalu berpikir bahwa begitu Anda mendapatkan uang Anda, inilah waktunya untuk membelanjakannya – gaji hari Jumat itu,” kata Barrio, yang kini bekerja sebagai pelatih sepak bola.

Omit Malekan, yang mengajar kursus tentang blockchain dan mata uang kripto di Columbia Business School, mengatakan dia berharap kejatuhan baru-baru ini akan menyadarkan orang-orang dari gagasan bahwa kripto adalah cara yang dapat diandalkan untuk menjadi kaya dengan cepat. Tapi Malegan mengatakan industri crypto membutuhkan lebih banyak keragaman, tidak kurang, dan mendorong orang muda kulit hitam dan Hispanik untuk mengejar teknologi yang dia yakini sebagai masa depan keuangan.

“Orang-orang yang tertarik pada crypto karena cara kerja teknologi dan janji sistem keuangan global yang dapat diakses – dibutuhkan lebih dari sekadar penurunan harga untuk menakut-nakuti mereka,” kata Malegan.

Deron Norris, seorang pengembang perangkat lunak, mengatakan dia belajar bagaimana berhati-hati dalam membeli crypto dengan cara yang sulit.

Norris, yang dibesarkan di Washington, DC, mempelajari pemrograman komputer di sekolah menengah dan mengambil kursus perguruan tinggi tetapi tidak lulus karena dia tidak dapat bekerja penuh waktu. Dia bekerja sebagai kontraktor, bepergian ke seluruh negeri dan tidak pernah memiliki rumah atau memiliki akses ke program pensiun di tempat kerja.

Ketika Norris pertama kali memutuskan untuk berinvestasi dalam crypto, dia berbelanja di sekitar bursa dan memilih MANA, yang menjalankan dunia virtual 3D Decentraland, karena itu membagikan nama mantan pacarnya dan dia melihatnya sebagai simbol.

Dia mengosongkan rekening banknya sebesar $4.000 dan pindah. Ketika investasi MANA-nya berlipat ganda, dia mulai bertaruh pada koin mana yang akan menghasilkan keuntungan terbesar baginya. Tapi satu pertukaran ternyata curang, dan pertukaran lainnya yang berbasis di Selandia Baru kehilangan jutaan karena peretasan. Investasi Norris menjadi nol, tetapi dua tahun kemudian, dia kembali bermain dengan $5.000 lagi. Sekali lagi, dia melihatnya memuncak dan kemudian runtuh saat “musim dingin crypto” 2022 dimulai.

“Saya adalah seorang pemula – saya tidak mengerti apa yang saya lakukan. Saya menempatkan crypto saya di tempat yang berbahaya,” kata Norris.

Untuk saat ini, dia sedang istirahat dari pengembangan perangkat lunak untuk fokus membangun proyek game hip-hop yang didukung crypto. Norris mengatakan dia tidak menyesal karena investasi tersebut mengenalkannya pada kemungkinan blockchain.

“Saya datang dari nol,” katanya. “Saya tidak mengharapkan sesuatu yang adil.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *