Hampir separuh CSO di Tigray tidak aktif | Reporter

Beberapa telah kehilangan staf dan staf administrasi karena perang

Hampir setengah dari Organisasi Masyarakat Sipil (CSO) Tigray telah hancur akibat perang dan tidak dapat melanjutkan pekerjaan mereka. Dari 82 CSO lokal yang terdaftar dan beroperasi di Tigray, hanya 50 yang saat ini berfungsi dengan kapasitas terbatas.

Jumlah CSO lokal yang bekerja untuk pemulihan pascakonflik tetap rendah, beberapa bulan setelah pejabat Tigray menandatangani perjanjian gencatan senjata dengan pemerintah federal. Organisasi kemanusiaan internasional memainkan peran penting dalam memenuhi tanggung jawab ini.

Yared Berhe, Direktur Eksekutif Tigray Alliance of Civil Society Organizations (ACSOT) mengatakan bahwa sektor CSO lokal di Tigray telah sangat terganggu dan tatanan sosial di Tigray telah hancur total. “Kelompok internasional sebagian besar bertanggung jawab atas beberapa pekerjaan kemanusiaan yang telah dimulai di Tigray, sementara CSO domestik terus memainkan peran kecil karena CSO lokal Tigray juga membutuhkan rehabilitasi.”

Menurut penilaian cepat oleh ACSOT, 82 CSO lokal terdaftar sebagai anggota koalisi, yang saat ini hanya 50 yang aktif dalam berbagai tingkatan.

“Kami tidak tahu apa yang terjadi dengan CSO lain yang tidak bekerja. Beberapa CSO di Tigray telah kehilangan stafnya karena kematian selama perang. Bahkan direktur dan staf administrasi CSO terbunuh selama perang, sehingga sulit untuk menilai status CSO di Tigray. Studi lebih rinci diperlukan untuk menjawab ini,” kata Yarett.

Yared mencatat bahwa ACSOT sedang mencoba untuk berhubungan kembali dengan CSO di wilayah di mana keberlanjutan dipertahankan. Namun, dia mengatakan keamanan dan stabilitas tetap menjadi perhatian di faksi-faksi Tigray. Akibatnya, CSO di Tigray tidak dapat menentukan dengan tepat tingkat kerusakan dan bantuan yang dibutuhkan.

READ  CDC Afrika dan Rencana Aksi Bersama Baru Amerika Serikat - Laporan Bersama tentang CDC Afrika

“Di Tigray, penilaian diperlukan untuk menentukan jumlah yang tepat dan sifat dukungan yang dibutuhkan, tetapi kami tidak dapat melakukan penilaian tersebut karena kurangnya kapasitas dan sumber daya CSO. Ada masalah logistik, keamanan dan stabilitas yang mencegah CSO dari secara aktif terlibat dan melakukan penilaian kerusakan di Tigray,” kata Jared.

“Kami telah melakukan penilaian cepat terhadap CSO lokal di Tigray dan menghubungi mereka melalui email setelah internet pulih.”

Delegasi CSO Ethiopia dan luar negeri, yang dipimpin oleh Dewan CSO Ethiopia, mengunjungi Tigray dua minggu lalu untuk berhubungan kembali dengan CSO lokal. Delegasi menjanjikan bantuan segera.

Menurut pengamat, semua aktivitas sosial ekonomi di Tigray terganggu. Tigray saat ini membutuhkan makanan dan perawatan medis. Pasokan nutrisi dan air juga membutuhkan perhatian segera. Krisis IDP di Tigray juga berada di titik kritis. Pemerintahan pascaperang tidak dimulai di Tigray. Anggota delegasi mengatakan bahwa banyak perempuan dan anak-anak yang menghadapi berbagai bentuk pelecehan seksual selama perang dan mereka membutuhkan perawatan psikologis, reparasi dan keadilan.

Direktur Eksekutif Dewan ECSO Henok Melesse mengatakan, “Dewan telah mengatakan dalam beberapa kesempatan bahwa jika konflik dan perbedaan pendapat tidak dapat diselesaikan melalui dialog, kami akan terus mengobarkan masalah dan meneruskan masalah tersebut kepada generasi mendatang. Selama kunjungan tersebut.

Yared mengatakan bahwa belum ada tindakan yang diambil untuk membawa pertanggungjawaban dan keadilan atas pelanggaran HAM yang meluas yang dilakukan selama perang. Dia mengatakan akan sulit untuk membangun kembali perdamaian di kawasan tanpa memastikan akuntabilitas.

“Ini adalah salah satu isu yang kami diskusikan dengan perwakilan CSO yang mengunjungi Tigre. Otoritas federal dan regional di Tigray harus bekerja sama. “Kita harus bekerja sama tidak hanya untuk membangun kembali Tigray, tetapi juga untuk memastikan krisis seperti ini tidak terjadi lagi,” tambah Yared.

READ  Grafiti kuno dapat menjelaskan asal mula Gereja Makam Suci

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *