Halo Ethiopia, AU meluncurkan inisiatif Connect for Culture Africa

Diluncurkan pada tanggal 25 dan 26 Mei di Addis Ababa, Ethiopia, prakarsa ini berupaya mempopulerkan Program Uni Afrika yang direvisi untuk Industri Budaya dan Kreatif (CCI).

CfCA bertujuan untuk meningkatkan peran CCI dalam mencapai pembangunan berkelanjutan untuk memfasilitasi penyampaian dampak sosial dan ekonomi yang lebih luas.

Ini akan menjalin upaya advokasi di tingkat regional dan nasional melalui jaringan regional multi-stakeholder yang menyatukan para advokat budaya dengan meningkatkan kesadaran akan manfaat berinvestasi dalam budaya untuk pembangunan sosial dan ekonomi yang demokratis, inklusif, damai dan berkelanjutan.

Melobi negara-negara Afrika untuk mengalokasikan setidaknya 1% dari anggaran nasional mereka untuk sektor seni, budaya, dan warisan pada tahun 2030, meningkatkan kesadaran akan nilai sektor kreatif Afrika melalui penelitian dan publikasi data. Memperkuat kemitraan dan jaringan di antara para pemangku kepentingan yang bekerja di CCI di seluruh benua.

“Dengan melobi investasi publik di sektor-sektor ini, kami dapat menyoroti manfaat ekonomi yang dapat diperoleh para pemangku kepentingan,” kata Teshome Wondimu, pendiri dan direktur pelaksana Selam. “Industri budaya dan kreatif tidak hanya menghasilkan pendapatan melalui wisata budaya, mereka juga merangsang lapangan kerja dan kewirausahaan.”

Implementasi CfCA melibatkan kerja sama dengan instansi pemerintah, lembaga penelitian/universitas, media, seniman dan organisasi masyarakat sipil. Inisiatif ini diharapkan dapat meningkatkan kemauan politik untuk sektor tersebut, yang mengarah ke diskusi tentang proposal anggaran, tagihan anggaran dan, di negara-negara yang prosesnya lebih maju, meningkatkan alokasi anggaran untuk sektor budaya dan kreatif.

Melalui lobi, Wondimu percaya bahwa pemangku kepentingan dapat mengadvokasi investasi dalam kebijakan, infrastruktur, pelatihan, dan sumber daya yang mendukung pembangunan lokal dan jangkauan internasional dari berbagai sektor dalam CCI.

READ  Berubah: Gambar pemimpin Ethiopia dan UEA ini digambarkan | Oleh PesaCheck | Januari 2024

“Dana publik dan swasta sangat penting untuk pertumbuhan CCI. Agar sektor ini tumbuh dan memiliki ekonomi kreatif yang berkelanjutan, para pemimpin negara harus memimpin tidak hanya dalam berinvestasi, tetapi juga terlibat dalam pembicaraan dengan sektor swasta untuk investasi dan pendanaan lebih lanjut.

CfCA dibangun di atas komitmen yang ada, katanya. “Pada tahun 2020, selama Majelis ke-33 Uni Afrika, 12 kepala negara berkomitmen untuk memimpin, mengadvokasi, dan memfasilitasi seni, budaya, dan warisan. Maroko, Mesir, Tanjung Verde, Ghana, Nigeria, Guinea Khatulistiwa, Kongo, Republik Demokratik Kongo, Negara-negara yang diwakili termasuk Kenya, Ethiopia, Afrika Selatan dan Namibia.

Rilisan ini mencakup diskusi panel dan konser untuk merayakan Hari Afrika dengan penampilan musisi dari Ethiopia, Ghana, dan Tanzania.

“Kami ingin memberdayakan seniman. Banyak seniman ingin berpartisipasi dalam diskusi tentang pemerintahan yang baik dan hak asasi manusia, tetapi mereka takut akan konsekuensinya,” kata direktur program regional Selam Lucy Ilado kepada Reuters.

Musisi Tanzania Vitali Membe mengatakan dia berharap lebih banyak dana akan membantu seniman mendapatkan pendidikan yang lebih baik.

Selam mengimplementasikan inisiatif ini dengan dukungan dari pemerintah Swedia. Salem Ethiopia adalah organisasi nirlaba yang berbasis di Addis Ababa dan Stockholm, Swedia yang menggunakan film dan musik untuk mengadvokasi isu-isu seperti hak asasi manusia dan pengembangan artistik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *