Harga Tinjauan Non-Koordinasi – OpEd – Eurasia

Wilayah Negara Tanduk Afrika menghadapi banyak tantangan, tantangan ini termasuk terorisme, agama atau lainnya, intervensi asing, kekacauan dan ketidakstabilan politik dalam negeri dan karenanya pemerintahan yang lemah, bencana alam karena variabilitas iklim dan karenanya rendahnya produksi pangan lokal serta kelaparan dan kemiskinan yang diakibatkannya.

Semua tantangan ini dan lainnya adalah masalah umum dari masing-masing negara SEED yang membentuk wilayah tersebut. Namun, kurangnya pendekatan umum untuk semua masalah ini mungkin menjadi tantangan utama kawasan ini.

Pendekatan umum untuk masalah umumnya membutuhkan proses dan mekanisme yang terorganisir melalui mana kawasan dapat mengatasi masalah saat ini dan kebuntuan di masa depan yang pasti akan muncul saat kawasan bergerak menuju struktur yang lebih terlembagakan. Negara-negara di kawasan saat ini beroperasi secara terpisah, tetapi akan menjadi pendekatan yang lebih baik jika mereka bekerja sama untuk mengatasi tantangan, termasuk proses pembangunan.

Ethiopia terus bergumul dengan TPLF dan masalah kesukuan lokal lainnya, meskipun negara tersebut tampaknya menjauh dari konflik yang merusak dan menuju solusi damai untuk masalah tersebut. Somalia masih berjuang untuk pulih dari perang saudara yang sedang berlangsung yang telah membagi negara menjadi klan dan bangsa, dengan beberapa menyatakan pemisahan diri. Di dalam klan, pembagian sub-klan internal merupakan ciri penting negara. Kasus-kasus seperti Gedo di Jubaland dan Los Anot di Somaliland muncul di benak saya dalam hal ini. Baik Djibouti dan Eritrea memiliki kepemimpinan yang menua, dan tidak jelas apakah mereka akan sejalan dengan inisiatif internal yang bergerak maju seperti Ethiopia dan Somalia.

Tantangan-tantangan ini dan lainnya dapat diatasi dengan lebih baik ketika kawasan ini bekerja sama dan tindakan bersama negara-negara di kawasan tersebut diimplementasikan melalui blok regional, yang tidak hanya mewakili politik kawasan tetapi juga rekonstruksi ekonomi, sosial dan budayanya. Ada banyak harga yang harus dibayar daerah untuk tidak mengimplementasikan wilayah terintegrasi, tetapi berikut ini mungkin yang paling penting.

READ  Regina Food Bank telah beroperasi selama 40 tahun

Harga pertama yang harus dibayar oleh kawasan adalah bahwa semakin lama waktu yang dibutuhkan kawasan untuk mewujudkan kebutuhan akan integrasi kawasan, maka masalah kawasan akan semakin bertambah dan semakin buruk. Kawasan ini harus mencatat bahwa dunia saat ini beroperasi dalam blok, dan semakin kuat dan besar sebuah blok, semakin kuat pula negara-negara di dalam blok tersebut. Perdamaian dan stabilitas, pertumbuhan ekonomi, pembangunan keuangan dan akses yang lebih baik ke modal, investasi lokal dan asing dan pembangunan sosial-budaya masyarakat daerah pada umumnya akan terjamin. Waktu adalah esensi.

Harga kedua yang harus dibayar kawasan ini adalah tidak sepenuhnya mengeksploitasi sumber daya kawasan, yang tidak berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas kawasan. Integrasi HAS regional yang sejati akan menjamin perdamaian dan stabilitas kawasan, sehingga dapat mengeksploitasi sumber daya kawasan secara penuh dan lebih baik seperti energinya (berdasarkan potensi terbarukan dan hidrokarbon kawasan), perdagangan maritim, dan eksploitasi sumber daya laut. Pelabuhan dan infrastruktur pelabuhan serta proyek jalan dan kereta api terkait, pengembangan produksi pangan dengan memanfaatkan sumber daya air dan energi kawasan. Ini saat ini tidak tersedia dan harus segera dipasang.

Harga ketiga yang harus dibayar kawasan ini adalah kurangnya proyek berskala besar. Di dunia di mana barang dan orang bergerak bebas, dapat dibayangkan bahwa proyek ekonomi skala besar dapat diluncurkan. Terlepas dari perjanjian bilateral antara beberapa anggota kawasan, seperti jalur jalan raya dan kereta api antara Ethiopia dan Djibouti dan/atau jalur perjalanan udara antara Djibouti, di kawasan HAS, sulit untuk dipikirkan saat ini. Somalia, Djibouti, Ethiopia dan lain-lain.

Faktanya, sejarah terkini kawasan ini memungkiri kemungkinan integrasi. Namun, negativitas muncul dari warisan kolonialisme karena sebelum kolonialisme datang ke wilayah tersebut, wilayah tersebut secara umum sudah terintegrasi secara sosial ekonomi. Seperti halnya hubungan sosial budaya, orang dan barang bergerak bebas dari satu bagian wilayah ke bagian lain. Cendekiawan dan mahasiswa bahkan masyarakat umum dapat berpindah-pindah di berbagai wilayah tanpa hambatan yang berarti.

READ  Laporan Opini Mingguan Radio Ergo, Diterbitkan: 17 Maret 2023 - Somalia

Seperti yang kita ketahui, wilayah HAS adalah campuran dari perjuangan politik/suku dan klan internal, yang diperumit oleh terorisme agama yang diimpor. Namun, kemungkinan perang antara empat negara bagian di kawasan itu telah berkurang hingga hampir nol dalam beberapa dekade terakhir, yang menjadi pertanda baik bagi kawasan tersebut. Upaya internal lokal di suatu negara dapat diselesaikan dengan bantuan anggota lain, jika mencari bantuan dari mereka. Kalaupun tidak ada integrasi, setidaknya bertetangga baik.

Kami dengan hormat menyampaikan bahwa wilayah ini tidak boleh terus dimabukkan oleh keraguan dan ketidakpercayaan masa lalu yang terkait dengan masa kolonial dan awal kemerdekaan. Strategi diplomatik dari empat negara anggota di kawasan ini mungkin tampak berbeda sekarang, tetapi tidak ada alasan mengapa mereka tidak mempertimbangkan kembali strategi tersebut jika mereka ingin melayani rakyatnya dengan lebih baik.

Para pemimpin daerah harus secara bijak mengarungi konteks sejarah dan kebutuhan daerah ke depan untuk melayani masyarakat dengan lebih baik. Biaya disintegrasi tentu tinggi dan hanya menunda pembangunan dan pertumbuhan ekonomi daerah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *